Friday, June 12, 2009

Emosi?

Saya selalu pelik melihat orang bercinta semasa saya di sekolah menengah. Saya pernah terjumpa satu surat cinta yang diletakkan di bawah meja. Ayat dalam surat itu sangatlah hebat. Saya percaya orang yang hebat bahasa pasti orang yang penuh rasa cinta di hatinya. Boleh dapat A++ di dalam subjek bahasa.

Saya pernah menonton satu cerita Tamil. Kelakar sangat. Heroin dia sangatlah kaya, ada pemandu sendiri. Semasa dalam perjalanan, ada kemalangan berlaku. Pemandu itu pun cakap, "Cinta ini macam kemalangan jalan raya. Tidak tahu bila terjadi, tapi bila terjadi memang impaknya maksima". Puas saya ketawa masa itu. Serius melampau analogi itu. Saya rasa cerita Tamil dan Hindustan paling melampau dalam menerangkan cinta. Terlalu hiperbola.

Lepas itu tengoklah orang yang putus cinta. Betul-betul macam orang gila. Saya ada seorang kawan yang ada masalah cinta. Penat rasanya cover siapkan kerja dia. Saya rasa orang bercinta selalu berikan saya masalah.

Dulu saya pernah cakap, "Putus cinta pun macam gini, belum putus tangan, putus kaki macam orang di Palestin itu".

Tapi Allah mengajar saya makna emosi. Allah sampaikan pada saya bahawa tekanan emosi itu lebih hebat goncangannya pada jiwa sekiranya hendak dibandingkan dengan tekanan fizikal. Cuba tengok kes-kes bunuh diri. Mana ada orang bunuh diri disebabkan masalah berkaitan fizikal, semuanya kerana masalah emosi.

Saya faham hal ini saat menghadam Surah Dhuha.

Pernah baca kisah tahanan Ikhwanul Muslimin? Dicabut kuku satu persatu adalah biasa bagi mereka. Mereka tabah dengan siksaan fizikal. Apabila musuh gagal mencalarkan hati tahanan Ikhwan, mereka diserang dengan serangan emosi. Anak dan isteri dirogol depan mata. Ada pula yang dikurung di dalam bilik yang gelap, tidak ada sedikit pun pancaran cahaya. Lepas itu, musuh titiskan air, satu titis, satu titis lagi, satu titis lagi dan seterusnya. Ting, ting, ting. Mungkin ada yang rasa hal itu biasa sahaja tapi apabila hal itu dilakukan di dalam bilik yang gelap, bunyi titisan yang selalunya tidak memberi kesan boleh menjadi seakan-akan bom yang meletup dengan sangat kuat. Tidak boleh tidur.

Adakalanya apabila tahanan sudah mula mengantuk, musuh akan membangunkan mereka semula. Tidak dibenarkan tidur adalah satu bentuk tekanan emosi yang sangat kejam.

Rasulullah SAW pun pernah rasa tertekan saat wahyu terlambat turun kepadanya. Orang Musyrikin Mekah melancarkan kempen bahawa Rasulullah SAW ditinggalkan oleh TuhanNya. Rasulullah SAW sedih sangat saat itu. Hal itu adalah tekanan emosi yang sangat hebat buat Rasulullah SAW.

Sudah terlanjur bercerita tentang cinta, dapat bayangkan tak kalau kita bercinta? Kita ini ada jutaan masalah misalnya. Tapi mestilah kita tidak rasa sedih sebab ada kekasih. Dia selalu hantar surat cinta yang memberi kita motivasi. Tapi satu hari dia tidak hantar surat. Berapa lama kita mampu menunggu? Mesti penantian itu satu tekanan kan? Lepas itu semua orang di sekeliling kita beritahu yang kekasih kita tidak sayangkan kita lagi dan dah cari orang lain. Apa agaknya perasaan kita saat itu? Macam itulah analoginya apabila Rasulullah SAW tidak mendapat wahyu dan orang musyrikin mengejek-ejek baginda. (Analogi ini bukan seruan untuk bercinta secara tidak syarie ye!)

Lantas Surah Addhuha ini turun. Saya selalu rasa kalau semua orang faham surah ini, mesti tidak akan ada orang yang bersedih di atas muka bumi ini.

Macam mana nak rasa feel baca Surah ini? Mula-mula tidak boleh rasa Surah ini diturunkan untuk Rasulullah SAW sahaja. Kita kena rasa Allah SWT berbicara dengan kita. Pasal itu macam tidak best baca terjemahan Quran, mesti ada kurungan '(Muhammad)', sedangkan ayat itu bukan hanya ditujukan kepada Rasulullah SAW tapi untuk kita juga.

Lepas itu rasakan keheningan waktu Dhuha dan waktu malam yang Allah sebutkan. Allah pilih masa yang paling best untuk pujuk kekasih dia. Seronok sangat. Saya tidak pandai menulis tapi kalau baca Fi Zilalil Quran, Syed Qutb gambarkan surah ini dengan sangat baik sekali.

Tuhanmu tidak meninggalkanmu, dan Ia tidak benci kepadamu, (Surah Dhuha:3)

Best sangat ayat ini. Allah gunakan kalimah 'ma'. Tidak sekali-kali Allah akan tinggalkan kita. Allah tidak akan sesekali bencikan kita. Saya suka dengar Sheikh Saad AlGhamidi sebut 'ma' di dalam ayat ini. Tersentuh...




Dan sesungguhnya kesudahan keaadaanmu adalah lebih baik bagimu daripada permulaannya. Dan sesungguhnya Tuhanmu akan memberikanmu (kejayaan dan kebahagiaan di dunia dan di akhirat) sehingga engkau reda - berpuas hati. (Sura Dhuha:4-5)

Masya Allah, adakah ayat-ayat lebih indah sekiranya hendak dibandingkan dengan ayat-ayat Allah? Tiada dan tidak akan ada. Bacalah Quran sebab best sangat.

Saya tidak mahu menulis panjang lebar sebab saya tidak pandai menjelaskan ayat yang begitu cantik ini. Syed Qutb telah menerangkannya dengan begitu baik sekali. Boleh baca di sini atau download di website dakwah.info.

Kalau saya sedih, saya akan ulang-ulang baca ayat ini sampai saya puas. Selamat membaca Quran!

No comments:

There was an error in this gadget