Tuesday, October 26, 2010

Jzkk...

Saat adik lelaki saya Aiman menerima hadiah di atas kecemerlangan akademiknya baru-baru ini, ada wartawan yang menemubual mak. Mulanya mahu menemubual ayah, tapi ayah menyuruh menemubual mak. Kata mak pada wartawan, anak-anaknya belajar sendiri dan dia tidak bersama menemani. Jujur saya rasakan mak dan ayah merasakan kami berjaya di atas izin Allah dengan usaha kami yang secebis cuma. Mak dan ayah lupa betapa mereka telah menyumbang sesuatu yang terlalu besar dalam pembentukan kami adik beradik.

Mak dan ayah saya bukan orang besar. Di tempat saya belajar, ramai anak-anak Dato’ dan Prof yang hebat-hebat belaka. Tapi mak dan ayah saya adalah manusia terhebat pernah saya temui. Terlalu hebat dalam memahami naluri anak-anak. Mak dan ayah tidak pernah memaksa kami adik-beradik belajar tapi menyokong segala tindakan kami. Zaid misalnya tidak berminat lagi dengan kejuruteraan bio-perubatan di UM. Zaid berhenti dari UM beberapa minggu yang lalu. Saat dia melafazkan hasratnya, keesokan harinya pula mak dan ayah telah tiba di KL membantu urusannya untuk berhenti. Mungkin ke ada ibu bapa yang terlalu memahami anak-anaknya sehingga sebegitu?

Mak dan ayah adalah kawan baik saya dan adik-adik. Terlalu baik. Menemani setiap liku perjuangan ini. Tadi saya luahkan perasaan saya pada ayah. Jarang saya melakukannya. Namun hati ini terlalu perit. Dan pertama kali ayah menasihati saya dalam keadaan menangis. Dua jiwa menyatu dalam titisan air mata. Ahad lalu ayah terlibat dalam kemalangan. Sebagai anak, baru hari ini saya mengetahuinya. Ya Allah, ampuni kealpaanku ini. Bukan salah ayah, tapi orang yang dilanggarnya. Tapi ayah risau sangat. Panik saat itu. Lelaki tersebut pula berlumuran darah dan tidak sedarkan diri. Ayah tidak tahu apa yang perlu dilakukan. Beberapa minit selepas itu lelaki tersebut sedar dan ayah membawanya ke hospital. Dan Alhamdulillah, tiada kecederaan besar yang menimpa lelaki tersebut. Meskipun lelaki tersebut yang bersalah, ayah menghulurkan duit. Kata ayah, dia tidak dapat membayangkan kehidupan isteri dan anak-anak lelaki tersebut seandainya ada apa-apa yang terjadi pada lelaki tersebut.

Dan saat semua itu berlaku, ayah teringatkan anak-anaknya. Kata ayah, perasaannya terlalu kusut saat itu. Namun Allah yang menjadikan perkara yang besar itu menjadi kecil. Saat ayah menghubungi lelaki tersebut untuk hari-hari berikutnya, lelaki tersebut meminta ayah mendoakannya. Dan kata ayah, kekuatan kita adalah doa. Berdoalah selalu dalam musibah yang melanda dan berdoalah setiap ketika. Dan Allah pasti akan memberi jalan keluar dalam semua asakan masalah yang kita lalui. Allah akan membuatkan masalah yang kita rasa besar itu terlalu kecil. Allah akan membantu kita.

Kata ayah lagi, kehidupan ini mungkin penjara bagi kita. Tapi pesan ayah, fikirkan Zainab AlGhazali. Fikirkan Assyahid Syed Qutb. Fikirkan perjuangan mereka, sebatan-sebatan yang mereka lalui. Adakah berat penyiksaan yang menimpa kita dibandingkan dengan mereka? Jujur saya menangis saat itu. Apalah sangat ujian kita dibandingkan dengan mereka.

Mak pula berpesan, “Dunia ini sekejap je. Afeera tak nak akhirat yang kekal abadi itu ke? Kita bersusah-susah ini untuk akhirat. Bukan calang-calang orang Allah pilih untuk berada dalam kursus perubatan. Pahala jadi doktor itu besar. Memang ada pekerjaan lain. Buat business, macam-macam lagi. Tapi kerja yang menjanjikan pahala akhirat yang terlalu besar, bersama-sama dengan saham dunia adalah doktor. Mestilah susah belajar. Sebab Allah nak beri pahala yang sangat besar lepas ini”.

Masya Allah! Betapa kaki ini ingin berhenti melangkah, namun dikuatkan semula dengan bicara mak dan ayah.

Mak ingatkan saya tentang Aiman. Mak kata dia tidak pernah tidur nyenyak. Setiap malam dia sakit. Terkadang mak nak sangat membelainya. Tapi Aiman tidak suka simpati manusia. Dia tidak pernah mengeluh tentang sakitnya. Mak kata, belajar redha dari Aiman. Lebih hebat, Aiman juga sedang buat perubatan. Kata mak, mak tidak tahu rahsia Allah. Kenapa anak-anak mak yang mak rasakan lemah ini yang Allah pilih untuk ambil kursus ini? Ujar mak, mesti Allah tahu rahsianya.

Kata mak, insya Allah bahagia itu akan ada. Biarlah puas menangis di dunia, tapi bahagia dan tersenyum di akhirat. Saya luahkan perasaan rindu yang terlalu mencengkam ini. Kata mak, bila rindu ambil Quran. Mak tanya amal fardi saya tadi. Huhu, lemah sedikit. Terima kasih mak kerana ingatkan.

Ya Allah, aku bersyukur padaMu atas kurniaan yang terlalu besar ini. Bersama keluarga, ada sakinah dan mawaddah. Aku terlalu mencintai mereka keranaMu ya Allah. Ya Allah, temukan kami semula di syurgaMu. Berikan kami sekeluarga kebahagian di saat kami bertemuMu yang Rabb. Naungi kami di Mahsyar di saat tiada naungan lain selain naunganMu. Kurniakan kami mahligai yang indah di JannahMu..

Wahai Tuhan kami! Berilah ampun bagiku dan bagi kedua ibu bapaku serta bagi orang-orang yang beriman, pada masa berlakunya hitungan amal dan pembalasan. (Surah Ibrahim: 41)


Ok semangat Afeera! Prepare untuk ward round esok..

3 comments:

Hawa Mahabbah said...

T____T

Jazakillahu khairan kathira..

Wan Nur Shuhada said...

Subhanallah...jkkk jg atas p'kongsian yg sgt b'mkna...sy pn x dpt thn sebak bce post ni n sejujurny post2 yg len jg...

truslah menulis...sy hrp afeera akn jd DR muslimah yg hebat st hr nnt...

p/s: mohon dishare link entri ni k blog or fb sy blh? [mohon dgn sgt] =) jkkk....

aSma.mUnshi said...

trime kaseh kak ummu afeera..

There was an error in this gadget