Tuesday, July 22, 2008

Lasso...


“Kak, kalau saya nak fokus pada penulisan semata-mata dan tidak membina individu, boleh ke? Boleh tidak sekiranya saya tidak memegang mana-mana usrah?”

“Dakwah ni memerlukan adik memegang usrah dan membina individu-individu lain sebenarnya”.

“Saya tidak pandai mendekati manusia, kak. Itu kelemahan saya”.

“Adik dah cuba?”

“Belum, kak”.

“Sekiranya adik belum mencuba, adik tidak tahu kelebihan yang adik ada”.

“Kak, saya bimbang tidak mampu memberikan yang terbaik buat adik-adik usrah”.

“Cuba tengok akak yang hebat tu. Sebelum dia menjadi hebat, ramai sahaja adik-adik dan banyak kumpulan-kumpulan usrahnya yang terkorban”.

“Terkorban?”

“Maksudnya akak tu tidak jadi hebat tiba-tiba. Usrah dan adik-adik yang pernah dipimpinnya pada peringkat awal pernah tidak menjadi. Tapi dia tidak berputus asa. Dakwah is about try and error. Adik perlu mencuba. Sekiranya adik gagal pada peringkat permulaan, doakan mereka yang pernah adik pimpin bertemu dengan insan lain yang mampu memimpin mereka dan adik perlu terus berusaha”.

Disematnya dalam hati dialog tersebut. Dia mencuba. Masya Allah, beberapa insan menawarkan kesediaan untuk dipimpin olehnya. Kali ini dia tidak mahu memikirkan kegagalan. Dia akan berusaha dan urusan hidayah adalah urusanNya. Sekiranya gagal, dia akan berusaha lagi.

Ya, tanggungjawab dakwah adalah tanggungjawab semua insan yang mengaku Muslim. Bukan hanya tanggungjawab dia, dia dan dia. Dakwah adalah tanggungjawab semua.


Pernah tengok cowboy tak? Apa pekerjaan cowboy? Me’lasso’. Itulah tugas setiap Muslim. Dia perlu me’lasso’ manusia lain kepada Islam. Dia me’lasso’ Muslim yang baik ke arah memahami dakwah. Dia akan ma’lasso’ insan-insan yang tidak memiliki kefahaman yang jelas kepada cahaya Islam dan kemudian memahami tuntutan dakwah pula. Itulah tugas seorang Muslim setiap masa - memastikan manusia terus berada dalam landasan Ibadah kepada Allah.

No comments:

There was an error in this gadget