Friday, April 09, 2010

Dua pilihan..

Di antara dunia dan akhirat, aku memilih akhirat. Di antara mentor dan murabbiah, aku memilih murabbiah. Di antara Nando’s dan makan di dalam talam, aku memilih makan di dalam talam. Di antara kawan dan akhawat, aku memilih akhawat. Di antara program tarbiah dan Alamanda, aku memilih program tarbiah.

Demi diri manusia dan Yang menyempurnakan kejadiannya (dengan kelengkapan yang sesuai dengan keadaannya); Serta mengilhamkannya (untuk mengenal) jalan yang membawanya kepada kejahatan, dan yang membawanya kepada bertaqwa; - Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya - yang sedia bersih - bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya - yang sedia bersih - itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat). (Surah Assyams: 7-10)


Barangkali aku melakukan kesilapan dengan ponteng session mentor mentee. Tapi aku sakit dan hanyalah tarbiah yang mampu mengembalikanku semula. Fizikalku sakit, begitu juga rohaniku. Dan aku tahu program ini mampu menghilangkan dahagaku yang terlalu mendamba siraman tarbiah. Dan aku yakin aku benar. Aku bersedia menerima apa sahaja halangan apabila kembali kerana aku yakin dengan pilihanku. Inilah jalanku.

Dan bahawa sesungguhnya inilah jalanKu (ugama Islam) yang betul lurus, maka hendaklah kamu menurutnya; dan janganlah kamu menurut menurut jalan-jalan (yang lain dari Islam), kerana jalan-jalan (yang lain itu) mencerai-beraikan kamu dari jalan Allah, Dengan yang demikian itulah Allah perintahkan kamu, supaya kamu bertaqwa. (Al An’am: 153)

Nikmat tarbiah menjadi kecintaan yang amat bagi mereka yang merasainya. Nikmat tarbiah ini membuatkan bunga-bunga cinta terusan memekar di dalam hati setiap insan yang melaluinya. Nikmat ini terlalu mengasyikkan sehingga dunia yang menipu ini terasa kosong. Barangkali benar dunia tarbiyah ini begitu memabukkan bagi sang pencinta yang berkelana.

Asyik dan terlalu mengasyikkan. Indah dan terlalu indah. Bumi dan isinya ditundukkan bagi sang daie. Allah mengikat hati-hati ini dengan cintaNya. Bukankah dunia ini indah apabila dilihat dengan pandangan tarbiah?

Diceritakan pada kami kisah-kisah realiti kehidupan aktivis dakwah. Mereka hidup seperti nomad. Mereka bergerak dari satu tempat ke tempat yang lain. Ditebarkan jala cinta di satu tempat, dibina pewaris dakwah di tempat tersebut dan kemudian pergi ke tempat lain. Begitulah kehidupan duat. Mereka melahirkan cinta yang mereka rasai. Mereka mengungkapkan cinta mereka pada manusia. Mereka menginginkan agar dunia merasai bahang keasyikan cinta yang tiada penghujungnya.

Diajarkan pada kami untuk terus memaksa diri. Dalam paksaan, ada kenikmatan. Dalam pengorbanan, ada kemanisan yang ingin Allah kurniakan. Dan benar. Satu persatu pesona cinta kami rasai. Cinta yang tidak mampu diungkapkan dengan kata-kata. Cinta yang hanya mampu dirasai oleh sang pencinta. Cinta yang diberikan oleh Maha Pencinta. Adakah kenikmatan yang lebih tinggi dari nikmat ini?

Yang benar,

Aku yang ingin terus merasai cintaNya..

No comments:

There was an error in this gadget