Saturday, April 02, 2011

Fussilat...

Terkadang saya tidak suka manusia mengadili saya hanya berdasarkan blog. Tidak semua perkara yang saya lalui saya nukilkan di sini. Dan percayalah saya bukan sempurna. Saya cuma seorang manusia yang dianugerahi Allah dengan seribu satu kelemahan dan dengan kelemahan tersebut ianya menyedarkan saya akan hakikat bahawa saya seorang hamba.

Malam ini, sekali lagi saya mentadabburi Surah Fussilat. Surah yang bermain-main di fikiran sepanjang minggu ini kerana ujian yang menimpa beberapa hari lalu.

Hujung minggu lalu, saya habisi masa saya beberapa jam di hospital untuk menyiapkan Mock Patient Record (MPR) saya. Penat sangat. Sebolehnya mahu menyiapkannya secepat mungkitn agar ada masa untuk kerja-kerja yang lain dan supaya saya boleh bersedia untuk berdepan dengan peperiksaan yang akan hampir dalam masa beberapa minggu sahaja dari sekarang.

Allah mentakdirkan keesokan harinya MPR saya hilang. Dan saya mencarinya di hospital dalam keadaan berpuasa. Turun naik, bertawaf keliling hospital. Saya tanya pada teman-teman, makcik cleaner, jururawat dan juga doktor. Penat sangat. Dan terasa begitu penatlah belajar perubatan bila MPR itu hilang. Dan bertambah-tambah penatnya dalam keadaan diri yang berpuasa. Jauh sungguh nak dibandingkan diri ini dengan sahabat yang pergi berperang dalam keadaan berpuasa. Perasaan saat itu sukar nak diungkapkan. MPR itu tulisan tangan. Semuanya dalam tulisan tangan – laporan CT scan, FNAC, biopsy semuanya ditulis dengan tangan. Kalau hilang satu report, mungkin tidak kisah sangat. Tapi 4 report yang sudahpun siap.

Allah sahaja yang tahu perasaannya saat itu. Begitu berkecamuk.

{Dan, kamu menyangka kepada Allah dengan bermacam-macam prasangka. Di situlah diuji orang-orang mukmin dan digoncangkan hatinya dengan goncangan yang sangat.} (QS. Al-Ahzab: 10-11)


Balik hospital waktu maghrib. Disebabkan terlalu down, saya cancel usrah dengan adik-adik. Saya baca Quran cuma beberapa ayat, seolah-olah macam ‘merajuk’ dengan Quran. Seusai isya’, saya terus tidur. Bangun awal, berdoa agar ditemukan semula dengan MPR tersebut. Mulut terkumat kamit membaca ayatul kursi, agar ditemukan kembali barang yang hilang. Saya pergi awal ke hospital keesokan harinya. Mencari lagi. Tapi tidak jumpa. Dalam pukul 9 lebih, seorang teman membawakan MPR saya. Dia terambil MPR tersebut. Semalam saya sudah pun menanyakan dirinya tapi katanya tidak ambil. Entahlah, saya terkilan tapi lebih terkilan dengan diri sendiri.

Sebab sedih sangat dengan diri sendiri, saya pergi ke surau. Mentadabbur Quran. Ayat bacaan saya berhenti pada Surah Fussilat. Dan kena batang hidung satu-satu, sampaikan terasa seperti nak pecah dada saya saat itu.

Dan mereka berkata: "Hati kami dalam tutupan yang berlapis-lapis … (41:5)


Terasa sangat hati ini dilitupi dosa yang bertimbun-timbun dan berlapis-lapis.. Nauzubillah..

Kemudian Ia menunjukkan kehendakNya ke arah (bahan-bahan) langit sedang langit itu masih berupa asap; lalu Ia berfirman kepadanya dan kepada bumi: "Turutlah kamu berdua akan perintahKu, sama ada dengan sukarela atau dengan paksa!" Keduanya menjawab: "Kami berdua sedia menurut - patuh dengan sukarela" (41: 11)

Kat surau itu ada tingkap dan dapat melihat langit. Terasa malu sangat kat langit. Sebab langit itu begitu patuh dengan Allah dalam keadaan sukarela. Jauhnya terasa diri ini dengan langit Allah itu. Malu sangat..

"Dan sangkaan kamu yang demikian, yang kamu sangka terhadap Tuhan kamu, itulah yang telah membinasakan kamu; (dengan sangkaan kamu yang salah itu) maka menjadilah kamu dari orang-orang yang rugi!" (41:23)


Dalam ayat ini Allah gunakan kalimah dzon (sangkaan). Allah, hancur luluh hati saat membaca ayat tersebut. Sukarnya hati ini untuk redha dan tidak dzon saat diuji. Maksiat hati ini hanya kita dengan Allah sahaja yang tahu. Malu sangat dengan Allah. Terasa diri ini rugi sangat.

Oleh itu, sama ada mereka bersabar menderita azab atau sebaliknya (maka sama sahaja) kerana nerakalah tempat tinggal mereka; dan jika mereka memohon peluang untuk mendapat keredaan Allah, maka mereka bukanlah lagi dari orang-orang yang diterima permohonannya. (41:24)


Saya tidak boleh nak teruskan lagi bacaan saya setelah ayat ini pada hari tersebut. Allah gunakan kalimah yasbiru – bersabar. Bersabar dalam derita di neraka. Nauzubillah. Seolah-olah saat itu, saya rasakan perasaannya seolah-olah Quran berbicara dengan saya – “Kau tidak mampu bersabar kan? Sabarlah kau nanti di neraka Allah!”.

Sedih sangattttt…….

Hari ini saya mentadabbur lagi. Teringat keadaan diri sendiri yang sama seperti yang diungkapkan oleh AlQuran.

Manusia tidak jemu-jemu memohon kebaikan. Dan kalau ia ditimpa kesusahan maka menjadilah ia seorang yang sangat berputus asa, lagi sangat nyata kesan putus harapnya (dari rahmat pertolongan Allah). (41:49)

Dan apabila Kami kurniakan nikmat kepada manusia, berpalinglah dia serta menjauhkan diri (dari bersyukur); dan apabila ia ditimpa kesusahan, maka ia berdoa merayu dengan panjang lebar. (41:51)


Saya rasa malu sangat membaca ayat-ayat Allah ini. Terkadang disebabkan dosa yang kita lakukan, kita rasa malu sangat nak melangkah terus dalam dakwah dan tarbiah. Terlalu malu. Dan terkadang kita rasa seakan tidak mahu meneruskan kehidupan kerana dosa-dosa kita. Entahlah, tapi kerana harapan pada Allah kita terus melangkah.

Allah berfirman: Katakanlah: Wahai hamba-hamba-Ku yang telah melampaui batas akan dirinya (berbuat dosa), janganlah kalian berputus asa dari rahmat Allah, sesunggunya Allah mengampuni dosa seluruhnya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Az-Zumar : 53)


Ayat tersebut adalah ayat yang paling disukai oleh Rasulullah SAW. Moga-moga Allah mengampuni dosa hambaNya ini.

Dan di antara tanda-tanda kekuasaanNya, engkau melihat bumi kosong sepi (dalam keadaan kering dan tandus), maka apabila Kami menurunkan hujan menimpanya, bergeraklah tanahnya serta suburlah tanamannya. Sesungguhnya Allah yang menghidupkannya sudah tentu berkuasa menghidupkan makhluk-makhluk yang telah mati; sesungguhnya Ia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. (41:39)

Ayat dalam surah Fussilat ini benar-benar menyentuh hati sang pendosa seperti saya. Saya mohon andai satu masa bumi hati saya menjadi kering dan tandus, Allah tidak mebiarkannya. Biarlah saya disiram hujan hidayah dan dengannya saya dapat bergerak di dalam dakwah dan tarbiah dengan lebih subur lagi. Sungguh Dia Maha Berkuasa atas segala sesuatu.

No comments:

There was an error in this gadget