Monday, October 24, 2011

Yakin...

Sangat sukar. Tapi setiap hari saya melafazkan syukur pada Allah SWT saat saya berjaya mengharungi hari-hari di hospital. Percaya atau tidak, sudah sebulan saya melalui housemanship. Segala puji bagi Allah yang terus-terusan menguatkan saya walau realiti di hospital terkadang sangatlah pahit.

Saat saya bertemu dengan MO atau pakar yang baik, saya mengucap syukur. Masih ada lagi insan yang baik. Moga Allah terus menguatkan saya di jalanNya.

Semalam, seorang pakar memanggil saya -"Ummu Afeera, pejuang Islam". Huhu.. Macam tak tahu nak letak muka kat mana. Saya rasa di hospital inilah saya paling kurang berbicara tentang Islam, tapi dia memanggil saya dengan panggilan tersebut. Satu sahaja permintaan saya pada Allah. Janganlah kebodohan atau kelemahan saya menjadi asbab untuk manusia lain meremehkan Islam.

Panggilan pakar tersebut bermain-main di fikiran saya sehingga saat ini. Adakah penampilan saya membuatkan dia memanggil saya begitu? Ya rabbi..

Jujurnya saya mengambil bidang ini hanya kerana dakwah dan tarbiah semata-mata. Saya melalui housemanship juga kerana hal itu. Sebolehnya mahu segera menghabiskan housemanship, mahu kembali bersama ikhwah dan akhawat. Ada cita-cita dalam hati untuk bekerja dalam biah dan suasana islami.

Ikhwah dan akhawat ramai yang super hebat dalam bidang ini. Sedang saya masih bertatih. Dan kerana cita-cita saya yang sangat tinggi, saya mengharapkan Allah terus menemani saya dalam perjalanan ini dan memudahkan perjalanan ini.

Saat saya bertemu dengan adik-adik, saya ceritakan kisah ibu Nabi Musa kepada mereka. Saat si ibu menghanyutkan anaknya, satu sahaja permintaannya. Agar anaknya selamat dari Firaun. Tapi dari banyak-banyak tempat di Mesir, si anak hanyut ke istana Firaun. Masya Allah! Sambungan kisahnya boleh dibaca di sini.

Ya, terkadang kita inginkan sesuatu. Saya percaya kalau saya mengambil bidang lain, pasti saya akan pergi lebih jauh. Pasti saya yakin dengan kemampuan diri saya. Saya seakan kurang percaya dengan diri saya saat saya bergelar house officer di hospital. Tapi kisah ibu nabi Musa hadir setiap hari dalam benak fikiran saya. Allah tahu yang terbaik. Yakin dengan janjiNya seperti ibu nabi Musa.

Seperti kata-kata Allah kepada ibu nabi Musa - wa la takhafi, wa la takhzani.. Jangan kau takut, dan jangan kau bersedih hati..

Ya, saya perlu melaluinya. Insya Allah, ada kesudahan yang baik bagi mereka yang percaya pada janji Allah. Semuanya adalah grand design Allah yang mengurus hidup saya dengan sebaiknya. Serahkan segalanya pada Allah..

Let's do it.. Satu masa kita jumpa kembali. Kita bina hospital islami. Kita bina hospital yang di dalamnya bergema suara Islam. Saat tersebut, udara iman akan menghiasi hospital tersebut. Kita akan merasai ukhwah. Kita akan mendidik junior kita dengan kasih sayang. Pesakit kita akan diingatkan dengan kasih sayang Allah.

Dan kita terus berharap. Semua itu bukan hanya terjadi di hospital. Tapi di setiap tempat. Saat kita sesak di hospital, dengan dunia, kita perlu belajar bercita-cita. Kita akan memenangkan Islam kembali.

Bila kita membenci setiap perkara yang berlaku, kita perlu belajar dan bercita-cita untuk mengubahnya. Bukan mengulangnya.. Tapi realiti di hospital, semuanya cycle yang berterusan. Huhu.. Siapa lagi yang akan mengubahnya, andai bukan kita?

No comments:

There was an error in this gadget