Thursday, November 26, 2009

Sayang...


Teringat lagi tulisan ustaz Nik Abduh yang secara tidak langsung mengingatkan penulis-penulis blog. Betapa hari ini dunia blog menjadi dunia penulisan yang tiada adab.

Mungkin juga refleksi buat diri sendiri. Kadangkala saya sendiri tidak sabar dan tergopoh-gopoh dalam menulis, melampiaskan segala perkara yang ada di kepala, tidak sedar bahawa ada hati-hati yang terluka.

Sering kali juga tertanya-tanya, apakah cara yang terbaik untuk menegur insan apatah lagi andai mereka tergolong dalam golongan insan yang paling kita sayangi.

Mungkin sahaja kita boleh menulis hal yang baik-baik sahaja, tapi adakalanya teguran juga perlu dibuat. Dan mungkin saya juga masih lemah dalam memberi teguran.

Benar juga kata-kata Ustaz Hasrizal, ketahuilah, mungkin orang yang paling tajam mengkritik adalah orang yang paling mengasihi, berbanding orang yang memuja dan memuji di sekeliling kita.

Orang yang mengenali saya di dunia realiti lebih tahu siapa saya yang sebenarnya. Saya bukan seorang yang serius dan penyedih. Kawan non muslim saya andai menyebut nama saya pun sudah mula tergelak. Orang yang paling serius belajar pun boleh tergelak juga melihat saya sebabnya saya seorang yang amat blur. Kalau bual dengan Zaid di telefon, dia selalu cakap -"Apasal signal lambat sampai kat sana?" Huhu...blurrr...

Kalian yang mengenali saya di dunia realiti lebih tahu tentang saya. Apalah sangat tulisan-tulisan saya dengan saya yang sebenar.

Kalian lebih tahu bahawa saya seorang yang outspoken tapi akan melupakan segalanya sesudah itu. Andai ada teguran-teguran saya yang membekas dalam diri kalian dan kalian merasakan bahawa hal itu adalah benar di sisi Allah, maka beriltizamlah untuk mengubahnya. Tidak mungkin teguran itu datang dari saya semata-mata andai ia adalah kebenaran, tapi percayalah bahawa ia dari Allah. Andai ia tidak benar, saya mohon sejuta kemaafan dari kalian kerana saya juga insan biasa.

Saya masih di sini, menyayangi kalian sama seperti dulu. Macam mak saya cakap tentang saya - "Kalau kau merajuk, masuk lubang tandas sahaja merajuk itu". Sebab saya tidak pernah serius. Tapi dalam ketidakseriusan saya, ada perkara-perkara yang batil di sisi Allah yang amat saya harapkan kalian mengubahnya.

Jangan percaya dunia blog. Orang yang paling penyedih adalah orang yang paling gembira. Orang yang paling kelihatan serius barangkali adalah orang yang paling kelakar.

4 comments:

Anonymous said...

aq dah maafkan

~*puding caramel*~ said...

betul2!! dunia belog tak boleh percaya kan?

tapi betul ke akak ni kelakar? errr~ :p

Ummu Afeera said...

liyana...mungkin..mungkin juga ada 'pathological laughing'...

AnaHina said...
This comment has been removed by a blog administrator.
There was an error in this gadget