Sunday, October 19, 2008

Teguran....

Dua tahun menulis di blog. Apa faedahnya? Saya menulis konflik diri dan berbicara dengan diri sendiri sebenarnya. Segalanya yang tercoret adalah peringatan untuk saya pastinya.

Kadangkala menulis blog seperti membuka pekung sendiri. Tidak tahu siapa pembacanya. Segala kelemahan diri saya dapat ditafsirkan dengan mudah. Tapi saya belajar sesuatu dari Surah Abasa. Surah yang menceritakan teguran Allah kepada Rasulullah SAW kerana bermasam muka terhadap Ibnu Ummi Makhtum.

Kalau Allah menegur kamu, adakah kamu akan memberitahu insan lain kesilapan, aib dan teguranNya? Pastinya kita berasa malu. Tapi tidak Rasulullah SAW. Dia mengkhabarkan Surah Abasa tanpa cacat cela kepada kita sehingga kita pun mempelajari hal-hal keutamaan dakwah dari surah tersebut. Di antara insan yang berpengaruh dan insan yang mahukan Islam, siapakah yang selayaknya dipilih…

Surah tersebut menjadi contoh buat saya. Mencoret segala teguran yang saya terima sepanjang hidup ini agar saya sendiri belajar dari kesilapan tersebut dan juga berharap agar manusia lain tidak mengulangi kesilapan tersebut. Saya masih mahu menyambung tulisan berkenaan Surah Taubah yang sebenarnya merupakan teguran kepada diri saya sendiri. Moga dengan izinNya, saya mampu melangsaikan tulisan tersebut secepatnya. Moga Allah mempermudahkannya.

Membaca buku tulisan Zainon Ismail bertajuk Memoir Jihad Anak Melayu di Afghanistan membuatkan butir-butir air mata gugur. Zainon Ismail atau lebih dikenali dengan panggilan Cikgu Non dan sering menggunakan nama pena C.N Afghani merupakan insan yang pernah ditahan di bawah akta ISA bersama Nik Adli di atas tuduhan terlibat dengan KMM. Fitnah tetap fitnah. Membaca buku tersebut membuka mata akan kazaliman pemerintah. Sejarah Malaysia terlalu pahit untuk diceritakan.

Cukuplah soalan di dalam bab yang terakhir tersebut menyentak hati saya. “Pemilihan Assyahid Fauzi Ismail oleh Allah untuk bersama mujahidin di bumi Afghanistan dan mendapat tiket syuhada’ harus menjadi tumpuan dan penelitian rapi dari kita.Untuk itu, perlu kita bertanya pada diri sendiri, kenapa beliau yang dipilih, bukannya kita? Apakah kurang dan lemahnya kita?”

Andai saya mahu menjawab soalan tersebut, jujur saya akui bahawa terlalu banyak kelemahan saya.

Antara petikan lain di dalam buku tersebut:

“Dari kisah beliau itu, jelas kepada kita bagaimana kekayaan ilmu dan harta itu, bukanlah syarat untuk seseorang itu mendapat tiket syuhada”.

“Hati yang ikhlas tidak akan nyenyak tidur, tidak akan berselera untuk makan dan tidak akan ceria dikelilingi anak isteri”.

Sejujurnya saya sendiri masih gagal dalam berjihad tidak kira dari aspek pelajaran dan selainnya. Jihad adalah berusaha sehingga habis kemampuan. Seandainya kemampuan fizikal kita mampu belajar selama 12 jam, tetapi kita hanya belajar selama 11 jam, kita belumlah termasuk dalam kategori mereka yang berjihad. Sungguh saya sedar kelemahan saya terlalu banyak.…

No comments:

There was an error in this gadget