Saturday, January 03, 2009

Tersentak, tersentak dan tersentak...

Semalam aku tidak berapa sihat. Tapi jujur aku katakan saat aku duduk bersama dengan Islam, kesakitan yang datang hilang entah ke mana. Islam memberi aku kekuatan yang tidak mampu aku ceritakan.

Semalam aku mula merasai keseriusan urusan tarbiah yang aku lalui. Murabbiku kali ini nyata berbeza namun aku merasakan semangat yang luar biasa. Aku mahu melangkah terus dalam dunia tarbiah ini. Aku bercita-cita mahu mengenalkan manusia pada Islam. Aku bercita-cita mahu mengubah dunia.

Saat aku menulis cerpen Bumi yang Berdarah, aku pernah menukilkan bahawa kekuatan yang menjadi kegerunan bagi pihak musuh adalah kekuatan taqwa, bukan fizikal mahupun luaran yang akan menimbulkan ketakutan. Tapi ternyata aku silap.

Masih terbayang bagaimana murabbiku yang satu ini berbicara.

Ada syarat yang perlu dipenuhi sebelum beroleh kemenangan. Ada beberapa perkara yang perlu kita lakukan untuk mengepung Allah agar memberi kemenangan.’ Aku jadi pelik seketika. Mengepung Allah? Ada syarat yang perlu dipenuhi?
Murabbiku melukiskan jaluran halus di papan putih. Katanya, ayahnya pernah berbicara. Andai Amerika ke bulan pada tahun 1900, Singapura akan ke bulan pada tahun 1950 dan Malaysia pula pada tahun 2000. Semua itu menunjukkan betapa jauhnya kita dari segala teknologi yang ada di barat sana. Katanya lagi, kalau kita mahu menang, kita perlu setaraf Amerika dan Israel dari segala aspek kemajuan teknologi mereka.
Aku merasa was-was seketika. Mana mungkin semua itu terjadi? Aku sendiri terlalu bodoh. Aku tidak rasa kekuatan teknologi diperlukan untuk melawan Amerika dan Israel. Cukup dengan hanya kekuatan taqwa.

Murabbiku menambah lagi. Allah akan memberi kemenangan-kemenangan kecil buat kita kerana belas kasihNya. Namun untuk sebuah kemenangan yang besar, kita perlu menguasai semua teknologi. Kita perlu memenuhi syarat kemenangan untuk satu kemenangan yang besar. Kita perlu memaksa Allah! Kita perlu mengatakan pada Allah bahawa kita layak untuk kemenangan tersebut!

Aku jadi bingung. Jarang aku meminta dalil bagi sesuatu hujah, namun kali ini aku terpaksa meminta dalil.

Tapi murabbiku tidak mahu memberitahu. Katanya, belum tiba saat dan ketika untuk kami mengetahuinya. Namun ujarnya, kami boleh mencarinya.

Aku tidak boleh tidur kerana persoalan-persoalan tersebut. Dan aku mula mencari. Dalam pencarian, aku menjadi tersentak. Aku benar-benar tersentak. Penemuan yang aku temui terlalu mengujakan.

Pertamanya, mengenai tafsir Surah Isra’. Membaca ayat-ayat dari surah membuatkan hati terus-terusan disentak.
Dan Kami menyatakan kepada Bani Israil dalam Kitab itu: "Sesungguhnya kamu akan melakukan kerosakan di bumi (Palestin) dua kali, dan sesungguhnya kamu akan berlaku sombong angkuh dengan melampau. Maka apabila sampai masa janji (membalas kederhakaan kamu) kali yang pertama dari dua (kederhakaan) itu, Kami datangkan kepada kamu hamba-hamba Kami yang kuat gagah dan amat ganas serangannya lalu mereka menjelajah di segala ceruk rantau (membunuh dan membinasakan kamu); dan (sebenarnya peristiwa itu) adalah satu janji yang tetap berlaku. Kemudian (setelah kamu bertaubat), Kami kembalikan kepada kamu kekuasaan untuk mengalahkan mereka, dan Kami beri kepada kamu dengan banyaknya harta kekayaan dan anak pinak, serta Kami jadikan kamu kaum yang lebih ramai pasukannya. Jika kamu berbuat kebaikan, (maka faedah) kebaikan yang kamu lakukan adalah untuk diri kamu; dan jika kamu berbuat kejahatan, maka (kesannya yang buruk) berbalik kepada diri kamu juga. Oleh itu, apabila sampai masa janji (membalas perbuatan derhaka kamu) kali kedua, (Kami datangkan musuh-musuh kamu) untuk memuramkan muka kamu (dengan penghinaan dan keganasannya); dan untuk memasuki masjid (BaitulMaqdis) sebagaimana mereka telah memasukinya pada kali yang pertama; dan untuk menghancurkan apa sahaja yang mereka telah kuasai, dengan sehancur-hancurnya. (Surah Isra’ : 4-7)

Alla menggunakan kalimah ‘qadhaina’ yang bermaksud hukum atau (ketetapan) yang pasti. Ya, buktinya ada di depan mata. Zionis sememangnya membuat kerosakan di bumi.

Kemenangan hakiki itu ada syarat-syaratnya. Jika kita telah memenuhi syarat-syarat itu, nescaya Allah swt akan berikan kemenangan itu kepada kita. Namun, jika syarat-syarat itu belum kita penuhi, atau dengan kata lain, belum ada pada kita, maka tentu saja Allah swt tidak akan berikan kemenangan hakiki itu kepada kita.

Syarat-syarat kemenangan –sebagaimana dijelaskan dalam Surah Al Isra ayat 5 di atas antara lain:
1. Al ‘Ubudiyyah al kamilah (penghambaan yang sempurna) kepada Allah swt, al ‘ubudiyyah yang mengembalikan umat untuk berorientasi ke masjid (khususnya al masjid Al Aqsha –kiblat pertama kaum muslimin).
2. Al Qudrah ‘ala ba’sin syadid (kemampuan untuk memiliki, menguasai dan mempergunakan daya kekuatan yang besar)

Dalam ayat ini, Allah memberitahu kita Al ‘Ubudiyah semata tidaklah cukup untuk menghancurkan Yahudi yang membuat kerosakan di bumi dan bongkak (QS Al Isra: 4). Namun, al ‘ubudiyyah itu harus diikuti dengan persiapan dan penguasaan sumber-sumber ba’sin syadid (kekuatan besar yang dahsyat).

Kalau kita tengok dalam ayat 5 surah Al Isra’, Allah menggunakan kalimah Ibadan lana Ungkapan ini hanya digunakan sekali sahaja di dalam al Qur'an. Ungkapan yang selalunya digunakan adalah abd, abdan atau ibadana yang bermaksud mempunyai kualiti taqwa, iman dan keikhlasannya terhadap Allah. Ibadan lana merupakan ungkapan khusus karena tidak pernah dipakai sebelum dan sesudahnya, sementara ungkapan ibadana banyak digunakan terutama untuk para anbiya seperti Nabi Yusuf, Ibraham, Musa, Harun dan lain-lain. Allah nak sampaikan kat kita, memang ‘special’ giler golongan ini. Dalam sejarah Bani Israel belum ada yang menyatakan kejahatan bersifat global yang kemudian dihancurkan dengan kekuatan Ilahi (tentara dari hamba hambaNya yang khusus). Inilah pertama kali dinyatakan sedemikan.

Fahamkah kamu? Setiap dari kita harus berperanan untuk menguasai setiap cabang ilmu dan perlu menguasainya segila-gilanya. Kita perlu menjadi lebih baik dari Yahudi untuk mengalahkan mereka. Allah sudah memberikan satu tasawwur kepada kita, gambaran-gambaran kemenangan. Adakah kita hanya mahu berpeluk tubuh dan tidak mahu memenuhi syarat-syarat kemenangan?

Aku tinggalkan kamu petikan dari resume buku Kehancuran Israel pada tahun 2022 yang aku baca di sini. Semuanya merupakan bukti mukjizat AlQuran yang merupakan kebenaran melebihi segala kebenaran yang ada. Andai kamu memiliki buku ini, aku meminta kamu agar sudi berkongsi denganku.

Jika kita teliti kembali dalam realitanya maka berdirinya Negara Israel berdasarkan 6 Unsur , yaitu:

1. Kekuasaan dan negara Israel Yahudi akan dikembalikan sekali lagi kepada mereka setelah berhasil mengalahkan bangsa yang dulu pernah membinasakan kerajaan mereka yang pertama. Berdirinya negara Yahudi kedua dalam sejarah belum pernah terjadi selain pada tahun 1948 M, yaitu setelah berhasil mengalahkan pasukan Arab. (“… kemudian Kami kembalikan lagi kepadamu kekuasaan dari mereka yang pernah mengalahkanmu….Al Isra’:6)

2. Bangsa Israel dibantu dengan dukungan harta yang melimpah ruah untuk mendirikan negara Israel. (“…dan Kami membantumu dengan harta kekayaan….”).

3. Israel didukung oleh kekuatan para pemuda yang siap berperang untuk mendirikan negara. Terbukti dengan ambisi mereka untuk menghijrahkan pemuda-pemuda yahudi dari berbagai negara ke Palestina, sejak sebelum Israel ada hingga hari ini. (“…dan anak-anak lelaki yang banyak….”)

4. Ketika perang Arab- Israel terjadi, jumlah tentara Yahudi lebih banyak daripada tentara musuhnya (negara Arab). Faktanya pada tahun 1948 jumlah tentara Israel 3x lebih banyak dari tentara Arab.

5. Orang-orang Yahudi berkumpul kembali setelah lama terpecah belah ke seluruh penjuru bumi.

6. Ketika Itu orang-orang Yahudi sudah berasal dari bermacam-macam suku. Adapun kini mereka berasal dari 70 bangsa. (“Maka apabila telah datang janji hukuman yang terakhir, Kami akan mendatangkan kalian dalam keadaan bercampur baur….”,Al Isra’:104)

Sumber tulisan:
Satu, Dua, Tiga, Empat

Ayuh bersama mengorak langkah ke arah memenuhi syarat-syarat kemenangan!

No comments:

There was an error in this gadget