Sunday, February 21, 2010

Nur..

Banyak sahaja kerja saya sebenarnya. Baru selesai exam Anaesthesiology dan Ophthalmology. Isnin dah bermula ENT dan Radiology. Case write up, log book, perception, reflective diary semuanya tidak siap lagi. Semangat Afeera untuk siapkan kerja!

Hmm, tapi terasa seperti lama tidak menulis sedangkan menulis adalah satu kepuasan bagi saya. Saya juga ingin menebus kesilapan diri yang tersilap memberi penerangan kepada adik-adik usrah.

Mereka ada bertanya tentang ‘Hadithul Ifk’. Semangat sungguh menerangkan. Ingat-ingat lupa kisahnya. Saya pun pergilah menghuraikan Surah AlHujurat. Tersilap!

Bahagian mana di dalam Quran menceritakan kisah berkenaan ‘Hadithul Ifk’ ini? Tahu tak kisah Hadithul Ifk ini? Takpelah saya cerita. Hmm, tapi tidak tahulah kisahnya selesai ataupun tidak. Saya tidak mahu berjanji. Huhu..

Kisah Hadithul Ifk inilah menjadi asbab penurunan Surah Annur bermula dari ayat 11-26.

Hadis yang menceritakan kisah Hadithul Ifk ini bolehlah dibaca dalam bahasa Arab di sini dan bahasa Melayu pula di sini.

Sebelum itu, kita ceritalah sedikit tentang Surah Annur ini. Surah Annur ini adalah surah berkenaan cahaya diambil dari kalimah ‘annur – cahaya’ yang ada di dalam surah ini. Amru Khalid menggalakkan komuniti masyarakat yang ada hari ini membaca surah ini agar mereka bercahaya dengannya.

Surah ini adalah surah untuk wanita, untuk akhawat, untuk sister, untuk muslimat, untuk perempuan dan yang sewaktu dengannya. Tapi lelaki pun kenalah ambil peduli juga. Sebabnya lelaki akan kahwin dengan perempuan, ibu dia perempuan, dia juga akan ada adik atau kakak perempuan, makcik perempuan dan seterusnya.

Sebelum itu, apa lagi surah untuk perempuan? Surah Maryam, Surah Ahzab dan Surah Annisa’. Makanya, sekiranya jantina anda adalah perempuan, tadabburlah surah ini banyak-banyak ye.

Berkenaan dengan Surah Annur, surah ini banyak menceritakan tentang pergaulan, rumah tangga, adab, hukum-hukum dan lainnya.

Sebelum kita masuk topik perbincangan kita, kita tadabbur dahulu ayat 1-10. Penuh dengan kejutan kan? Selepas ayat pertama terus masuk tentang zina. Seakan-akan orang ketuk pintu rumah – ”Assalamualaikum, zina ini gini..gini..dan gini..”. Mesti terkejut beruk kalau ada orang datang rumah dan terus cakap macam itu kan? Itulah ibarat surah ini. Allah memberi kita kejutan-kejutannya.

Semalam oncall sebab mencari case untuk regional anaesthesia. Dapatlah tengok perempuan bersalin Caesarian. Umur perempuan itu baru sahaja 20 tahun. Muda sangat. Tiada sijil nikah, dan dia tidak pernah datang buat antenatal check up. Air ketuban dia dah kering dan hal itu begitu membahayakan bayi (severe oliguria). Suami tiada.

Tengok bayi, kesian sangat. Tiada ayah yang nak azankan. Jururawat semua bercerita tentang si ibu. Macam kesian je bayi itu. Dia perlu mendengar semua itu sejak dilahirkan. Tidak tahulah apa yang akan terjadi kepada bayi itu kelak.

Pengalaman bertemu dengan beberapa remaja yang melahirkan anak luar nikah ini memberi kesedihan dalam diri saya. Terasa sebab musabab ayat-ayat Allah yang menggerunkan tentang zina. Dalam surah yang lain, selalunya muqaddimahnya panjang. Tapi tidak dalam surah ini. Seakan-akan Allah begitu beria sekali menyampaikan tentang perihal hukuman zina. Semuanya untuk menggambarkan kepada kita betapa besarnya persoalan ini.

Banyak lagi persoalan lain yang Allah sebut dalam surah ini berkenaan dengan kekeluargaan. Allah begitu ingin kita menjaga hal-hal ini. Sebuah ummah yang berjaya bermula dengan pembinaan keluarga yang bahagia. Meskipun kita belum lagi berkahwin, setiap dari kita pastinya terlibat dengan ’keluarga’. Kita adalah anak, akak dan mungkin seorang adik.

Dalam ayat seterusnya setelah zina, Allah menyebut perihal hukuman qazaf iaitu menuduh perempuan yang baik berzina. Setelah itu Allah menyebut perihal pasangan suami isteri yang menuduh pasangan masing-masing berzina dan kemudiannya Allah tutup hal-hal ini dengan ayat yang ke -10.

Dan kalaulah tidak kerana adanya limpah kurnia Allah dan rahmatNya kepada kamu, dan juga (kalaulah tidak kerana) bahawa Allah Maha Penerima taubat, lagi Maha Bijaksana, (tentulah kamu akan) akan mengalami kesusahan yang sukar diatasi). (Surah Annur:10)


Ayat ini punya makna yang begitu besar. Insya Allah ada kelapangan kita tadabbur lagi.

No comments:

There was an error in this gadget