Wednesday, May 25, 2011

9:111...


Ayat ini menyentuh hati saya saat ustaz menceritakannya tempoh hari.

Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka dengan (balasan) bahawa mereka akan beroleh Syurga, (disebabkan) mereka berjuang pada jalan Allah maka (di antara) mereka ada yang membunuh dan terbunuh. (Balasan Syurga yang demikian ialah) sebagai janji yang benar yang ditetapkan oleh Allah di dalam (Kitab-kitab) Taurat dan Injil serta Al-Quran; dan siapakah lagi yang lebih menyempurnakan janjinya daripada Allah? Oleh itu, bergembiralah dengan jualan yang kamu jalankan jual-belinya itu, dan (ketahuilah bahawa) jual-beli (yang seperti itu) ialah kemenangan yang besar. (9:111)


Saat Saidina Abu Bakar r.a mentadabbur ayat ini, dia menangis begitu lama. Tangisnya teresak-esak.

Lantas sahabat-sahabat yang lain bertanyakan asbabnya dia menangis sebegitu. “Kami juga membaca ayat tersebut tapi kami tidak menangis sepertimu. Apa yang menyebabkan kamu menangis?”

Abu Bakar menangis lebih kuat. Dia mula membaca ayat tersebut, namun dia tidak dapat menyudahinya. “Innallahasytara...”. Ayat-ayat tersebut seolah-olah mencekit dirinya. Sambil teresak-esak dia menyebut, “Allah sedang membuat perniagaan, Dia mahu membeli diri dan harta kita. Namun layakkah diri dan hartaku untuk dibeli oleh Allah?”

Masya Allah. Terlalu banyak kelemahan diri kita. Bermillion kelemahan dalam amal-amal kita. Pernahkah kita terfikir sedetik,adakah diri kita dan harta kita ini ingin dibeli Allah? Sudahkah kita menjadikan diri dan infaq kita adalah yang terbaik sehingga layak berjual beli dengan Allah?

1 comment:

atTahirah said...

ntah mcm mana nk ucapkan dan laksanakan "ya Allah, padaku tiada apa2,harta dan jiwa pinjaman dari MU ini jua adalah utk MU.." sedangkan hati sendiri sdg berkira2 utk melangkah demi Nya..

There was an error in this gadget