Sunday, December 05, 2010

Aqidah...

Seorang adik mengatakan bahawa dia tidak mahu menulis tentang bahan yang diperolehinya terlebih dahulu. Dia inginkan bahan tersebut mengakar di dalam hatinya dulu.

Mungkin segala yang saya tuliskan ini belum mengakari dan mengairi hati saya sendiri. Lantas saya mengharapkan kebaikan dari Allah juga. Mudah-mudahan Allah akan menanamkan kefahaman yang jitu dalam diri saya dengan kebaikan mengongsikan bahan ini pada manusia lain.

Antara isi khutbah Rasulullah SAW: "Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku, menyampaikan pula kepada orang lain. Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang terus mendengar dariku. Saksikanlah Ya Allah, bahawasanya telah aku sampaikan risalah-Mu kepada hamba-hamba-Mu."

Mudah-mudahan kalian yang membaca tulisan ini mampu mengongsikannya pada yang lain kerana mungkin kalian adalah insan yang lebih memahami berbanding diri ini. Allahu A’lam.

Insya Allah, kita sambung kembali perbincangan mengenai Kitab Tauhid. Kenapa agaknya perlu mengaitkan AlQuran dengan sains? Kenapa agaknya kita perlu belajar buku Kitab Tauhid itu yang merupakan silibus sekolah rendah di Yaman? Kenapa agaknya Sheikh Abdul Majeed Zindani ini menubuhkan Comission on Scientific Signs in the Quran and Sunnah? Kenapa agaknya buku ini dijadikan sebagai silibus oleh ikhwan? Kenapa inilah buku yang dijadikan silbus di permulaan tarbiah?

Sebabnya di luar sana terlalu ramai insan yang tidak beriman dengan AlQuran dan Sunnah. Mereka perlukan bukti. Dan inilah bukti-bukti yang perlu kita sampaikan pada mereka.

Apa gist buku ini? Sekiranya kalian telah membacanya, telah melihat bukti-bukti yang ada di hadapan mata seperti penemuan dua jenis lautan, kejadian manusia, pembuktian arah kiblat, insya Allah akan tertanam di dalam hati kalian dengan sebenarnya aqidah imaniyyah.

Sekiranya kalian telah beriman dengan apa yang ada di hadapan mata, sekiranya kalian telah beriman dan yakin bahawa setiap kata-kata Rasulullah SAW adalah wahyu, maka apa outcomenya? Outcomenya adalah kalian akan beriman dengan sebenarnya segala perkara yang belum dilihat lagi. Syurga, neraka, akhirat, pahala, dosa dan segalanya.

Bagaimana kita nak menanamkan dalam diri anak usrah kita kebenaran alam ghaib? Alam yang kita sendiri belum tahu? Bagaimana kita nak ceritakan tentang syurga yang indah itu seandainya belum tertanam keimanan yang benar-benar kukuh terhadap AlQuran?

Inilah gist buku ini. Sekiranya antum sudah beriman dengan bukti-bukti yang ada di depan kalian, insya Allah dengan pasti kalian akan beriman dengan alam yang belum pernah dilihat.

Inilah kerja Rasulullah SAW selama 13 tahun. Penanaman aqidah. Sehinggakan sahabat-sahabat itu sentiasa melihat dunia dari kaca mata akhirat. Tergila-gilakan syurga.

Kenapa agaknya di permulaan tarbiah, kita ditanam dan diulang-ulang dengan tafsir juzu’ 30? Tidak lain tidak bukan kerana juzu’ 30 ini tujuannya adalah penanaman aqidah.

Kita lihat contohnya Surah AlMuthaffifin. Kisahnya tentang peniaga yang curang. Kalau dia berjual beli dengan orang, dia nak orang itu penuhkan takaran dia. Mesti kena exact dan accurate bahan timbangan itu. Tapi kalau dia jual kat orang, dia kurang-kurangkan. Apa ayat Quran selepas itu? AlQuran ceritakan tentang hari kebangkitan, AlQuran ceritakan tentang sijjin. AlQuran ceritakan tentang kitab amal. Masalah peniaga yang curang itu cuma sign and symptoms je. Etiology atau pathologynya adalah mereka ini tidak beriman dengan akhirat.

Kita tengok lagi surah AlHumazah. Allah ceritakan tentang pengumpat dan pencela. Kemudian apa yang Allah ceritakan? Allah ceritakan tentang hutamah. Tentang neraka yang membakar sampai ke hati. Mengumpat dan mencela itu cuma symptom. Masalah utamanya adalah mereka ini tidak beriman dengan akhirat.

Ini adalah trend AlQuran. Ustaz kata mereka yang malas nak bawa usrah,malas nak pergi usrah, malas nak attend program, semua ini cuma symptom sahaja. Masalah utama adalah pada aqidah. Tidak beriman dengan hari akhirat. Tidak menggilai syurga Allah itu.

Sahabat-sahabat faham Quran. Beriman dengan Quran. Bila sahabat-sahabat baca Surah Annur ayat 55, sahabat yakin Islam ini akan menang. Sahabat yakin Allah akan kurniakan mereka dengan kemenangan sehinggakan sahabat-sahabat tidak akan berpatah balik dari medan peperangan setelah melihat jumlah musuh yang ramai. Sebabnya sahabat faham maksud ‘janji Allah’. Sahabat faham janji Allah pasti tertunai. Di dalam ayat tersebut Allah gunakan kalimah ‘wa’ada’, past tense. Seolah-olah cara Allah ceritakan ayat itu dengan sepenuh keyakinan bahawa janji ini akan terlaksana.

Bila sahabat-sahabat baca Surah Yassin ayat 55 misalnya, sahabat membayangkan syurga itu. Allah gunakan kalimah ‘syugulin fakihun’. Sibuk dalam kesenangan. Kalau sibuk di dunia ini mesti sangat tidak best kan? Tapi Allah kata sibuk dengan kesenangan. Macam mana ye sibuk dengan kesenangan? Tidak dapat nak dibayangkan. Sibuk dengan apa? Ayat 57 Allah sambung bahawa mereka sibuk dengan pasangan mereka yang of courselah cantik dan hensem kan?

Semasa saya baca buku Futuhusham, ada satu part yang menarik, kisah tentang seorang musuh. Nama dia Jonah. Tapi akhirnya dia memeluk Islam dan nama Islam dia Yunus. Bila dia dah masuk Islam, dia berjihad dengan sebenarnya. Bila dia jumpa isteri dia semula, isteri dia dah jadi nun sebab kecewa dengan dia. Kali kedua jumpa isteri dia, isteri dia bunuh diri di hadapan mata Yunus sendiri. Sedihlah Yunus ini. Sahabat-sahabat dapat tawan seorang wanita cantik. Sahabat beritahu Yunus suruh ambil yang paling cantik untuk dijadikan isteri. Sahabat-sahabat tidak faham pun bahasa Rom. Yunus ini buallah dengan perempuan yang paling cantik itu. Rupa-rupanya perempuan yang cantik itu adalah puteri musuh Allah. Yunus kata dia tak layak untuk perempuan itu. Dia pun pergi berjihad. Dia bersumpah tak mahu kahwin dengan wanita dunia, dia nak kahwin dengan Aina, bidadari kat syurga. Akhirnya dalam medan pertempuran itu, dia syahid.

Seorang sahabat mimpikan Yunus ini. Dan Yunus ini beritahu yang Allah telah mengampuninya dan memberikan dia 70 bidadari yang mana kata Yunus ini, kalau bidadari itu ada di dunia akan eclipse/overshadow sinaran matahari dan bulan. Best kan?

Alaa! Itu untuk lelaki je. Mana ada bidadara untuk perempuan? Adalah! Allah janjikan wildanun mukhalladun. Nanti buka ayat 56:17 dan 76:19 ye.

Tidak dapat nak dibayangkan kan syurga itu? Kalau kita dah ada kereta Mercedes, dan orang kata ada kereta yang best sejuta kali dari kereta Mercedes itu, mesti kita tidak pandang dah kan Mercedes itu? Inilah yang sahabat fahami. Apa class nikmat dunia dibandingkan dengan akhirat? Itulah sebabnya sahabat infaqkan semua pada jalan Allah. Kalau tengok kembali surah Yassin, ayat 57, Allah sebut bahawa mereka dikurniakan apa sahaja yang mereka inginkan. Wa lahum ma yadda’un. Analoginya macam seorang teman membawa kamu ke hotel 5 bintang. Dia dah sediakan makanan, dan dia menyuruh kita makan. Katanya, dia belanja. Kita tukar scenario. Dia bawa kita ke hotel 5 bintang dan meminta kita order apa-apa sahaja. Dia belanja. Mana yang lagi best? Dah disediakan atau minta apa sahaja? Mestilah minta apa sahaja kan? Inilah nikmat syurga. Disediakan dan juga boleh meminta apa-apa sahaja. Best tak? Best bangat...

Ustaz ceritakan kisah Abu Dahdah. Saya pernah menulisnya dahulu di sini. Abu Dahdah yang merupakan seorang peminat pokok kurma sanggup memberikan kebun kurmanya yang indah demi kebun di syurga Allah kerana dia memahami dengan sebenarnya nikmat syurga.

Ustaz ceritakan juga tentang seorang wanita yang sakit. Wanita ini menghidap sawan. Dia pergi bertemu Rasulullah SAW. Dia mengadu mengenai sakitnya. Kata Rasulullah SAW, dia akan mendoakan kesembuhan wanita tersebut namun sekiranya wanita ini bersabar maka Allah akan memberikannya syurga. Dan wanita ini memilih syurga. Cuma dia meminta Rasulullah SAW agar mendoakan supaya auratnya terjaga saat dia terkena sawan.

Hebat kan wanita tersebut? Sanggup memilih syurga Allah, bersabar di atas setiap musibah yang menimpanya. Tambah ustaz lagi, wanita hari ini tidak kena sawan pun terdedah sana sini. Huhu..

Bila kan kita nak memahami semuanya sama seperti sahabat memahaminya? Mudah-mudahan Allah memberikan kita kefahaman yang akan terus menggerakkan kita.

Ya Rabb, aliri hati kami dengan kefahaman yang jitu dan iman yang mendalam.. Ameen..

1 comment:

anahazirah said...

huhu jzkk for analogy etiology of disease and its symptoms :)

There was an error in this gadget