Tuesday, October 28, 2008

Janji...

Apabila Allah menggerakkan hati kita untuk melakukan sesuatu, lakukanlah. Usah bertangguh. Itu pengajaran berguna yang saya pelajari sepanjang berada di alam klinikal ini. Saya masih mengingati posting pediatrik yang baru dua minggu sahaja berakhir. Saat itu, Allah menggerakkan hati saya untuk ke klinik. Dan Allah memberi saya peluang untuk melihat bayi yang menghidap penyakit Pierre Robin Syndrome. Buat mereka yang membaca blog ini, mungkin boleh mencari mengenai penyakit ini di laman maya. Bayi yang saya lihat mengalami masalah pernafasan dan memerlukan alat bantuan pernafasan. Bayi ini juga memerlukan banyak lagi bantuan lainnya.

Tahu apa yang terjadi kepada bayi tersebut? Ayahnya sudah menolak bantuan perubatan bagi bayi tersebut. Kehidupan keluarga tersebut sangat sukar. Si ayah hanya bekerja part time sahaja. Si ibu pula menghidap kanser dan sudah melalui 6 kali rawatan kemoterapi. Dan bayi yang saya lihat itu sebenarnya sedang menunggu masa untuk pergi meninggalkan dunia ini selamanya. Sedih sangat waktu itu. Ramai manusia di luar sana yang mana kehidupan mereka adalah terlalu sukar. Betapa sebagai manusia kita perlu bersyukur di atas segala nikmatNya..

Selama dua minggu belajar di dalam posting obstetrik dan ginekologi juga menemukan saya dengan mutiara berharga. Selama dua hari, saya menunggu di hospital sehingga hampir pukul 4 pagi. Dan pastinya Allah menemukan saya hikmahNya..


Pada pukul 2 pagi, Allah memberi saya peluang melihat proses kelahiran bayi yang menghidap Anencephaly. Ataupun dalam bahasa mudahnya tanpa tempurung kepala. Proses kelahiran bayi tersebut sangat sukar. Tapi doktor tidak cemas kerana bayi ini telah meninggal di dalam kandungan lagi. Bayi ini dilahirkan dalam keadaan normal tapi doktor terpaksa mencederakan tangan bayi itu bagi memudahkan proses kelahiran. Di saat kepala bayi sudah mula kelihatan, doktor MO yang ada memberitahu saya dan insan lain yang ada di bilik bersalin itu sesuatu.

“Bayi yang mahu kita sambut ini adalah ahli syurga. Bayi inilah yang akan memberi syafaat buat ayah dan ibunya di akhirat”.

Masya Allah. Sememangnya saya dapat melihat kriteria-kriteria yang ada pada diri si ayah dan ibu ini sehinggakan Allah memilih mereka. Si ayah tidak putus-putus menadah tangan dan berdoa. Adakalanya dalam keadaan yang kritikal itu masih mampu menguntumkan senyuman. Ketenangan ada di wajahnya. Si ibu pula meskipun melalui proses kelahiran yang sangat sukar tidak langsung menuturkan kalimah sakit. Sabar itu sangat sukar, tidak semudah menuturkannya.

Saya sendiri masih mengingati pembedahan yang saya lalui. Saat tube mahu ditarik keluar, saya rasakan seperti pisau menikam perut saya. Saya menjerit saat itu. Saya sendiri tidak mampu bersabar dan apabila saya melihat si ayah dan ibu ini, fahamlah saya sebab musabab Allah mentakdirkan mereka untuk memiliki anak yang merupakan ahli syurga.

Ustazah saya pernah menceritakan mengenai ayat ini semasa saya berada di sekolah menengah dahulu. Ayat 172 dari Surah AlAaraf ini adalah ayat yang menceritakan mengenai perjanjian kita dengan Allah di alam roh. Dan ustazah memberitahu bahawa bayi-bayi yang meninggal di alam kandungan adalah mereka yang tidak mampu untuk memikul perjanjian ini.

“Dan (ingatlah wahai Muhammad) ketika Tuhanmu mengeluarkan zuriat anak-anak Adam (turun-temurun) dari (tulang) belakang mereka, dan Ia jadikan mereka saksi terhadap diri mereka sendiri, (sambil Ia bertanya dengan firmanNya): "Bukankah Aku tuhan kamu?" Mereka semua menjawab: "Benar (Engkaulah Tuhan kami), kami menjadi saksi". Yang demikian supaya kamu tidak berkata pada hari kiamat kelak: "Sesungguhnya kami adalah lalai (tidak diberi peringatan) tentang (hakikat tauhid) ini".

Ingatkah kita bahawa kita pernah berjanji dengan Allah? Tunaikanlah janji itu…

2 comments:

Ayatunnisa said...

salam ukhti. syukran utk 2 entri yg indah ni. pengalaman ukhti sgt berharga membuatkan sy bersemngat utk msk klinikal year thn depan. insyaAllah. Semoga hari2 yg luar biasa yang menanti akan mentarbiah kite untuk lebih mencintaiNya. insyaAllah.

ummuafeera said...

waalaikumussalam warahmatullahi taala wabarakatuh..

ukhti, segala kebaikan hanya dariNya...ya, moga hari yang luar biasa akan terus menarbiah kita...doakan saya sekali...

There was an error in this gadget