Monday, July 04, 2011

Rahmat...

Ukhti bercerita. Pernah dalam usrahnya, terdapat seorang ukhti yang bermasalah. Tidak mahu bergerak, tidak mahu membina. Dia hanya mahu menumpang gerabak dakwah ini. Lantas mereka memberitahu naqibah mereka. Kata si naqibah, "Serahkan hal itu pada Allah. Biar Allah mengadilinya".

Tidak lama selepas itu, ukhti yang bermasalah itu pun gugur dari jalan dakwah. Dia sendiri yang menjauh, tidak mahu lagi memikul beban dakwah ini.

Ukhti yang menceritakan kisah tersebut bertanya, "Apa pandangan antunna terhadap kisah ini? Adakah ia hanya sebuah kisah? Adakah ini cuma tentang ukhti yang bermasalah tersebut? Tidak sama sekali. Persoalannya adalah bagaimana seandainya kitalah ukhti tersebut dan Allah menapis kita dari jalan ini. Bagaimana ukhti? Setiap hari yang kita lalui di atas jalan dakwah dan tarbiah hanyalah kerana rahmat Allah. Beradanya kita di atas jalan ini hanyalah kerana pilihan dan rahmat Allah. Ia bukan sekali-kali pilihan kita. Hanya kerana ALLAH, kita masih di sini!".

"Lantas ukhti, kita perlu sentiasa berdoa agar secorot mana pun kita, Allah masih ingin memilih kita di jalan ini. Dan kita perlulah membuat kerja dakwah ini dengan bersungguh-sungguh agar melayakkan kita untuk terus berada di jalan ini!".

Sayunya...

3 comments:

sam_senpai said...

subhanallah..memasukkan cerita itu keatas diri kita...supaya lebih terkesan dan basah dihati

Miftahul Jannah said...

ya ALlah! Rabbatna'ala qulubbina...

mubsyirah said...

mohon share ukhti.. walaupun ringkas tapi itulah realiti.. ALLAH yang menentukan segalanya tapi kita jangan lupa untuk terus berusaha..

There was an error in this gadget