Monday, May 17, 2010

Tanah liat...

Terlalu banyak yang ingin diluahkan. Jujur seminggu yang baru berlalu merupakan satu pengalaman yang terlalu berharga. Selepas penat exam, ada Intermediate Life Support, kemudian dinner batch dan seterusnya daurah. Penat sangat tapi setiap perkara mengajarkan saya sesuatu. Teringin berkongsi semuanya tapi saya mulakan catatan daurah terlebih dahulu.

Saya ingat lagi semasa akhawat 5th year exam, hati saya merintih berdoa pada Allah agar Allah mengurniakan mereka kejayaan. Seminggu selepas 5th year exam, batch saya akan menghadapi final exam pula. Sedang kerja dakwah terus menanti. Alhamdulillah, akak-akak 5th year lulus di dalam Professinal Exam mereka. Satu kegembiraan yang amat besar bagi saya. Dan best sangat bila seorang akak 5th year volunteer menjadi pengarah program daurah. Saya berterima kasih yang amat dengan akak tersebut. Rasanya dengan minggu yang amat penuh itu, batch kami sepertinya tidak mampu nak fokus pada perjalanan program daurah. Akak tersebut yang menguruskan hal bahan, tempat dan banyak lagi. Hanya Allah yang mampu membalas jasanya.

Semasa dalam perancangan program itu, tidak terfikir pun program itu akan clash dengan program Hari Belia Negara. Jalan ke tempat program semuanya ditutup. Saya sedang memandu saat itu. Kami konvoi pada mulanya dalam 10 kereta. Tapi kerana kesesakan yang berlaku, semua terpisah. Kemudian bila jalan semua ditutup, akhirnya Ameer membuat keputusan agar venue program ditukar ke tempat lain. Saat itu, saya diberi tanggungjawab untuk memberi tahu semua hal itu. Dalam keadaan memandu, untuk memaklumkan kepada semua keputusan itu benar-benar menyesakkan minda saya. Bila mesej dah dihantar, ada yang memberitahu bahawa penceramah dan juga beberapa kumpulan telah tiba di masjid. Dan kemudian Ameer membuat keputusan agar tempat program dikekalkan. Sekali lagi saya perlu mesej pada yang lain.

Saya memandu sejak 7.15 pagi dan sangkut di dalam kereta bersama dengan adik-adik usrah selama lebih 3 jam lebih. Rasanya otak dan minda saya dah cukup blank dah masa itu. Terlalu sesak dan tertekan rasanya berurusan dengan semua saat pertukaran venue dan hal-hal lain. Mesej yang bertali arus dalam keadaan saya memandu juga benar-benar menguji ketahanan. Setiap kali tiba di check point, saya memberitahu polis trafik bahawa kami mempunyai program di masjid tapi tidak dilepaskan. Kereta sahabat saya yang lain dapat melepasi dan hanya kereta saya dan beberapa kereta lain sahaja yang tidak dibenarkan. Hampir menangis saya di hadapan polis trafik tersebut memaklumkannya perihal program tapi dia tidak mahu memahami. Pelik kan? Mereka membenarkan manusia ke pogram Sure Heboh dan Hari Belia tapi menghalang orang ke masjid Allah.

Kemudian saya memandu berpusing-pusing di tempat yang sama. Kemudian dalam kesesakan tersebut, kereta polis nak lalu. Saat saya reverse untuk berpusing, kereta saya terlanggar kereta di belakang. Masya Allah, trauma kemalangan dahulu belum hilang lagi, dan Allah memberi saya tarbiah sekali lagi. Alhamdulillah, kereta saya dan kereta perempuan tersebut tidak kemek apa-apa. Jujur ia adalah keajaban bagi saya. Seakan-akan pertolongan Allah.Tapi tetap diuji apabila wanita tersebut memaki hamun saya. Sabarkan sahaja hati.

Trauma kemalangan itu hakikatnya tidak hilang lagi, tapi saya perlu memandu dan dalam masa yang sama perlu mesej sahabat-sahabat yang lain. Saya benar-benar blank dan meluahkan pada adik-adik usrah bahawa saya sudah berputus asa memandangkan jalan yang ada di hadapan saya seakan gelap semuanya. Adik-adik usrah juga yang menguatkan saya, mengucap kata sabar agar saya terus bertenang, memberitahu bahawa semua ini adalah ujian. Jujur dakwah ini mengajarkan kita bahawa kita akan belajar banyak perkara dari mad’u kita. Mereka melengkapi kita.

Akhirnya kami membuat keputusan untuk parking kereta di tempat berhadapan dengan Alamanda dan menaiki bas untuk ke masjid. Perjalanan itu menguatkan lagi ukhwah saya dengan adik-adik. Kami naik bas dan turun di tempat pertama dan kemudian kami naik shuttle bus dan diturunkan di satu tempat yang lain lagi. Dan akhirnya kami berjalan kaki ke masjid. Kami dan bermukhayyam dan berjaulah sebelum berdaurah.

Alhamdulillah, adik-adik usrah saya sungguh positif menghadapi semua itu. Rasanya pengalaman itu terlalu berharga bagi saya.

Kami tiba di masjid pada pukul 11.30 pagi. Kami sempat mengikuti pengisian kedua. Kami terlepas slot pertama. Tapi saya tidak dapat lupakan kata-kata ustaz berkenaan dengan kata-kata Mustafa Masyur – Iman ini seperti tanah liat. Kalau kita tembak tanah liat, mesti tanah liat itu akan bocor. Tapi tanah liat yang dah dipanaskan, diletakkan di dalam suhu yang tinggi, akhirnya akan menjadi batu bata yang kuat. Dan batu bata yang kuat ini menjadi satu binaan yang tersangat kukuh akhirnya. Pertama kali diuji, kita akan hancur tapi dalam setiap ujian itu, Allah sedang menguatkan kita sebenarnya. Allah sedang menarbiah dan membentuk diri kita untuk menjadi hebat lagi.
Masya Allah, menitis air mata saya. Mungkin ada yang rasa biasa sahaja tapi setelah melalui ujian yang sebegitu, saya merasai makna di sebalik kata-kata tersebut.

Insya Allah, nanti sambung cerita lagi…

No comments:

There was an error in this gadget