Thursday, October 29, 2009

Hubungan...

Saya dipertemukan Allah dengan beberapa jalan dakwah. Kesemuanya mengajarkan saya kebaikan. Dan saya masih mencari dan memohon pada Allah agar ditunjukkan jalan yang terbaik. Saya mohon pada Allah agar sebaik sahaja tamat pengajian, Dia memberikan dan menunjukkan saya jalan terbaik demi kemaslahatan ummah. Moga pilihan itu hanya kerana Allah semata-mata tanpa diwarnai oleh hal-hal yang lain. Moga jalan yang saya pilih itu mampu memastikan kerja-kerja dakwah dan tarbiah saya terus berjalan.

Tidak kira di mana sahaja saya berada saat ini, saya cuba mengutip hikmah. Perjalanan di dalam jalan dakwah mengenalkan kita dengan ramai sahabat, murabbi, dan murabbiah. Saya cuba mengutip seberapa banyak hikmah di dalam perjalanan ini. Saya bertemu dengan mereka-mereka yang ikhlas di dalam rona kehidupan ini. Terlalu ramai untuk saya sebut nama mereka – abi, umi, ustaz S, akak-akak, sahabat-sahabat, prof-prof di sini dan ramai lagi. Semuanya mengajar saya perkara yang sama – dakwah dan tarbiah. Terima kasih buat antum semua. Hanya Allah sebaik-baik pemberi balasan.

Saya tidak pasti sama ada bicara saya yang seterusnya mempunyai perkaitan dengan permulaan yang ditulis. Abaikan sahaja andai kalian tidak memahami bicara saya. Doakan agar Allah mentakdirkan yang terbaik buat saya demi dakwah dan ummah ini.

Baru-baru ini saya bertemu dengan abi dan umi dalam satu pertemuan. Terharu mendengar bicara mereka. Kata abi, kita dipertautkan atas dasar iman dan perjuangan itu sendiri. Rabitah-rabitah hati itu masih ada dan ianya terus menerus menjadi pengikat untuk sehidup dan semati dalam perjuangan ini. Hubungan hati ini adalah perkara yang serius kerana natijahnya akan menentukan nasib kita di akhirat nanti.

Abi tekankan mengenai ayat 112 dari Surah Ali Imran.

“Mereka diliputi kehinaan di mana sahaja mereka berada, kecuali jika mereka (berpegang) pada tali (agama) Allah dan tali (perjanjian) dengan manusia. Mereka mendapat murka dari Allah dan (selalu) diliputi kesengsaraan…”(Surah Ali Imran:112)

Meskipun ayat ini diturunkan untuk ahli kitab, namun kata abi kita boleh mengambil pengajaran dari umum ayat ini.

Ada 3 keadaan manusia yang dihinakan Allah:

1) Tidak mahu langsung hubungan dengan Allah dan manusia.
2) Ada hubungan dengan Allah dan tiada hubungan yang baik dengan manusia.
3) Ada hubungan yang baik dengan manusia tapi tidak dengan Allah.

Maksudnya untuk mendapat kemuliaan, kita perlukan hubungan yang baik dengan Allah dan dengan manusia. Kedua-dua hal ini sangat-sangatlah berkait rapat. Seolah-olah macam simbiosis kan? Kedua-duanya sangat diperlukan.

Ketiga-tiga manusia yang dihinakan Allah itu memang wujud di atas muka bumi ini. Ianya adalah peringatan yang berharga untuk saya sendiri.

Ada yang meninggalkan sesuatu kerana malu dengan kawan, melupakan Allah dalam amalan mereka. Sewajarnya rasa malu dan takut itu perlu terhadap Allah terlebih dahulu.

Ada kawan saya yang membuat perubatan, berkahwin dengan suami yang mengikut ajaran tarikat, lantas diberi keputusan untuk berhenti belajar perubatan.

Macam-macam lagi manusia yang saya temui dan mereka ini mengajar dan mengingatkan saya tentang tazkirah abi ini. Betapa kita perlukan Allah dalam kehidupan kita sehari-hari dalam berhadapan dengan manusia yang bermacam ragamnya.

No comments:

There was an error in this gadget