Wednesday, September 29, 2010

La Ghaliba Illallah...



Sebelum bercuti ke Bukit Tinggi tempoh hari, saya ada melihat gambar di laman maya mengenai tempat percutian yang bakal kami kunjungi. Terdetik di hati bahawa tempat tersebut persis gambar-gambar kemegahan Islam di Sepanyol. Tapi hati berbisik kembali, "Takkanlah..".

Saat kami menunggu shuttle di lobi hotel, sempat kami meneliti model-model binaan yang menjadi impian sang developer.

Mata terpaut pada satu model. Benarlah telahan saya pada mulanya. Mereka ingin membangunkan bangunan-bangunan bercirikan Sepanyol di kaki bukit itu.

Kagum sebentar dengan akal yang dikurniakan Allah kepada sang developer tersebut. Bagaimana mereka merealisasikan impian mereka? Lebih menakjubkan semua itu dibina di atas kaki bukit yang terlalu tinggi. Dan banyak lagi impian mereka. Itu cuma satu dari model-model yang ada yang lain.
proposed Granada Spanish Villagemodel padang golf yang luas di atas kaki bukit
Terdetik di hati, sejauh mana bayangan kemenangan dalam minda benak kepala kita saat kita bercerita tentang kemenangan Islam? Cuma bicara bibir atau kita pernah membayanginya? Di atas kaki bukit tersebut, ada manusia-manusia yang bermaksiat kepada Allah. Ada tempat 'Happy Hour' untuk manusia-manusia meneguk arak dan lainnya. Pernah tak kita berimpian untuk menakluki tempat sedemikian? Atau kita rasa mustahil sangat? Mana nak dapat duit yang banyak macam Vincent Tan?

Tidak mustahil sahabatku. Rasulullah sendiri merupakan contoh yang paling baik buat kita dalam membicarakan tentang cita-cita, visi dan misi. Rasulullah pernah berjanji kepada Suraqah yang mengejarnya dalam peristiwa hijrah bahawa dia akan dianugerahi dengan gelang kebesaran Kisra. Betapa Rasulullah percaya bahawa Islam pasti akan tertegak di Kisra. Dan Rasulullah berimpian di saat dia dikejar.

Pernah tadabbur Surah Arrom? Tadabburlah. Ini linknya. Umat Islam diajar berimpian untuk menakluki kota-kota yang besar saat penyeksaan melanda mereka.

Saat melihat video klip nasyid Healing oleh Sami Yusuf, saya kagum dengan latar permandangan tempat video klip tersebut dirakamkan. International Medical Center adalah bukti kejayaan bahawa Muslim mampu berjaya.
International Medical Center
Teringat cerita dari mulut ke mulut mengenai tamadun Islam di Sepanyol. Bahagian atas dinding di sana dipenuhi oleh ornamen dengan pola yang sangat imaginatif, serta penuh dengan kaligrafi al-Qur’an dengan tekstur yang sangat halus. Dari rangkaian kaligrafi itu, tulisan “La ilaaha illallah” (tiada ilah selain Allah) dan la ghaliba ilallah” (Tiada penakluk selain Allah) tampak dominan. Rupanya, kehadiran dua ornamen kaligrafi itu memiliki kisah tersendiri. Saat para muslim penakluk kota memasuki kota Granada, sang pemimpin dinobatkan pengikutnya sebagai Al-Ghalib, yang artinya sang penakluk. Tapi, ia menolak sambil mengatakan,“wallah, la ghaliba ilallah”. Kalimat inilah yang kemudian dijadikan motto oleh para penguasa Granada.

Kita akan menakluki dunia ini semula suatu hari nanti dengan Islam dan kita akan meletakkan Islam di tampat yang sepatutnya dan bersaksi bahawa La Ghaliba Illallah - tiada penakluk selain Allah!

No comments:

There was an error in this gadget