Wednesday, February 24, 2010

Ujian...

Hari ini hari yang penuh dengan air mata. Tulisan ini untuk merawat diri sendiri. Saya kemalangan tadi. Kereta saya dihimpit oleh bas di selekoh. Masih belum hilang lagi trauma kemalangan yang dulu dan kini saya diuji sekali lagi.

Seakan Allah mengajar saya bahawa saya perlu bersedia melalui kehidupan ini bersendirian. Saya masih belum mendengar suara ibu lagi. Seakan-akan saya tiada tempat untuk menangis. Kali ini Allah benar-benar mengajar saya bahawa tiada siapa pun yang bersama dengan saya. Ketakutan dan trauma itu semuanya perlu saya lalui sendiri.

Membuat laporan di balai juga bersendirian. Selama hampir dua jam saya disoal siasat. Di’psiko’ habis-habisan keseorangan. Terasa begitu lemah bergelar perempuan. Terasa begitu berseorangan. Berhadapan dengan penipuan pemandu bas juga benar-benar menguji saya. Saya akan meminta pengadilan yang sebenarnya di hadapan Allah kelak. Saya benar-benar akan meminta keadilan atas kezaliman yang berlaku. Bagaimana mungkin kereta yang berhenti di lampu isyarat dikatakan memotong? Berat sungguh ujian kali ini dan saya benar-benar berseorangan.

Barangkali manusia menyangka saya kuat sedangkan hakikatnya saya terlalu rapuh. Tapi seorang adik berbicara tadi, ”Allah ingin akak lali dengan semua ini”. Barangkali benar bicara tersebut.

Impak kemalangan kuat tapi alhamdulillah kereta tidak kemek, cuma calar. Benar-benar hal itu menghairankan kerana saya merasakan kereta benar-benar sudah kemek dengan sangat dahsyat. Dan saya bersyukur untuk hal itu. Hakikatnya saya tidak pernah kisah nyawa saya melayang kerana saya memang merindukan kematian. Tapi saya begitu takut seandainya kereta tersebut rosak. Saya takut kerana ianya bukan milik saya.

Sejujurnya saat ini saya bencikan kehidupan ini. Penuh dengan penipuan. Penuh dengan air mata.

Saya terlalu takut untuk memandu lagi sebenarnya. Tapi syukur dakwah menghidupkan saya. Pertemuan dengan adik-adik sebentar tadi merawat trauma ini serba sedikit. Dakwah mengajar kita untuk melihat permasalahan kita kecil, bukan? Dakwah memerlukan kita untuk terus bergerak walau kita terluka dan ketakutan.

Imam Tirmidzi meriwayatkan dari Jabir r.a secara marfu’ di mana ia berkata, “Manusia pada hari kiamat menginginkan kulitnya dicabik-cabik ketika di dunia kerana iri melihat pahala orang-orang yang ditimpa ujian”.

Sabarlah Afeera! Walau seluruh dunia tidak bersamamu, tapi Allah bersamamu. Bukankah Ibnul Qayyim AlJauziyah dalam nasihatnya pernah berkata bahawa seorang hamba justeru boleh menjadi sangat sibuk merasakan kasih sayang Allah, saat dia menghadapi penderitaan yang berat. Yakinkah hal ini adalah yang terbaik.

Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: "Kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman, dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta. (Surah Al Ankabut:2-3)


Dan demi sesungguhnya! Kami tetap menguji kamu (wahai orang-orang yang mengaku beriman) sehingga ternyata pengetahuan Kami tentang adanya orang-orang yang berjuang dari kalangan kamu dan orang-orang yang sabar (dalam menjalankan perintah Kami); dan (sehingga) Kami dapat mengesahkan (benar atau tidaknya) berita-berita tentang keadaan kamu. (Surah Muhammad: 31)

Afeera, ingatlah kisah Urwah bin Zubair. Kakinya dipotong kerana penyakit yang serius. Dia pengsan saat kakinya dipotong. Saat dia sedar, dikhabarkan pula berita kematian seorang anaknya. Apa katanya?

“Aku diberi tujuh anak, diambil satu. Aku diberi dua kaki dan dua tangan, diambil satu. Sungguh bila Allah menguji, betapa ia dalam waktu yang lama telah memberi keamanan. Bila ia mengambil, betapa dalam waktu yang lama telah memberi. Aku berharap, bisa berkumpul di syurga kelak dengan apa-apa yang telah Allah ambil”.


Allah yang berkuasa membuat kita ada. Memberi kita nafas, memberi kita hidup, tapi tidak benar-benar memberi kita kuasa sepenuhnya. Bahkan tubuh kita yang kita gunakan untuk menikmati, bukan milik kita sendiri. Kita memakai tapi tak pernah bisa menguasai. Dan kita merasakan di lubuk hati yang paling dalam bahawa kita hanyalah manusia.

Apabila langit terbelah, Serta mematuhi perintah Tuhannya, dan sudah semestinya ia patuh; Dan apabila bumi diratakan, Serta mengeluarkan apa yang di dalamnya, dan menjadi kosong, Serta mematuhi perintah Tuhannya, dan sudah semestinya ia patuh; - (Maka pada saat itu tiap-tiap seorang akan mengetahui apa yang telah dilakukannya). Wahai manusia! Sesungguhnya engkau sentiasa berpenat-lelah (menjalankan keadaan hidupmu) dengan sedaya upayamu hinggalah (semasa engkau) kembali kepada Tuhanmu, kemudian engkau tetap menemui balasan apa yang engkau telah usahakan itu (tercatit semuanya). (Surah AlInsyiqaaq: 1-6)


Moga segala yang terjadi menjadi kafarah penghapus dosa-dosa yang begitu menggunung.

2 comments:

sam_senpai said...

alhamdulillah...post yg boost up our faith...memang terasa apabila baca...smoge tabah dalam menelusuri jalan2 kehidupan

hansuke said...

salam.

bersyukur kerana masih lagi diuji, menandakan Allah masih menjaga dan Dia masih menyayangi.

kehendak Allah semua ada hikmahNya, manusia perlu pertimbangkannya, itulah ujian pada orang yang beriman.

alhamdulillah dan tabahkan hati..:)

There was an error in this gadget