Wednesday, May 19, 2010

Hadis 1...

Semalam selepas bersarapan, ayah minta saya kongsikan satu hadis sebagai perkongsian pagi itu. Saya kongsikan hadis pertama dalam hadis 40 yang dikumpulkan oleh Imam Nawawi. Di dalam usrah, saya dan sahabat-sahabat lain dikehendaki untuk menghafaz hadis. Saya cuma baru berjaya menghafaz dua hadis sahaja. Tapi hafazan sebenarnya memaknakan lagi hadis-hadis ini dalam kehidupan kita. Serasanya hadis ini mengetuk hati saya dengan sebenarnya minggu lepas kerana beberapa peristiwa.



Exam written psychiatry

Exam written psychiatry adalah antara exam bertulis yang saya rasakan terlalu sukar. Semasa Prof bincangkan jawapan, terlalu banyak kesalahan yang saya lakukan. Jujur macam ada kekecewaan dalam hati saya sebabnya saya belajar untuk Psychiatry lebih banyak dari saya belajar untuk Specialty Posting. Tapi kesalahan dalam paper Psychiatry lebih banyak. Bila kekecewaan itu timbul, barulah saya muhasabah semula hadis ini. Kalau kita belajar kerana Allah, mesti kita tidak kecewa. Tapi nampak sangatlah yang saya ini belajar kerana exam. Terasalah dengan hadis ini. Huhu..

Case write up Psychiatry

Saya rasa semangat sangat menyediakan case write up saya. Pernah sekali saya present case, pensyarah saya kata saya macam present everything under the sun, orang macam tidak dapat membuat diagnosis / differential diagnosis daripada presentation saya. Seolah-olah saya tidak rule out atau rule in mana-mana penyakit. Sedihlah bila dengar komen macam itu.

Semasa saya buat case write up itu, saya cubalah sedaya upaya rule in dan rule out beberapa penyakit. Siap clerk pesakit dengan buku DSM-IV-TR lagi. Cita-cita nak buat lebih baik.

Bila pensyarah pulangkan semula case write up itu, semangatlah nak ambil, sebab rasa macam dah buat bersungguh-sungguh. Tapi baca komen pensyarah saya macam sedih sangat. Dia kata saya tidak describe symptom dengan sebenarnya. Siap dia kata dia pernah failkan student sebab itu.

Seriously sedih sangatlah baca komen itu. Waktu itu Allah ingatkan kembali hadis ini. Kita buat kerana Allah atau kerana pensyarah? Atau kerana kita mengharapkan hasil? Nampak sangatlah saya mengharapkan hasil. Bila sedih itu, kita terlupa pandangan Allah sebenarnya. Allah tengok usaha kita, bukan hasilnya. Lain itu, kenapa nak sedih sangat?

Peer assessment

Saya teringat hadis ini masa saya lihat borang peer assessment kawan-kawan saya. Hal tentang peer assessment ini satu kisah panjang sebenarnya. Tapi takpelah. Saya ceritakan sedikit. Ada beberapa orang kawan yang rankingkan saya paling rendah dalam group. Komen mereka kerana saya tidak join discussion group. Ada sekali sahaja sebenarnya saya tidak attend discussion.

Saya memang ada asocial personality sebab saya tidak berminat dengan percampuran lelaki perempuan dan banyak lagi hal lain. Kadang kita melarikan diri kerana hal itu. Tapi bila melihat borang peer assessment kawan-kawan saya, rasa sedih itu ada.

Persoalannya, adakah saya mengharap pandangan manusia sebenarnya? Kalau benarlah saya mengharapkan pandangan Allah, tidak patutlah saya rasa sedih kan?

Hadis ini besar maknanya dalam kehidupan saya sehari-hari. Banyak peristiwa yang terjadi membuatkan saya memikirkan kembali niat saya. Moga saya tidak menghafaz hadis ini di mulut semata-mata tapi juga menghafalnya dengan hati dan perasaan saya.

No comments:

There was an error in this gadget