Wednesday, March 16, 2011

Titik terlemah...

“Allah ta’ala akan sentiasa menguji antum pada titik terlemah antum. Orang yang lemah dalam masalah harta, namun kuat dalam masalah pangkat dan wanita, tidak diuji dengan wanita dan pangkat. Orang yang sentiasa mudah tersinggung dan pemarah, akan diuji oleh Allah dengan dipertemukan dengan orang-orang yang sentiasa membuatnya tersinggung dan marah. Seseorang yang sentiasa berlambat-lambat dalam dakwah kerana alasan ‘isteri, mertua, tetamu’ akan sentiasa dihadapkan dengan alasan-alasan itu, ‘mertua datang, tetamu datang silih berganti,’ yang akan terus menundanya untuk bersegera menghadiri program dakwah, sampailah dia boleh mengutamakan agenda dakwah dalam kehidupannya” (K.H. Rahmat Abdullah,Episode Cinta Sang Murabbi)

Saya bermuhasabah dan mentadabbur kata-kata ini sekali lagi. Terlalu sukar hari-hari yang perlu saya lalui tanpa kereta. Tidak pasti adakah saya beralasan dan berlambat-lambat dalam dakwah kerana kereta. Kereta, antara kemahuan dan keperluan? Jawapan saya pasti, saya memerlukan kereta kerana keperluan. Tugasan saya terlalu banyak dan saya terlalu memerlukannya.

Di rumah ada satu lagi kereta. Tapi kereta tersebut terlalu banyak masalahnya. Tapi atas dasar keperluan, saya sanggup membawanya. Menurut ayah, akan banyak masalah yang akan timbul di kemudian hari. Mahu menyewa kereta, kosnya RM800. Melebihi duit sara diri yang saya terima sebulan. Mencongak-congak. Sehari dalam kehidupan peribadi daie, melebihi seribu tahun kehidupan umat.. Perlukah saya menangguh hasrat lagi? Allahu A’lam.

Tersentuh saat membaca artikel ini. Ya, kita memang tidak dapat lari dari ujian. Saya redha dengan segala yang terjadi. Namun saat saya terlalu memerlukan kereta, hati jadi sedikit ralat. Hujung minggu ini, ada 3 program di 3 tempat berbeza. Minggu depan akan bermula posting yang berat. Bagaimana dengan tarbiah adik-adik dan tarbiah diri sendiri? Mahu meluahkan permasalahan yang ada, terasa begitu kaku bicara sendiri.

Terkadang akh dan ukhti kita bukan mencipta alasan untuk lari atau bermalasan di jalan dakwah. Cuma terkadang mereka teruji dengan beberapa permasalahan barangkali.

Ada perkara yang saya pelajari dari musibah ini. Saya melihat betapa sukarnya seorang ayah cuba memenuhi keperluan anak-anaknya sedang dirinya sendiri dibebani dengan seribu satu masalah. Terlalu besar pengorbanan ibu bapa dalam kehidupan anak-anak. Saya perlu melafazkan kesyukuran yang tiada terhingga pada Allah kerana dikurniakan keluarga yang terlalu memahami.

Biarlah hari-hari suram ini berlalu dengan cepat...

No comments:

There was an error in this gadget