Wednesday, January 07, 2009

Percaya...

Tulisan-tulisan sebelum ini sebenarnya adalah untuk merawat kesedihan sendiri. Menatap kisah Palestina menyebabkan butir-butir air mata sentiasa gugur. Berulang kali saya akan mengatakan pada diri sendiri, jangan bersedih! Mereka telah berada di syurga!

Semalam saya mula merasakan makna dakwah itu sendiri. Sememangnya tidak mudah. Berbicara tentang Palestina di hadapan mereka yang sememangnya tidak mahu mengambil peduli merupakan sesuatu yang membunuh saya. Seribu satu persoalan menerpa fikiran. Adakah Palestina tiada di hati saya sehingga saya gagal menyentuh hati insan lain mengenai Palestina? Saya penuh dosa dan saya gagal menyentuh hati kamu. Tapi mengapa video Palestina itu juga kamu pandang sepi? Mengapa wajah kanak-kanak tersebut tidak sedikitpun menyedarkan kamu keperitan di sana?

Moga Allah mengurniakan kamu taufiq dan hidayahNya…


MENYAYAT HATI... Mayat seorang kanak-kanak perempuan yang hanya nampak kepala ditemui di bawah runtuhan rumahnya yang musnah akibat serangan tentera Zionis di Gaza, semalam.

Ada yang bertanya mengenai entri sebelum ini. Apa maknanya Al Qudrah ‘ala ba’sin syadid (kemampuan untuk memiliki, menguasai dan mempergunakan daya kekuatan yang besar) ? Adakah ia hanya merujuk kepada ketenteraan ?

Sebenarnya semua ilmu yang dikuasai Barat. Andai Barat menguasai ilmu ketenteraan, kita juga perlu menguasainya. Kita perlu menjadi yang terbaik. Murabbi saya menceritakan mengenai kisah sahabat. Mereka memiliki kepakaran yang terbaik di zaman mereka. Mereka memanah dengan tepat. Dan bukan itu sahaja, mereka tahu cara memanah dengan tepat semasa menunggang kuda. Mereka menang kerana mereka adalah insan yang terbaik di antara mereka.

Satu soalan yang membunuh saya – “Tapi boleh ke?” Semasa saya diberitahu oleh murabbi, saya meminta dalil darinya kerana saya mahu beriman dengan sepenuhnya apa yang saya pelajari. Tapi murabbi tidak mahu memberitahu sebaliknya menggalakkan kami untuk mencarinya sendiri.

Saya mencari kerana mahu beriman dengan sepenuhnya. Dan setelah saya bertemu dalilnya, saya beriman sepenuhnya. Saya tidak mengatakannya mudah. Terlalu sukar pastinya tapi izinkan saya menceritakan kembali serba sedikit kisah pembukaan Constantinople.

Sabda Rasulullah s.a.w. ketika menggali Parit Khandaq; “..Constantinople (kini Istanbul) akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, tenteranya adalah sebaik-baik tentera……” (Hadis riwayat Imam Ahmad)

Umat Islam berlumba-lumba membebaskan Constantinople untuk mendapatkan penghormatan yang dijanjikan oleh Allah swt di dalam hadis tersebut. Walau bagaimanapun, kesemua kempen yang dilancarkan menemui kegagalan. Di antaranya, 5 kempen di zaman Kerajaan Umayyah, 1 kempen di zaman Kerajaan Abbasiyah dan 2 kempen di zaman Kerajaan Usmaniyah. Mereka beriman sepenuhnya dengan apa yang mereka perolehi. Sukar ke bagi kalian untuk beriman?

Kenal Abu Ayub Al Ansary? Di dalam salah sebuah kempen semasa zaman Kerajaan Umayyah, seorang sahabat besar Nabi saw iaitu Abu Ayyub Al Ansary ra telah syahid dan dimakamkan di bawah dinding kubu Kota Constantinople di atas wasiatnya sendiri. Berapa umur dia waktu itu? Menjangkau 80 tahun. Apabila ditanya kenapa beliau ingin dimakamkan di dinding kubu Kota Constantinople maka beliau menjawab, “Kerana aku ingin mendengar derapan tapak kaki kuda sebaik-baik raja yang akan mengetuai sebaik-baik tentera semasa mereka membebaskan Constantinople”. Begitulah teguhnya iman seorang sahabat besar Nabi saw.

Hadis Nabi saw ini direalisasikan hampir 800 tahun kemudiannya oleh Sultan Muhammad Al Fatih, khalifah ke-7 Kerajaan Usmaniyyah dan 150,000 orang tenteranya.

Selepas 800 tahun, baru hadis tersebut direalisasikan. Tapi kerana berimannya para sahabat dan generasi seterusnya, mereka terus berusaha. Nampak macam tidak masuk akal umur 80 tahun masih mahu berperang, tapi sahabat sentiasa bermotivasi kerana iman mereka.

Saya seorang pesakit dan saya melihat realiti hakikat penyakit saya melalui kehidupan pesakit lain. Kalau saya nak berhenti belajar dalam bidang perubatan ini, sudah lama saya berhenti kerana saya tidak cukup kuat untuk meneruskan pengajian. Saya tidak perlu membazir hampir RM 300 000 untuk pengajian. Umur saya mungkin pendek. Tapi saya yakin Allah memilih saya dan Allah akan bersama dalam perjalanan hidup ini. Dengan semua ini, saya masih bercita-cita untuk menyambung pengajian saya kelak dalam bidang mikrobiologi. Saya nak hasilkan bio-weapon yang akan menghancurkan Israel. Saya masih bercita-cita. Saya tidak mahu mati kerana penyakit ini. Saya mahu mati dalam perjuangan. Orang yang mati tanpa niat untuk berjihad, matinya dia adalah sebagai munafiq.

Mengapa saya menulis semua ini? Saya mungkin tidak punya anak, tapi kamu akan memiliki anak, Saya tidak kuat tapi kamu masih lagi kuat. Kalau saya sudah tiada, kamulah yang akan menyambung perjuangan ini.

Sepertimana ibu-ibu tentera Zionis menanam pemikiran kitab Talmud dalam diri anak-anak mereka, kamulah yang akan menanam pemikiran AlQuran dalam diri anak-anak kamu. Di saat ibu-ibu di sana memberi kefahaman bahawa anak-anak gentiles (bukan Yahudi) adalah binatang sehingga boleh dibunuh sesuka hati, kamulah yang akan menanam dalam pemikiran anak-anak kamu mengenai generasi Ibadan lana agar mereka bersedia untuk menghancurkan Zionis laknatullah.

Apa yang diperkatakan oleh Yahudi Laknatullah itu dalam petikan Talmud? Israel bertanya kepada Tuhannya : Mengapa Engkau ciptakan makhluk selain bangsa pilihanmu (Yahudi)? Kau tahu apa kononnya jawapan yang diberikan oleh Tuhan dalam kitab Taurat yang telah diubah itu? Kononnya Tuhan menjawab : Supaya kamu menaiki belakang mereka, menghisap darah mereka, membakar yang baik, mencemari yang suci dan menghancurkan segala yang dibangunkan.

Mereka menanam pemikiran ini dalam diri anak-anak mereka. Mengapa tidak kamu mengkhabarkan berita-berita kemenangan di dalam AlQuran kepada anak-anak kamu ?

Kamulah harapan saya. Perjuangan ini panjang. Meskipun saya merasakan diri saya tidak layak untuk menjadi sebahagian dari golongan Ibadan lana, saya masih memohon pada Allah agar memasukkan saya dalam golongan tersebut.

Sejarah adalah perkara ghaib. Kemenangan Islam adalah perkara ghaib. Kita mencari untuk percaya dan berusaha untuk merealisasikan apa yang kita percaya.

1 comment:

~*puding caramel*~ said...

salam

terima kasih.

sangat menyentuh dan menyedarkan...

saya juga kecewa apabila org di sekeliling tidak fhm dan terus tidak kisah.

merasa diri sangat pelik bila bersemangat mencerita tentang palastina kepada orang sekeliling namun orang tidak peduli.

terasa hati sangat sakit bila di kata semangat.

haih...

There was an error in this gadget