Monday, May 18, 2009

Tanah air...

Semalam ada usrah. Anak naqibah saya baru sahaja membeli novel Rindu Andalus. Saya sudah lama kepingin mahu membaca novel tersebut. Insya Allah selepas selesai semua kesibukan ini, saya akan mencari novel tersebut.
Sayu sekali rasanya menatap gambar-gambar kehebatan Andalus yang ada di dalam novel tersebut.

Mungkin ada yang tertanya-tanya asbab kesayuan tersebut. Entahlah, di bumi ini tidak ditemui kehebatan dan kekuasaan Islam yang lalu. Tiada saki baki yang tinggal. Hati memang terluka melihat keadaan Islam di bumi ini tapi kesedihan itu lebih lagi di bumi Andalus. Kehebatan yang pernah kita genggam dahulu hanya mampu dilihat dari jauh. Sejarah itu terlalu jauh dari kita. Kehebatan yang pernah menjadi milik kita bukan milik kita lagi. Sesuatu yang boleh kita lihat dengan mata adalah sesuatu yang tidak mampu digenggam lagi. Sedih kan?

Tahu kan maksud tanah air? Tanah air bagi Muslim adalah seluruh tanah yang pernah berada di bawah kekuasaan Islam meskipun hanya untuk seketika. Andalus adalah tanah air kita. Andai kamu faham semua itu, insya Allah kamu akan faham makna kerinduan dan kesayuan..

Oklah, saya mahu berundur. Saya menulis dari hospital dan oncall malam ini. Doakan agar Allah sentiasa memberi saya kelapangan untuk menulis. Ingat tanah air kita!

No comments:

There was an error in this gadget