Tuesday, May 18, 2010

Tapisan Allah...

Semasa slot daurah pada sebelah petangnya, Bro A yang menjadi penyampai pun tiba lewat 2 jam. Dia pun ceritakan kesukaran untuk melepasi setiap check point. Dan katanya, yang berjaya sampai ke tempat program semuanya telah melalui tapisan Allah. Jujur saat dia menyebut tapisan Allah itu, hati ini benar-benar merasai kata-kata itu. Dan untuk ke tempat program itu, semuanya melalui ujian yang berbeza.

Ada satu kereta ini yang mana terdiri daripada adik-adik, mereka kata kalau tidak lepas, mereka dah nekad untuk balik. Masya Allah, yang terjadi sebaliknya. Polis trafik itu yang bertanyakan mereka, “Ada program kat masjid ke?”. Mereka kata ya, dan mereka melepasi polis trafik dengan mudah.

Ada seorang ukhti pula, keretanya rosak dalam perjalanan. Dia menangis. Datang ukhti yang lain membantu. Mereka berbicara dan membayangkan bahawa sekiranya mereka tiba dan program baru sahaja bermula, apa perasaan mereka? Seorang ukhti berkata mereka akan bertakbir. Dan masya Allah, sememangnya benar, walau setelah melalui ujian yang hebat, mereka tiba tepat pada masa Bro A memulakan sesinya. Masya Allah! Subhanallah! Dan sejurus sampai, keduanya bertakbir sesama mereka.

Ada seorang ukhti lagi, dia tidak lepas checkpoint. Akhirnya menaiki bas dan tangannya tercedera semasa menaiki bas, terlanggar sesuatu. Masya Allah! Allah memberi ujian yang bukan sedikit untuk semua hadir ke program kali ini.

Sememangnya benar, Allah menapis hambaNya. Jujur saat saya sendiri berputus asa, saya nak sahaja membawa adik-adik saya ke satu tempat dan memberi sahaja pengisian dan ke masjid setelah keadaan reda. Tapi Allah jua yang mengizinkan hati saya dan adik-adik untuk bermujahadah hadir ke tempat program. Allah tahu kalau hati kita ini betul-betul nak kebaikan itu atau pun tidak.

Dalam banyak-banyak program yang saya lalui, program ini adalah program yang paling sukar. Tapi di akhirnya ada kemanisan yang tidak terkira. Masya Allah, membaca email seorang ukhti yang memforwardkan komen adik-adik di Facebook membuat kami merasai dengan sebenarnya hakikat iman dan ukhwah itu. Allah jua yang membantu hamba-hambaNya.

Masih teringat lagi bicara Prof setelah LDK pada sebelah malamnya. Prof kata, dakwah ini milik Allah. Kita merancang, tapi Allah jua merancang, dan perancanganNya jugalah yang terbaik. Segalanya lari dari tentatif dan perancangan asal, tapi kemanisan program itu benar-benar kami rasai.

Tapisan Allah benar-benar teliti. Moga-moga Allah menguatkan kita di jalanNya sehingga akhir hayat kita.

”Apakah kamu mengira kamu akan dimasukkan ke dalam syurga sedangkan kamu belum mengalami apa yang telah dialami oleh manusia sebelum kamu. Mereka telah menderita kesusahan dan keperitan hingga bergegar (keimanan) mereka. Sehingga Rasul dan orang-orang yang beriman yang bersamanya tertanya-tanya : ‘Bilakah pertolongan Allah (akan datang)? (Insaflah) pertolongan Allah itu sangat hampir ”(Al-Baqarah : ayat 214 )

”Di kalangan manusia, banyak yang mengaku kami beriman dengan Allah, tetapi apabila diuji dalam perjuangannya kerana Allah, ia lantas menyamakan gangguan manusia sama dengan seksaan Allah. Kalau pula datang pertolongan Tuhanmu (wahai Muhammad) necaya mereka berkata ini adalah kerana kami menyertai (perjuangan) kamu. Bukankah Allah yang lebih tahu apa yang tersirat di dada alam semesta. Allah akan mengetahui jua sesiapa yang beriman dan siapa pula yang munafiq. ”(Al-Ankabut : ayat 10-11)

1 comment:

Hawa Mahabbah said...

terbaek!... Alhamdulillah. La haula wala quwwata illa billah.. =)

There was an error in this gadget