Sunday, February 14, 2010

Bakar...

Saya tatap lagi berita di Utusan Online. Sedih. Bayi dibakar! Kadangkala seakan takut untuk terus menetap di bumi Malaysia kerana takutkan azab Allah atas kekufuran rakyatnya. Dalam seminggu, ada 4 bayi dibuang. Gila! Statistik di sini lebih teruk dari di Barat sana. Memalukan!

Saya tidak pasti bagaimana naluri seorang manusia boleh membakar seorang bayi yang mulus. Dan sememangnya adalah suatu yang menghairankan bagaimana mereka yang berzina ini hamil dan bersalin dengan mudah.

Teringat mengenai seorang pesakit Cina di wad ICU. Dia baru sahaja meninggal dunia dua hari yang lepas. Setelah melahirkan anak, dia mendapat limb ischemia, keadaan di mana darah tidak mengalir ke kakinya. Setelah itu berlaku insiden pendarahan demi pendarahan. Semasa saya berpeluang mengikut ward round di ICU, saya melihat dia berdarah dari hidungnya. Macam-macam diagnosis yang difikirkan. Dissecting Aortic Aneurysm, Retained Placenta, Infective Endocarditis, CNS Vasculitis dan macam-macam lagi. Tapi yang pasti di akhirnya kesemua doktor dari berlainan jabatan mengesahkan pesakit DIL (death in list).

Sayu sangat melihat pesakit tersebut. Baru sahaja berumur 29 tahun dan baru sahaja melahirkan anaknya yang pertama. Sebak sangat melihat wajah si suami. Saya turut bersama mendengar penjelasan doktor kepada suaminya. Sememangnya sayu yang amat. Hebat ujian Allah buat mereka.

Menurut kawan saya yang melihat pesakit menghembuskan nafasnya yang terakhir, itu adalah pengalaman yang begitu menyedihkan. Suaminya membawa si anak yang baru berusia beberapa hari. Hebat sungguh ujiannya. Anak itu akan membesar tanpa ibunya. Suaminya akan membesarkan si anak tanpa isteri di sisi.

Melihat pesakit tersebut, saya mengkagumi ibu-ibu yang solehah. Sememangnya proses kehamilan dan proses bersalin adalah ibarat berlawan dengan maut. Dan pahala para ibu yang melalui semua itu begitu besar. Namun Allah tidak memberi peluang wanita yang berzina merasai semua itu.

Makcik saya sendiri yang baru melahirkan anaknya minggu lepas juga melalui sesuatu yang sukar. Dia melalui Caesarean yang keempat dan doktor menggalakkan dia melakukakan tubal ligation (mengikat saluran peranakan). Tapi sayang doktor terlupa melakukannya. Jahitannya dibuka satu persatu kembali dan setelah prosedur tubal ligation, jahitan dijahit kembali. Dapat bayangkan kesakitan yang perlu dilalui selepas kehabisan bius disebabkan jahitan yang berkali-kali?

Melihat kesukaran para ibu-ibu ini, sungguh menghairankan berita-berita yang saya baca.

Masih saya ingat lagi posting O&G, kesemua pesakit yang saya temui akan melalui episiotomy. Seandainya tidak melalui episiotomy, pasti kawasan tersebut akan terkoyak. Tapi ada seorang wanita yang berzina yang begitu mudah prosesnya. Bayi cuma terpancut keluar dengan mudah. Tidak ada langsung sebarang tanda koyak pada kawasan tersebut dan dia juga tidak melalui proses episiotomy.
Allah merampas kesakitan itu dari mereka yang berzina sehingga mereka tidak lagi merasai kemanisan menjadi ibu. Itulah sebabnya tiada setitis naluri kemanusiaan dalam diri mereka.

Aaargghh..Menulis semua ini bukanlah satu lontaran umum pada sesiapa sahaja. Andai ada yang pernah tersilap langkah, kembalilah padaNya kerana Dia tidak pernah melupakan hambaNya.

Sukar menulis semua ini. Di antara perasaan seorang daie yang tidak ingin menjadi penghukum, dan juga di antara naluri kemanusiaan yang meronta-ronta. Sukar pastinya semua ini.

4 comments:

MuNsYi^SaMa said...

Sedih sgt tgk masyarakat kita skarang. Sudah tsilap langkah, btambah2 lg dosa.Semoga jauh dari bala Allah.

Anonymous said...

terima kasih kerana sudi berkongsi pengalaman di wad..sedih membaca ibu yang pergi kerana bersalin...saya juga ada pengalaman melahirkan kembar ...memang terasa sudah hampir waktu saya tapi Allah mengizinkan saya membesarkan kembar yang menyambut hari lahir ke 12 dua hari yang lalu...syukur

ummu athirah said...

aq dh nangis dh bace post nih..ape je

ummu athirah said...

tata..aq takut lah..

There was an error in this gadget