Tuesday, January 27, 2009

Keliru...

Baru-baru ini saat saya turun di satu stesen bas, saya melihat pasangan remaja Muslim yang sedang berbaring-baring di atas kerusi. Kemudiannya si gadis sudah mula mahu melucutkan seluarnya. Saya agak tergamam saat itu. Saya mula tertanya-tanya, adakah saya berada di Amerika Syarikat atau Malaysia? Nauzubillah... Saya berkira-kira mahu menegur namun saat membelek AlQuran untuk meminta fatwa, saya kira Allah lebih mahu saya memelihara diri sendiri terlebih dahulu pastinya.

"Dan mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) yang tidak menghadiri tempat-tempat melakukan perkara-perkara yang dilarang, dan apabila mereka bertembung dengan sesuatu yang sia-sia, mereka melaluinya dengan cara membersihkan diri daripadanya." (Surah Al Furqan:72)

Saya pergi dengan rasa yang begitu sedih dan mendidih.

Di satu sudut yang lain, baru-baru ini juga, saya menegur teman yang sedang mahsyuk bercinta. Saya rasa terkilan sangat kerana si gadis adalah ahli usrah. Saat saya menegur, si teruna berkata, "Biarlah". Saya katakan padanya bahawa Islam tidak mengajar saya untuk membiarkan semua ini.

Dan setiap kali mereka bertemu saya, mereka menunjukkan aksi yang berlebih-lebihan seolah-olah mahu mencabar saya. Masya Allah, mereka bukan mencabar saya tetapi sebaliknya mencabar Allah.

Entahlah, kerisauan saya lebih pada kaum sejenis. Si teruna akan pergi setelah merampas segala madu, namun si gadis yang akan menderita akhirnya.

Di saat Zaid, adik lelaki saya mahu ke matrikulasi, saya memberitahu semua kelemahan wanita padanya. Saya katakan pada Zaid bahawa hati wanita cukup mudah tersentuh. Sesuatu yang dianggap biasa oleh lelaki, mungkin tidak bagi wanita. Cukuplah hatta ucapan salam juga menggoncangkan jiwa seorang wanita. Saya katakan pada Zaid semua itu dengan tangisan. Saya ceritakan betapa lemahnya seorang wanita untuk menepis kata-kata lelaki.

Tapi di akhirnya saya memberitahu Zaid, seandainya setelah dia mengetahui semua ini tapi masih cuba mempermainkan hati wanita, ingatlah bahawa Allah Maha Melihat. Seandainya dia tidak mampu menghormati kawan-kawan wanitanya, ingatlah bahawa lelaki lain tidak akan sesekali menghormati akak dan adik perempuannya. Ingatlah mengenai saudara perempuannya, nescaya dia tidak akan mengganggu wanita lain.

Saya katakan pada Zaid, adalah lebih baik menyakitkan hati perempuan dari awal daripada membiarkan wanita tersebut merana setelah dia bermain kata. Saya benci lelaki yang bermain kata.

Di satu sudut yang lain, saya melihat perkahwinan adalah solusi bagi semua perkara. Baca sahaja kisah Prof Dr Muhaya yang tidak asing lagi dalam dunia perubatan. Baru-baru ini saya mendengar ceramahnya. Dia berkahwin sewaktu berada di tahun dua pengajian dan pada tahun tersebut dia menjadi pelajar terbaik. Majlis hanya dilakukan selepas tamat pengajian. Malah dia berkata mahar perkahwinan bagi anak gadisnya adalah terlalu murah. Alangkah bagusnya seandainya semua ibu bapa adalah begitu.

Pada saya, seandainya kamu sudah mempunyai kekasih hati, berkahwinlah. Namun bagi yang masih belum mempunyai mana-mana kekasih hati, bersabarlah dan fokus pada pengajian.

Cinta mampu memercu manusia untuk lebih berjaya, tetapi cinta juga mampu membawa kemusnahan yang tidak terkira. Kitalah yang perlu memilihnya.

Saya ceritakan semua ini kerana sedih melihat kenistaan remaja yang tersungkur kerana cinta. Saya tinggalkan catatan ini dengan rakaman AlKuliah mengenai cinta ini yang saya kira amatlah baik untuk dikongsikan bersama. Saya tinggalkan juga entri ini dengan link untuk mendownload buku Cinta Di Rumah Hassan Al Banna.

Jadilah seperti anak-anak Palestina yang mencari cinta yang memercu mereka kepada Allah. Usah keliru!




Al Kuliyyah January 16 2009 from prince_87 on Vimeo.

1 comment:

drlola said...

ur sisterly advice to ur brother is great. how many sisters actually do it?

There was an error in this gadget