Sunday, December 20, 2009

Latihan...

Antara hikmah yang saya pelajari dari ustaz Tuan Ibrahim adalah kepentingan untuk memahami mad’u. Ustaz begitu memahami kehidupan nelayan kerana ustaz juga turun ke laut. Ustaz tahu ada ketikanya ikan terlalu banyak dan nelayan tidak solat. Ada sesetengah nelayan yang mengqadha’ kesemua solatnya setelah kembali ke rumah masing-masing. Namun ada juga yang tidak solat langsung.

Ustaz jelaskan satu persatu kepada masyarakat nelayan. Ustaz katakan bahawa tiada istilah qadha’ dalam solat. Saat itu, kepala saya berlegar-legar mengenai penyelesaian kepada masalah ini. Misalnya, semasa waktu solat maghrib, ikan terlalu banyak. Pukat diturunkan saat itu. Setelah beberapa ketika, pukat perlu dinaikkan kerana ikan akan mati. Dan seandainya ikan mati, pukat akan menjadi berat dan menaikkan pukat saat itu akan menyebabkan kerosakan sahaja. Bagaimana untuk solat saat itu? Apa yang perlu dilakukan?

Kadangkala apabila menjadi daie, kita sering menyebut masalah tapi jarang memikirkan mengenai solusi sesuatu masalah. Apa penyelesaian bagi masalah ini? Ustaz kata boleh jama’. Fiqh di lautan berbeza dengan fiqh di daratan.

Banyak lagi yang perlu saya pelajari mengenai Islam.

Ustaz ceritakan juga kisah mengenai seorang nelayan Muslim dan seorang nelayan kafir. Nelayan Muslim ini selalu berdoa, menjaga segala amalnya. Sedang nelayan yang kafir itu terus-terusan dalam kekufuran kepada Allah. Tapi tangkapan nelayan Muslim begitu sedikit manakala tangkapan nelayan yang kafir begitu banyak. Lantas malaikat bertanyakan Allah sebab musabab nelayan muslim ini dikecewakan. Allah katakan bahawa lihatlah segala apa yang telah Allah sediakan untuk nelayan Muslim itu di akhirat kelak dan usah melihat perihal di dunia sahaja.

Banyak yang saya pelajari dari kisah itu. Saya tidak pandai menulis tapi bicara ustaz dengan suara yang sebak saat itu benar-benar membuatkan saya terasa.

Suka juga berkongsi entri dari blog yang lain ini. Suatu entri yang menyentuh hati saya juga memandangkan bloggernya adalah seorang doktor yang berjuang melawan penyakitnya. Mengajar juga mengenai perjalanan takdir. Terkadang ada perkara yang sukar kita fahami tapi mengajar kita yakin bahawa segala rencanaNya adalah yang terbaik.

Sesungguhnya tawakal memerlukan latihan. Kisah Nabi Musa yang saya pelajari dari buku Hati Sebening Mata Air tulisan Amru Khalid menitiskan titisan hikmah di perdu hati yang paling dalam. Ya, tawakal tidak tercapai dengan mudah.

"Dan campakkanlah apa yang ada di tangan kananmu,..” (Thaha:69)

Ketika Nabi Musa melihat tongkat berubah menjadi ular, apa yang Nabi Musa lakukan?

"...berpalinglah ia melarikan diri dan tidak menoleh lagi. (Lalu ia diseru): "Wahai Musa, datanglah kemari dan janganlah engkau takut. Sesungguhnya engkau dari orang-orang yang beroleh aman.” (AlQasas: 31)

Ini kejadian pertama kali.

Kedua kali ketika ia mulai melatih tawakal, dia menghadapi 30 000 penyihir yang menimbulkan rasa takut di dalam dirinya.

Mereka berkata: "Hai Musa! Engkaukah yang akan mencampakkan (tongkatmu lebih dahulu) atau kamikah yang akan mencampakkan (lebih dahulu)?" (Al Aaraf:115)

Nabi Musa menjawab: "Bahkan kamulah campak dahulu". Tiba-tiba tali-tali mereka dan tongkat-tongkat mereka terbayang-bayang kepadanya seolah-olah benda-benda berjalan, disebabkan sihir mereka. (Taha:66)

Lihat apa yang terjadi?

Maka yang demikian menjadikan Nabi Musa merasa takut sedikit dalam hatinya. (Taha:67)

Kali ini rasa takut hanya dalam diri Nabi Musa. Dia hanya takut, tidak sampai lari seperti pada peristiwa pertama.

Kini lihatlah di kali ketiga, ketika Nabi Musa sudah menjadi seorang mutawakkil, apa yang terjadi?

Setelah kedua-dua kumpulan itu nampak satu sama lain, berkatalah orang-orang Nabi Musa: "Sesungguhnya kita akan dapat ditawan". (Surah Assyuara: 61)

Firaun mengejar di belakang mereka. Ini ujian yang lebih berat dibanding dengan yang sebelumnya. Tetapi lihatlah apa yang dikatakan oleh Nabi Musa.

Nabi Musa menjawab: "Tidak! Jangan fikir (akan berlaku yang demikian)! Sesungguhnya aku sentiasa disertai oleh Tuhanku (dengan pemuliharaan dan pertolonganNya), Ia akan menunjuk jalan kepadaku". (Surah Assyuara’: 62)

Lihatlah bagaimana proses pembentukan tawakal pada diri Nabi Musa.

Moga tarbiah ini mampu mendidik saya menjadi yang lebih baik.

No comments:

There was an error in this gadget