Saturday, February 28, 2009

Futur...



Rasa futurku menghalangiku
Menempuh semua perjalanan imanku

Terasa iman saat ini jatuh merudum. Perasaan lemah ini seakan membunuh secara perlahan-lahan. Saya mahu kembali menemukan sinar kekuatan diri. Saya tidak boleh begini. Ya Rabb, bantulah diri ini untuk kembali menemui cahaya.

Saat melihat adik-adik yang bersemangat untuk melangkah itu, saya seakan-akan melihat diri sendiri. Suatu ketika dahulu saya juga seperti mereka. Saya menemukan sinar Islam di lembah ilmu di mana adik-adik itu berada kini. Menitis air mata sepanjang perjalanan ke sana. Tidak pernah sesekali saya menyangka bahawa saya akan kembali ke taman ilmu itu. Perasaan yang bercampur baur itu mengundang sebak.

Adik-adik itu adalah mata-mata rantai sebuah perjuangan. Dahulu seorang senior pernah berbicara pada saya. Katanya, ”Kita bukan pemula perjuangan ini, tapi jangan sesekali kita menjadi penamat atau pembawa kehancuran kepada perjuangan ini”. Jujusan memori seakan bergentayangan di kasus minda.

Bangunan-bangunan di pusat ilmu itu tidak sesekali mengingatkan saya pada maddah matematik, biologi mahupun kimia. Saya lebih merasai bahang perjuangan, usrah dan ukhwah. Bangunan-bangunan dari tampalan batu-bata itu tidak bermakna tetapi roh-roh yang ada seakan berbicara memanggil saya. Bukankah semua memori ini memanggil saya untuk kembali? Bangkitlah diri......

1 comment:

kuchinque said...

salam.

em, mungkin sudah tiba masa untuk recharge bateri yang hampir kontang?

semoga kembali bangkit segera, lebih maju dan lebih laju lagi!!

^__^

There was an error in this gadget