Saturday, January 15, 2011

Assyuara...

Alhamdulillah, pertama kali menghadapi ujian yang berat dan saya tidak menangis. Barangkali tugasan dakwah yang kian bertambah menjadi penyelamat hati sendiri. Alhamdulillah saya dapat fokus kembali.

Semalam ke kolej, macam tiada apa-apa yang berlaku. Saya akan meneruskan juga pengajian. Tidak suka sangat bila tahu Internal Medicine adalah posting yang pertama. Sememangnya rasa macam tidak bersedia. Ala kulli hal, Allah Maha Mengetahui..

Tadabbur seerah dan juga Quran. Sampai kepada kisah di mana Rasulullah SAW dianjurkan untuk menyampaikan dakwah ini kepada keluarga terdekat dalam keadaan terang-terangan. Ingat lagi kisah saat baginda menganjurkan jamuan untuk keluarganya yang terdekat dan mahu menyampaikan mesej dakwah ini?

Kalau baca seerah, kita akan ingat mengenai ayat 26:214 – wa anzir asyiratakal aqrabin. Dan berilah peringatan kepada kerabatmu yang terdekat (26:214)

Kita pun terus hafaz ayat tersebut. Jarang kita mentadabbur kan? Dalam buku Raheeq Makhtum diceritakan bagaimana sebenarnya Allah mensetkan minda Rasulullah SAW. Dikhabarkan bagaimana Allah brainwash kekasih hatinya. Ayat itu tidak turun tiba-tiba. Sebaliknya 213 ayat sebelumnya telah memberi kekuatan dan motivasi yang tidak terkira buat Rasulullah SAW.

Suasana surah tersebut turun di dalam keadaan dakwah yang masih underground di bumi Mekah. Kalau kita lihat jujusan ayat-ayat dalam surah Assyuara’ ini, ayatnya pendek-pendek tapi maksudnya sungguh mendalam.

Setiap kisah yang Allah khabarkan dalam surah ini mensetkan nabi tentang sunnatullah jalan dakwah. Kau akan dipulaukan, diejek dan dicerca. Tapi Allah menghancurkan mereka.

Kisah pertama dimulakan dengan kisah Nabi Musa. Nabi Musa rasa inferior juga untuk melakukan kerja dakwah, rasa diri berdosa dan rasa tidak layak sangat. Kita semua merasainya kan? Dia meminta Allah untuk menghantarnya bersama Harun. Dalam ayat 26:15, Allah sampaikan pada Musa, kenapa nak takut? Allah ada. Allah bersama-sama mereka. Dan kemudian diceritakan kehancuran Firaun dan kemenangan yang diraih oleh Musa.

Seolah-olah Allah nak beritahu nabi, tidak perlu risau. Abu Jahal itu tidak selevel pun dengan Firaun. Kecil sangat dia itu. Firaun yang menguasai dunia itu pun jatuh tersungkur dan kalah, apatah lagi Abu Jahal.

Kemudian diceritakan kisah Nabi Nuh, Nabi Hud, Nabi Soleh, Nabi Lut, dan Nabi Syuaib. Kesemua mereka didustakan oleh kaumnya tapi akhirnya hero tetap menang dan musuh Islam tetap kalah.

Setelah tidak putus-putus kisah-kisah nabi tersebut, barulah turun ayat 26:214. Bila dah set minda nabi, dah brainwash nabi betul-betul, barulah diberitahu amanah tersebut. Seolah-olah nak beritahu nabi, sekarang ini turn kamu pula. Bila penceritaan Quran sebegitu, apa perasaan nabi sebenarnya? Dah hilang rasa ketakutan. Tidak heran dengan perlakuan kuffar. Timbullah kekuatan yang menyebabkan nabi melangkah terus dalam medan dakwah ini. Lantas nabi menganjurkan jamuan untuk memberitahu kerabatnya yang terdekat tentang dakwah.

Dahsyat kan ayat-ayat Allah itu? Kalau tidak faham seerah, tidak fahamlah Quran kan?

Hakikatnya apa yang berlaku adalah bonus untuk saya sendiri, melangkah lagi laju… Ujian dalam kehidupan ini memang tidak putus-putus. Dan Allah memang menghantar ujian-ujian itu sebagai clorox untuk membersihkan hati kita sebersih-bersihnya sehingga matlamat dakwah itu hanya kerana Allah semata-mata. Jom terus melangkah…

No comments:

There was an error in this gadget