Sunday, March 21, 2010

Zubair Al Awwam...

Minggu depan daurah. Saya ditugaskan untuk mencari mengenai seorang sahabat yang bernama Zubair Al Awwam r.a. Saya ingin menukar tugasan tersebut dengan seorang sahabat yang diamanahkan untuk mencari mengenai Saad bin Abi Waqqas r.a. Sebabnya mudah. Saya sudah menghadam kisah Saad sebelum ini.

Lebih menyukarkan, kisah Zubair tidak saya temui dalam buku-buku sahabat yang saya ada. Tiada juga dalam buku 65 gambaran kehidupan sahabat oleh Dr Abdul Rahman Ra'fat Al-Basha. Mencari di Youtube juga tidak bertemu.

Di laman Hoor Al Ayn, ketemu kisah anaknya, Abdullah Ibn Zubayr. Ada juga kisah-kisah yang saya temui mengenai peribadi agung ini di laman maya. Cuma saya inginkan roh kisah tersebut. Lebih-lebih lagi saya lebih suka mendengar dari membaca.

Allah mendengar keluhan hati hambaNya. Tertanya-tanya juga mengapa buku-buku yang ada tidak menulis mengenai Zubair kerana sahabat ini merupakan salah seorang Ashara Mubasyara (10 yang dijamin syurga). Pasti ada sebab musabab yang kukuh mengapa peribadi ini mendapat pengiktirafan sedemikian.

Melompat dari satu video ke satu video di Youtube berkenaan kisah sahabat akhirnya menemukan saya juga dengan kisah peribadi agung ini. Keyword yang saya gunakan yang menyebabkan saya gagal menemukan video ini di permulaan pencarian.

"Dan orang yang berjihad mencari keredaan Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan Kami. Sesungguhnya Allah benar-benar bersama orang yang berbuat baik" (Surah al-Ankabut, ayat 69)

Saya percaya ayat Allah ini. Di sebalik usaha kita, pasti ada hikmah yang ingin Allah tunjukkan.

Dan kuliah Sheikh Zahir Mahmood ini benar-benar membakar motivasi saya mengenai sahabat yang agung ini. Menitis air mata dan kisah ini membakar semula iman yang malap. Kuliah ini merupakan sedutan dari kuliah mengenai anak Zubair, Abdullah Ibn Zubair yang saya temui di laman maya Hoor al Ayn rupanya.

Kuliah Sheikh Zahir Mahmood sentiasa membakar semangat. Saya masih mengingat bicaranya mengenai konvoi Viva Palestina dahulu. Semangat sekali! Bagaimana ye mahu menyalurkan semangat dan roh yang sama pada adik-adik pada minggu hadapan? Ya Rabbi, berikan daku kekuatan itu..

Fahamlah kini mengapa Asma' menjadi mujahidah yang agung. Mengertilah kini mengapa peribadi anak Zubair seperti Urwah dan Abdullah menjadi begitu hebat sekali. Percikan iman Zubair mengakar dalam diri isteri dan anak-anaknya.

No comments:

There was an error in this gadget