Sunday, December 27, 2009

8 cinta...

Saya bermukhayyam kharaji minggu ini. Mukhayyam kharaji ini bolehlah diterjemahkan sebagai perkhemahan yang banyak mengandungi aktiviti luar yang lasak. Mukhayyam merupakan satu dari wasilah tarbiah dan amat penting bagi seorang daie.

Sejujurnya program ini mengajar saya satu perkara yang paling besar. Semua yang pergi mesti pulang dengan hikmah yang berbeza dan saya juga pulang dengan jiwa yang berbeza. Allah mahu mengajar saya yang begitu lemah ini dengan satu perkara iaitu meletakkan cinta kepada Allah dan RasulNya melebihi pada cinta-cinta yang lain.

Saya pulang ke Johor selama seminggu untuk GP attachment. Dan kemudian pada hujung minggu ini pula keluarga merancang untuk pergi bercuti di Perak. Kerja yang ada begitu banyak. Report attachment lagi. Kerja presentation Isnin ini lagi. Banyak sangat kerja. Terbayang juga andai sudah pulang dari mukhayyam, mesti penat. Rumah sewa pula tidak ada mesin basuh, susah nak basuh baju yang kena lecak itu semua.

Allah uji hebat sangat hati saya sehingga hati begitu berat memilih untuk ke mukhayyam. Dengan hati yang penuh kotor juga, saya merasai adakah dakwah ini akan merampas segalanya dari saya? Di saat membaca mesej naqibah, saya rasakan hal itu begitu berat – “Makcik harap Afeera dan I pergi program ini”.

Saya luahkan pada Allah rasa berat ini. Kemudian saya membelek buku yang ada di depan mata. Allah jawab permasalahan ini secara terus untuk saya.

Katakanlah : "Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, - (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk ugamaNya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka). (Surah Attaubah:24)

Semua cinta yang ada di dalam hati saya ada Allah sebutkan dalam ayat ini. Saya begitu mencintai keluarga saya. Urusan-urusan akademik saya yang dapat ibaratkan seperti perniagaan juga begitu saya cintai. Apabila adik-adik saya merayu agar saya pergi bercuti juga, jujur saya tahu bahawa saya juga terlalu mencintai mereka. Rumah saya yang indah, tempat percutian yang menarik juga begitu saya cintai. Adakah salah semua cinta ini? Tidak, malah Allahlah yang menyuruh kita mencintai ibu bapa kita, saudara mara kita. Dan Dia jugalah yang menurunkan ayat mengenai wasiat dalam konteks harta.

Tapi ada satu gambaran lain yang Allah berikan dalam ayat ini buat saya. Seandainya sahaja lapan cinta yang Allah sebutkan di dalam ayat ini diletakkan di satu timbangan, dan di satu timbangan yang lain diletakkan Allah dan RasulNya, dan kemudiannya kedua-duanya ditimbang. Dan jika lapan cinta yang disebutkan itu lebih berat, walaupun hanya SERAMBUT atau SEATOM, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya buat saya. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasiq. Nauzubillah. Siapakah orang fasiq yang Allah sebutkan di dalam ayat ini? Mereka yang mengutamakan lapan cinta tersebut berbanding cinta kepada Allah dan RasulNya. Nauzubillah. Habatnya ayat ini menggoncang hati saya yang lemah.

Saya pernah berdoa di saat saya bersemangat dalam dakwah. Ya Allah, seandainya satu masa nanti aku melupakanMu, maka Kau ingatkanlah aku kembali padaMu. Dan seandainya satu masa nanti aku cuba lari dari jalan dakwah ini, Kau tariklah aku. Usah Kau tinggalkan aku untuk sesaat. Allah jawab doa ini. Walaupun saya lemah, hina dan kotor, Dia masih memilih saya.

Jujur jalan dakwah ini telah menemukan saya dengan ramai yang gugur. Mereka semua adalah manusia yang begitu hebat suatu ketika dahulu. Ada ukhti yang mengorbankan seluruh duit simpanannya demi satu program dan hari ini saya sudah tidak mendengar lagi khabarnya. Kadangkala saya merasakan sejauh mana pula saya akan bertahan sedangkan insan yang kuat, yang menjadi idola saya juga gugur? Takut sangat tentang hal ini.

Moga Allah terus memelihara saya dan yang lain agar terus istiqamah di jalan ini. Insya Allah andai ada kelapangan, saya akan cuba menulis mutiara hikmah yang saya perolehi di dalam mukhayyam ini. Terlalu banyak hikmahnya dan semuanya mengajar saya satu perkara iaitu meletakkan Allah dan rasulNya melebihi dari segalanya.

No comments:

There was an error in this gadget