Wednesday, December 30, 2009

Glucometer...

Di antara orang-orang yang beriman itu, ada yang bersikap benar menunaikan apa yang telah dijanjikannya kepada Allah (untuk berjuang membela Islam); maka di antara mereka ada yang telah selesai menjalankan janjinya itu (lalu gugur syahid), dan di antaranya ada yang menunggu giliran; dan mereka pula tidak mengubah (apa yang mereka janjikan itu) sedikitpun. (Surah Al Ahzab:23)

Ayat ini biasa kita dengar kan? Bagi mereka yang berada di dalam tarbiah, ayat ini sering diulang-ulang. Ayat ini begitu menggentarkan hati. Hebatnya mereka yang telah bertemu dengan Allah dan sering tertanya-tanya bagaimana pula dengan diri sendiri? Adakah telah layak menjadi orang yang akan dijemput oleh Allah?

Hebat sungguh para sahabat Rasulullah SAW bukan? Manisnya syurga buat mereka sehingga tidak mampu menghabiskan kurma. Mahu dibandingkan kita dengan mereka, terasa kerdil sekali. Hmm..pernah dengar tak sebab musabab penurunan ayat 23 Surah Al Ahzab tersebut?

Kisahnya adalah berkenaan dengan seorang sahabat yang bernama Anas bin Nadhir. Anas ini tidak sempat nak berjuang dalam perang Badar kerana saat itu dia dalam perjalanan. Dia tidak mendengar seruan jihad untuk ke medan Badar. Namun sebaik dia pulang dari perjalanan dan bertemu dengan sahabat-sahabat yang berjuang di dalam perang Badar, hatinya menjadi sebak. Terasa di hati kesedihan yang tiada taranya kerana tidak berpeluang pergi berjuang. Bagai mencucuk perasaannya mendengar perjuangan sahabat-sahabat yang lain. Tersiat-siat isi hatinya kerana tidak dapat berjuang. Lantas dia berkata pada Rasulullah SAW – Andai ada lagi peperangan, maka Allah akan melihat apa yang akan aku lakukan!

Kata-katanya diriwayatkan oleh Anas bin Malik r.a, “Bapa saudaraku Anas bin An-Nadr tidak bersama dalam Perang Badar lalu dia berkata, “Ya Rasulullah, aku tidak bersama ketika engkau kali pertama berperang menghadapi musyrikin. Jika aku dapat memerangi musyrikin, Allah akan memperlihatkan kamu apa yang akan aku lakukan”.

Lantas turun perintah jihad di dalam peperangan Uhud. Anas bin Nadhir seolah-olah tidak sabar-sabar nak pergi berjuang. Pada hari Perang Uhud dan tentera Islam menerima padah, dia berkata, “Ya Allah, aku memohon maaf kepadaMu terhadap apa yang mereka (tentera Islam) lakukan dan aku berlepas diri untukMu dari apa yang mereka (tentera Musyrikin) lakukan”. Dan kemudian dia mara ke medan juang.

Dia bertemu menghadap Saad bin Muaz (ketua Ansar) lalu berkata, “Ya Saad bin Muaz ! Syurga dan demi Tuhan, aku sedang mencium bau Syurga yang datang dari arah Bukit Uhud”.

Saad berkata, “Ya Rasulullah! Aku tidak mampu lakukan sepertimana yang dia dapat lakukan".

Kata Anas bin Malik, “Kami dapati padanya lebih dari 80 liang akibat pukulan pedang, tikaman tombak dan panah. Dia telah terbunuh dan dikelar-kelar oleh kaum Musyrikin. Tidak seorang pun yang dapat mengenalinya kecuali saudaranya melalui jari-jarinya”.

Dapat bayangkan tak? Pengalaman di klinik kesihatan saat ini cukup membuat diri ini memuhasabah akan kisah sahabat agung ini yang diceritakan oleh Ustaz UW semasa mukhayyam. Di klinik kena buat prosedur glucometer, di mana tangan pesakit dicucuk sedikit menggunakan jarum yang halus untuk mengambil darah bagi memeriksa kandungan gula, untuk ujian BSP (Blood Sugar Profile) atau MGTT (Maternal Glucose Tolerance Test) bagi ibu-ibu yang mengandung. Untuk ujian yang kecil ini pun, ada pesakit yang tidak tahan. Memang sakit sikit. Tapi cuba bayangkan Anas bin Nadhir. 80 tikaman, bukan dengan jarum yang halus tapi pedang yang tajam. Dan ujian glucometer hanya di jari dan bukan di setiap anggota badan, tapi Anas bin Nadhir ditikam di seluruh tubuhnya dan yang tinggal hanya jarinya. Allahu Akbar! Hebatnya sahabat yang agung ini.

Kadang kita tertinggal program, rasa gembira di hati. Tidak pernah bersedih. Tapi Anas bin Nadhir sedih yang amat bila tertinggal satu program. Bukan salah dia pun. Dia dalam perjalanan. Tapi hari ini, segala maklumat telah diberitahu. Email, sms dan macam-macam lagi tapi masih tidak datang program. Kadangkala tertanya-tanya, di mana sensitiviti diri sendiri? Malu kan dengan Anas bin Nadhir? Saya terasa yang amat saat mendengar kisah ini.

Kadang cita-cita yang ada begitu tinggi iaitu meraih syurga Allah yang hebat itu. Tapi perjuangan masih terlalu sedikit. Layak ke untuk bertemu dengan Allah dengan amalan yang cuma picisan? Duhai Anas, kisahmu benar-benar menyentak aku yang terlalu lemah ini…


No comments:

There was an error in this gadget