Monday, January 19, 2009

Masa...

Boleh saya ajak kamu berbicara seketika? Satu luahan hati yang tidak pernah terluah di mulut.

Setiap kali saya melihat kamu, saya ingin sekali membeli masa kamu. Boleh ke?

Saya ingin membeli masa kamu yang kamu gunakan untuk menonton drama Korea.

Saya ingin membeli masa kamu yang kamu gunakan untuk menonton rancangan hiburan.

Saya ingin membeli masa kamu yang kamu gunakan untuk menyanyi lagu yang melalaikan.

Tapi mustahil bukan? Masa adalah satu perkara yang tidak mampu dibeli meskipun saya seorang jutawan.

Saya ketandusan masa. Masa yang ada pada saya kian negatif. Kata teman, blog saya sentiasa ter’update’. Kata teman, saya sering di hadapan jaringan laptop. Zahir yang terbentang sukar mengungkapkan segala yang tersirat. Saya menulis di sini dengan mencuri setiap hak-hak yang sepatutnya saya berikan pada diri sendiri.

Kebanyakan tugasan yang ada memerlukan saya menggunakan laptop. Lebih-lebih lagi posting ini. Laporan dan data terlalu bertimbun untuk disudahkan.

Posting ini juga benar-benar menguji saya. Penat. Terlalu penat. Semalam saya terlanggar kereta teman. Kemek sedikit. Minggu lepas nyaris kemalangan di jalan kampung. Tidur pada pukur 3 pagi hampir setiap hari benar-benar merampas hak-hak yang perlu saya beri pada tubuh. Namun Allah masih memberi saya peluang untuk bernyawa saat ini.

Pagi tadi saya nyaris membuat keputusan untuk menangguhkan pengajian. Teman saya meminta saya bersabar. Lagi tiga minggu. Penat saya sukar saya gambarkan. Setiap dari kami sudah mula merindui diri kami sendiri.

Saya? Saya rindukan diri saya. Tapi saya tahu saya tidak akan menemukan diri saya lagi. Kerja-kerja dakwah dan tarbiah kian bertambah. Mungkin blog ini juga akan terus sepi. Dulu murabbi saya pernah mengungkapkan bahawa seseorang itu tidak akan dipanggil ‘akh’ atau ‘ukht’ selagi mana dia tidak membawa usrah. Alhamdulillah, Allah telah memberikan saya satu kumpulan usrah di Shah Alam.

Dulu saya punya masa hatta untuk melipat pakaian saya menggunakan buku untuk memastikan susunan baju begitu rata, kini semua itu telah hilang. Benar kata prof, berada di jalan perjuangan ini membuatkan kehidupan kita bukan milik kita lagi.

Ibu perasan sesuatu. Katanya, saya sudah tidak dapat memahami diri saya sendiri. Ungkapan yang terlalu jujur barangkali. Maafkan saya andai saya selalu meluahkan rasa. Keluarga selalunya menjadi sasaran tempat saya meluahkan rasa. Mereka tahu kelemahan saya. Dan Allah Maha Mengetahui semua itu.

Jadual harian saya tidak dapat saya ceritakan. Ada rahsia dalam setiap perkara. Ada yang tidak pernah tahu rahsia-rahsia itu dan mengungkapkan bahawa saya memanjakan diri. Ada yang mengatakan bahawa saya hidup dalam bayangan dan bukan realiti. Lantas mudah bicara saya. Allah dan rasulNya menjadi saksi. Saya tidak memerlukan saksi lain selain Allah dan rasulNya!

Saya tidak pernah dapat membeli masa kamu, tapi mungkin saya akan dapat memanipulasikan kamu untuk bekerja di jalan ini. Seandainya kamu memahami tuntutan syahadah yang kamu ucapkan saban waktu, kamu akan mula memahami kehidupan saya.

Sehari dalam kehidupan individu adalah setahun dalam kehidupan umat. Allah sendiri bersumpah dengan masa. Fahamkah kamu akan hakikat semua itu? Saya tinggalkan kamu dengan video ini..

No comments:

There was an error in this gadget