Friday, March 27, 2009

Benci seorang Mukmin...

Kadangkala saya terasa bosan mahu ke hospital. Terasa benci melihat drama masyarakat. Saya benci melihat kisah anak derhaka. Saya mohon pada Allah, cabutlah nyawa saya sebelum saya menjadi anak derhaka. Saya terlalu takut...

Ada yang sampai jari-jari ibunya tertanggal sendiri (auto-amputation) lantaran kerana anak-anak yang tidak pernah mengambil peduli penyakit diabetes si ibu. Ngeri!

Saya luahkan pada sahabat yang terlalu saya cintai kerana Allah semua kisah ini. Bicaranya menyentuh hati. Allah mengurniakan saya sahabat yang terlalu baik, yang memandang segalanya dari kaca mata yang berbeza dengan saya. Pastinya dia terlalu baik sehinggakan dia menjadi perantara mutiara hikmah dari Allah.

"Doakan anak-anak itu sekali. Mereka menjadi begitu kerana tidak sampai hidayah Allah lagi. Sedekah Fatihah banyak-banyak pada anak-anak itu, mudah-mudahan lembut hati mereka. Apelah yang kita boleh buat lagi Ummu. Boleh je kita rasa meluat dalam hati, fitrahlah bila kita tak suka dengan benda mungkar. Tapi benci mukmin lain dari manusia biasa. Benci mukmin pada sesuatu perkara bawa banyak kebaikan sepatutnya".

Bicaranya menyentuh hati dan mengingatkan saya akan hakikat benci seorang Mukmin...

No comments:

There was an error in this gadget