Tuesday, November 25, 2008

Merungkai rasa..

Aku suka membaca tulisan di blog saudari Hartini mengenai dunia insan yang menulis di laman-laman maya. Ada semacam sesuatu yang sukar aku mengertikan saat menghadam tulisannya. Benar katanya..

Usia laman mayaku ini sudah berusia lebih dua tahun. Saat aku menggali tulisanku yang lama, aku sedar bahawa aku masih cilik dan baru bertatih saat itu. Dan kini aku mula tertanya-tanya, mengapa aku berblog?

Aku mengulang tayang tulisan pertamaku dahulu mengenai nasihat seorang sahabat dari Indonesia yang mengajak untuk merealisasikan dan memahami sifat sifat teladan dakwah Rasulullah sholallahu 'alaihi wassalam. Tentang fathonah misalnya, kita harus belajar berkarya dan berkontribusi. Tentang tabligh, kita hendaknya belajar berbicara tidak berlebihan dan membawa pengertian dalam dakwah. Tentang amanah, kita dituntut untuk memperbaiki diri kita, memperbaiki hari-hari kita. Tentang shidiq,kita belajar pasrah, sabar dalam bersikap lemah lembut dan bijaksana.

Dan sebenarnya aku mula belajar untuk menulis di laman ini dan aku belajar untuk berkongsi di sini. Seringkali juga aku singgah di laman maya insan lain dan kadangkala terjumpa tulisan sendiri. Syukur kerana ada yang mahu mengambil iktibar.

Pernah ada seorang insan menegurku. Katanya tulisanku penuh emosi. Aku diam dan kemudiannya mengucapkan terima kasih. Aku kira itu sudah pasti kerana aku seorang wanita yang dicipta dengan mainan emosi penuh rona.

Kalau dulu teratak mayaku ini tidak punya pengunjung. Kini sudah ada yang mengintai. Aku hilang bicara apabila ada guruku yang turut menyebut mengenai blog. Apa mungkin dia membaca blogku? Lantas aku mula tertanya-tanya, adakah aku menulis untuk manusia?

Mungkin juga sudah lama aku menulis untuk memenuhkan diri insan lain dan aku terlupa untuk memenuhkan jiwa sendiri. Dan kini aku mahu kembali, menulis dari hati dan untuk memenuhkan jiwa sendiri yang kian gersang.

Ada ribuan malah jutaan blog merentasi segala jalur. Ada blog yang tidak punya pengunjung namun hebat di mata Allah. Ada blog yang mungkin sahaja punya pengunjung namun tidak sesekali mahu dilihat oleh Allah. Dan aku kembali merenung, apa pandangan Rabbku tentang blog ini?

Moga aku menjadi lebih baik dengan bertambahnya hari-hari dalam hidupku. Moga Allah menghilangkan segala perasaan yang entah sukar aku mengertikan. Moga Rabbku mencabut alwahn, riya’ dan ujub dari manusia kerdil sepertiku..

No comments:

There was an error in this gadget