Thursday, May 20, 2010

Ala Tuhibbuna...

Ingat tak kisah seorang sahabat yang dijamin syurga kerana memaafkan orang lain sebelum tidur? Dulu saya dengar kisah ini, rasa tak susah pun nak maafkan orang. Yalah, sebab saya buat kerja saya dan membiarkan orang lain membuat kerja mereka. Macam tiada masalah. Rasa tak buat dosa dan tak rasa orang buat dosa kat kita.

Tapi satu masa Allah uji dengan caci keji dan umpatan manusia lain. Masa itulah terujinya hati. Betul-betul sabar atau tak? Mampu ke nak maafkan? Jujur kita adalah manusia yang Allah kurniakan dengan seribu satu perasaan. Sedih juga sebenarnya dengan kata-kata manusia.

Semasa kawan saya ceritakan kritikan manusia lain terhadap saya, dia kata dia pun ada kelemahan. Tapi dia tak nak tanya pun kat orang lain kelemahan dia sebab dia tak berani berdepan dengan kelemahan-kelemahan tersebut. Tapi sebenarnya berhadapan dengan kritikan ini baguslah sebenarnya. Biarlah hijab keburukan kita itu terbongkar di dunia dari Allah buka semua itu kat akhirat nanti. Biarlah kita dah tarbiah diri kita menerima umpatan manusia, dari aib kita dibongkar satu persatu di mahsyar.

Dalam mengubat kesedihan itu, kisah Saidina Abu Bakar mengubat hati saya. Pernah sekali Saidina Abu Bakar diuji dengan sangat hebat dalam peristiwa Hadithul Ifk. Anaknya, Saidatina Aisyah difitnah. Bukan fitnah biasa, fitnah membuat zina. Cubalah bayangkan kita kat tempat Saidina Abu Bakar, kita dah didik anak kita sebaiknya, kita kenal anak kita sehabisnya dan orang fitnah anak kita sebegitu. Apa perasaan kita agaknya? Kalau sayalah, mesti saya dah bunuh orang itu. Lepas itu, puak yang terlibat dengan fitnah itu adalah orang susah dan mereka ini dibantu oleh Saidina Abu Bakar . Apa agaknya perasaan kita kalau kita kat tempat Saidina Abu Bakar? Kalau saya, mesti saya cakap orang itu tidak kenang budi betul.

Tapi bukan begitu sikap Saidina Abu Bakar. Dia cuma kata dia tak nak beri makanan lagi kat diorang.

وَلَا يَأۡتَلِ أُوْلُواْ ٱلۡفَضۡلِ مِنكُمۡ وَٱلسَّعَةِ أَن يُؤۡتُوٓاْ أُوْلِى ٱلۡقُرۡبَىٰ وَٱلۡمَسَـٰكِينَ وَٱلۡمُهَـٰجِرِينَ فِى سَبِيلِ ٱللَّهِ‌ۖ وَلۡيَعۡفُواْ وَلۡيَصۡفَحُوٓاْ‌ۗ أَلَا تُحِبُّونَ أَن يَغۡفِرَ ٱللَّهُ لَكُمۡ‌ۗ وَٱللَّهُ غَفُورٌ۬ رَّحِيمٌ (٢٢)

Dan janganlah orang-orang yang berharta serta lapang hidupnya dari kalangan kamu, bersumpah tidak mahu lagi memberi bantuan kepada kaum kerabat dan orang-orang miskin serta orang-orang yang berhijrah pada jalan Allah; dan (sebaliknya) hendaklah mereka memaafkan serta melupakan kesalahan orang-orang itu; tidakkah kamu suka supaya Allah mengampunkan dosa kamu? Dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani. (Surah Annur: 22)

Turunlah ayat dari Surah Annur ayat 22 berkenaan perihal ini. Ada satu bahagian ayat itu, yang mana membuat api kemarahan dalam diri Saidina Abu Bakar terpadam terus. Ala tuhibbuna an yaghfirallahu lakum. Tidakkah kamu suka supaya Allah mengampunkan dosa kamu? Terus Saidina Abu Bakar kata dia maafkan dan akan terus memberi bantuan. Saidina Abu Bakar mengharapkan pengampunan Allah. Kalau kita rasa kita macam kecewa dengan manusia, sedih dengan manusia, ulanglah ayat ini. Tidak suka ke kita Allah ampunkan kita? Jangan kecewa. Jangan bersedih.

Tips seterusnya adalah fikirkan isu-isu yang lebih besar yang ada di sekeliling kamu. Semasa daurah baru-baru ini, ustaz bangkitkan berkenaan murtad. Ustaz bertanyakan pendapat kami. Ustaz kata sepatutnya kami sensitif dengan isu-isu sebegitu. Ustaz tempelak kami kerana sensitif dengan isu-isu yang kecil, terasa hati dengan hal remeh temeh padahal banyak lagi kerja kita. Huhu..

Oklah. Pengajarannya, belajarlah memaafkan. Ala tuhibbuna an yaghfirallahu lakum.

No comments:

There was an error in this gadget