Thursday, January 01, 2009

50..

Semalam saya ke Masjid Putrajaya menghadiri program ceramah dan solat hajat buat Palestin. Apabila program tamat, kepala terasa berdenyut-denyut. Saya memegang amanah Palestin yang terlalu besar. Banyak yang perlu dilakukan.

Tapi ada yang lebih menyedihkan saat saya keluar dari masjid. Tidak sampai 200m dari perkarangan masjid, saya melihat maksiat yang bersepah. Masjid sememangnya tidak dihormati. Permandangan maksiat yang menjijikkan ada di mana-mana. Di tempat saya memarkir kereta juga ada pasangan-pasangan couple yang sedang asyik dengan dunia mereka.

Saya berada dalam kesesakan jalan bermula dari kawasan perkarangan masjid. Permandangan yang ada menyesakkan hati. Di kiri kanan jalan penuh dengan adegan-adegan yang memalukan bersempena sambutan tahun baru.

Puas saya menangis sepanjang perjalanan. Terasa berat sekali tanggungjawab yang ada. Saat itu hati seakan merintih. Ya Allah, mengapa aku yang lemah ini dipilih untuk berada di jalan ini? Ya Allah, apa yang mampu aku lakukan dengan segala kefasadan yang ada?

Saat melintasi jambatan Putrajaya, saya takutkan azab Allah kerana melihat maksiat yang ada. Nasyid yang berkumandang dari radio Ikim saat itu adalah PemergianMu. Saya merindui Rasulullah SAW. Wahai kekasih Allah, apa yang membuatmu terlalu mencintai ummah ini sehinggakan di saat akhir hayatmu juga kau masih memikirkan mengenai ummah?



Tangan dicelup di bejana air
Kau sapu di muka mengurangkan pedih
Beralun zikir menutur kasih
Pada umat dan akhirat

Sejujurnya saya tertekan yang amat sangat semalam. Saya cuba mengingatkan kembali intipati surah Kahfi untuk memulihkan semangat yang hilang. Surah tersebut adalah harapan buat umat Islam di Mekah yang mana saat itu mereka dalam penindasan yang amat. Islam akhirnya kembali..

Saya juga memahami kepentingan qiamullail yang diwajibkan buat generasi terawal Islam dahulu. Kekuatan dari qiamullail perlu dicari. Tanpa qiamullail, hati terasa lebur dengan segala kefasadan yang ada,

(Sayugialah engkau dan pengikut-pengikutmu membiasakan diri masing-masing dengan ibadat yang berat kepada hawa nafsu, kerana) sesungguhnya Kami akan menurunkan kepadamu wahyu (Al-Quran yang mengandungi perintah-perintah) yang berat (kepada orang-orang yang tidak bersedia menyempurnakannya). (Surah AlMuzzamil:5)

Perjuangan ini juga memerlukan jemaah. Perjuangan ini memerlukan teman dan pendokong yang akrab untuk berkongsi air mata dan beban dakwah.

Semangat yang ada pulih kembali saat saya menghadam semula kuliah Sheikh Anwar Awlaki bertajuk Allah is preparing us for victory. Di dalam kuliah ini diceritakan betapa kita tidak boleh mengeluh dengan zaman ini. Ini adalah zaman terbaik yang menjanjikan ajr (ganjaran) yang besar. Terlalu banyak sebabnya mengapa dikatakan zaman ini merupakan zaman yang terbaik. Zaman ini adalah zaman yang kedudukannya sama dengan zaman para sahabat. Sahabat adalah insan yang mendirikan batu asas perjuangan ini di saat tiada langsung foundation saat itu.

Rasulullah SAW pernah menuturkan pada sahabat bahawa generasi yang terbaik adalah generasi sahabat, kemudian Tabien dan kemudian Tabi’ Tabien, tapi ada generasi di akhir zaman yang mana pahalanya bersamaan dengan 50 orang. Lantas sahabat bertanya,’50 orang kami atau 50 orang mereka ?’ Rasulullah SAW menjawab, ’50 orang kamu’. Masya Allah, perjuangan di zaman ini bersamaan dengan perjuangan 50 orang sahabat...

Kuliah Sheikh Anwar Awlaki tersebut boleh diikuti di sini. Sambungannya ada di laman Youtube. Ebooknya pula boleh diperolehi di sini.



No comments:

There was an error in this gadget