Wednesday, December 29, 2010

Istighfar...

Hebat kan apa yang dinamakan dengan perasaan? Sungguh ia adalah kejadian Allah yang unik. Sedih, marah, takut, cinta dan segalanya.

Esok final paper saya. Entahlah, buat pertama kali rasanya saya rasakan saya tidak takut sangat dengan peperiksaan. Barangkali asbabnya kerana Allah menyibukkan saya dengan urusan lain.

Saya sempat pergi berenang tadi. Terjumpa dengan kawan yang berkerja sebagai pharmacist. Kami tidak rapat semasa di kolej tapi boleh pula berbual di kolam renang. Dia satu batch dengan saya kiranya cuma memandangkan farmasi hanya 4 tahun, dia telah menamatkan pelajarannya terlebih dahulu.

Banyak yang kami bualkan. Katanya, alam kerjaya adalah terlalu mencabar. Malah dia stress dengan kehidupannya. Kami juga berbual mengenai perihal kawan-kawan lain.

“Kenal tak X?”

“Kenal”.

Saya mengenali X semasa di tahun pertama dulu.

“Dia keguguran anak ketiga sebab stress sangat bekerja dan suaminya baru meninggal dunia minggu lepas”.

Masya Allah! Kita rasa ujian kita berat sangat kan? Tapi ujian yang Allah kurniakan kepada manusia lain jauh beribu kali lebih berat. Melihat kehidupan manusia lain, saya rasakan exam itu kecil sangat. Kumanlah kiranya.

Sukar saya membayangkan kesedihan yang terpaksa X lalui. Dia berkahwin awal. Suaminya yang banyak membantunya selama ini. Betapa beratnya ujian yang Allah berikan padanya.

Membaca juga perihal Palestin. Membaca kesyahidan dua tokoh HAMAS membuat saya bermuhasabah. Saya masih dengan kertas, buku dan exam. Sedang mereka berada di medan jihad.

Exam.. exam.. apalah yang ada pada kamu? Semua manusia ketakutan. Ada kawan saya yang menangis. Dan examlah yang menyebabkan semua orang suddenly jadi baik. Semua saling bermaafan. Saling menjaga hati masing-masing. Ada yang tidak tengok cerita Korea. Ada yang rajin qiam. Ada yang rajin solat hajat setiap waktu solat.

Hebat penangan exam dunia. Exam akhirat? Fail exam dunia boleh re-sit lagi. Fail exam akhirat? Sebab akhirat itu adalah sesuatu yang kita tak nampakkan, sebab itulah semua orang tidak menyiapkan diri untuk kehidupan di sana kan?

Apa yang mahu saya sampaikan sebenarnya? Bercampur baur perasaan saya sebenarnya. Saya menanti sesuatu yang tidak pasti sebenarnya. Dan ia tersangatlah menyeksakan. Insomnia...

Kita tadabbur ayat Quran nak tak? Mengubat hati sedikit. Ayat ini Prof beritahu semasa revision class kami yang terakhir.


“Sehingga aku berkata (kepada mereka): `Pohonkanlah ampun kepada Tuhan kamu, sesungguhnya adalah Ia Maha Pengampun. (Sekiranya kamu berbuat demikian), Ia akan menghantarkan hujan lebat mencurah-curah, kepada kamu; Dan Ia akan memberi kepada kamu dengan banyaknya harta kekayaan serta anak-pinak; dan Ia akan mengadakan bagi kamu kebun-kebun tanaman, serta mengadakan bagi kamu sungai-sungai (yang mengalir di dalamnya).” (Surah Nuh 10-12)


Itulah kata-kata Nabi Nuh pada kaumnya. Kalau awak rasa nak hujan, nak kaya, nak anak, nak pasangan dan nak...nak...nak... banyak-banyakkanlah istighfar pada Allah.

Istighfar dengan sepenuh pengharapan pada Allah akan menjadi azimat yang berguna.

Oklah, doakan saya. Moga Allah permudahkan urusan saya dan urusan kamu semua.

No comments:

There was an error in this gadget