Monday, September 14, 2009

Struggle...

Alhamdulillah hari ini hati terasa dan basah dengan Quran. Mungkin kerana ditempelak semalam oleh seorang chatter membuatkan saya menghayati ayat-ayat yang dibaca. Jalan yang saya pilih bukan jalan yang mudah. Dicaci, dihina dan disergah pasti menjadi dugaan apabila berada di jalan ini.

Bukan sukar untuk mengenali manusia hatta di dunia maya. Hati akan memberitahu dan fatwa dari Quran menambahkan keyakinan. Hanya Allah sebaik-baik penunjuk dan hanya Allah sebaik-baik penjaga diri ini.

Katanya saya bersangka buruk dengan pasangan couple berdasarkan tulisan saya yang lama. Jujur saya membenci setiap perbuatan maksiat tapi bukan pelakunya. Adakah saya perlu menulis bahawa gambaran couple itu indah dan baik di sini? Benda yang fasiq perlu juga disebut fasiq.

Keduanya perihal daie sukar didekati. Sudah pasti sukar didekati oleh mereka yang berlawanan jantina. Itu adalah common sense. Afeera, sabar! Common sense is not common anymore. Salah ke seandainya seorang perempuan mengambil langkah berhati-hati terhadap mereka yang berlawanan jantina? Jangan bermain api, besar bahayanya. Alhamdulillah Allah memberi saya peluang belajar perubatan. Saya belajar mengenali manusia.

Nak tanya mereka yang skeptical dengan daie, kamu rasa orang jadi best tiba-tiba ke? Orang jadi baik tiba-tiba ke? Hatta di permulaan bicara sendiri saya sudah memberitahu saya ini teruk orangnya. Baru merangkak nak jadi baik. Tarbiah itu panjang dan saya masih lagi struggle dalam dunia ini.

Tidak semua orang jadi sempurna tiba-tiba dalam dunia ini. Dan Islam adalah deen untuk manusia. Islam adalah fitrah. Sahabat-sahabat nabi pun struggle nak jadi baik. Misalnya, sahabat nabi struggle nak jaga pandangan mata. Kamu ingat kisah al-Fadhl bin Abas r.a? Dia dalam ihram, dalam keadaan mahu menunaikan haji, dan dalam keadaan ibadah melakukan ketaatan kepada Allah. Dan dia menaiki unta bersama Rasulullah SAW. Naik unta lain ke? Tak. Naik unta sekali dengan Rasulullah SAW. Apa al-Fadhl buat? Dia ternampak seorang wanita dan ulama’ ungkapkan al-Fadhl seakan mabuk dengan wanita tersebut. Tengok tak berkelip. Lalu Rasulullah memegang kepala al-Fadhl dan memalingkannya ke arah lain. Sahabat-sahabat Rasulullah SAW pun struggle nak jadi baik.

Ingat kisah Zainab bint Jahsy? Isteri Rasulullah SAW? Dia adalah ummahatul mukminin, ibu orang-orang beriman. Dia berasal dari keturunan yang sangat mulia. Ayahnya terlibat dalam meletakkan batu hajarul aswad ke tempatnya. Suatu hari Zainab pergi kepada Rasulullah SAW dan melamar Rasulullah SAW. Apa Rasulullah SAW kata? Kahwinilah Zaid bin Harithah. Zainab seakan-akan tidak mampu menerima kata-kata itu. Dia kata dia sayyidah, seorang wanita mulia. Mana mungkin dia berkahwin dengan Zaid yang miskin dan tidak punya apa. Tapi akhirnya dia berkahwin dengan Zaid sebelum berkahwin dengan Rasulullah SAW. Ulama membicarakan perihal perkahwinannya dengan Zaid. Satu kerana Zaid adalah alim dan mampu mengajarnya. Keduanya adalah tarbiah untuk menyucikan Zainab dari perasaan bangga diri sebelum berkahwin dengan Rasulullah SAW. Senang ke bagi Zainab nak kahwin dengan Zaid? Hal itu amat sukar. Dia pun struggle nak meruntuhkan sifat-sifat yang tidak baik yang ada di dalam dirinya. Akhirnya dia dimuliakan Allah.

Islam agama fitrah. Semua orang struggle nak jadi baik. Saya sendiri struggle nak menulis di sini. Tulisan saya yang kini dengan yang dulu pasti berbeza. Saya mengambil masa yang lama untuk memahami jalan dakwah. Saya struggle di dalam bulan Ramadhan ini. Saya struggle nak jadi anak yang baik. Saya struggle nak jadi akak yang baik. Saya struggle nak jadi akak naqibah yang baik. Semalam adik-adik usrah saya dah menguap berkali-kali dengar saya membebel. Allah tahu saya struggle nak jadi penyampai yang baik. Saya bukan orator yang baik tapi saya struggle. Saya bukan orang yang tidak hanyut dengan Jahiliah. Baru ini saya dengar lagu Dhadkan, lagu Hindi. Saya nangis kat Allah sebab saya rasa nak dengar sangat lagu itu. I’am struggling almost everytimes in my life to become a better person. Saya struggle nak mengaji. Saya struggle nak infaq. Semua itu sukar bagi saya dan terlalu sukar. But I’am struggling. Nobody perfect. Please understand that first!

Tarbiah ini jalannya panjang. Dan satu lagi perkara yang saya nak sebut, jangan mengadili manusia melalui blog. Kalaulah dosa itu macam tahi dan berbau, mesti saya ini manusia paling busuk kat dunia ini. Allah kenal saya. Dan saya sendiri tahu saya tidak boleh tipu Allah.

Moga Allah temukan kamu dengan manusia yang baik dan sesuai dengan kamu.

1 comment:

the mujaddid said...

salam ukhti afeera..
i know wut do u feel..
sy pun struggle nak jd baik
jalan ini menemukan sy dgn pelbagai kerenah mnusia..
n seriously..its a tarbiyyah buat para duat..hanya hati yg basah mmpu mmbasahkn hati2 yg lain..
jalan ini x ditaburi bunga2 dan karpet merah..kita x dijanjikan dunia..sebaliknya kita djnjikan syurga..n segala isi kndungan dunia..
indeed, allah has purchased from the believers their lifes b their properties (in exchange ) for that they will have paradise. ( 9:111)

There was an error in this gadget