Sunday, April 27, 2008

Rohingya...

Saya hanya mahu berkongsi catitan secebis perjalanan saya hari ini. Moga ada manfaatnya. Hari ini bermula seawal 7 pagi, saya dan 3 orang kawan yang lain bersama-sama dengan NGO MERCY Malaysia telah pergi membantu pelarian Rohingya di Kapar, Klang. Hakikatnya Malaysia tidak mengiktiraf akta pelarian. Bahasa mudahnya, pelarian tidak patut ada di bumi ini. MERCY sendiri menukar nama ‘refugee’ dengan panggilan Asylum Seekers Community kerana menghormati akta ini. Saya tidak pasti terjemahan bahasa melayu bagi istilah Asylum Seekers Community dan saya lebih mudah menggunakan istilah pelarian bagi memudahkan catitan tulisan ini dan saya berharap tulisan ini tidak disalahertikan.

Aktiviti membantu pelarian Rohingya ini sebenarnya bertindan dengan ceramah berkenaan Palestin di Putrajaya yang diberikan oleh Dr Solah yang didatangkan khas dari Lubnan. Sekiranya saya diberi pilihan, pastinya saya memilih untuk hadir ke ceramah Palestin, namun surat dari MERCY mendahului makluman berkenaan dengan ceramah tersebut. Meskipun terkilan, saya cuba memujuk hati bahawa hakikat perjalanan ini adalah modul tarbiah dari Allah, sebuah modul yang paling bijaksana. Allah pasti tahu apa yang terbaik buat saya.

Terlalu banyak yang saya fikirkan sepanjang mengikuti misi ini. Bumi Malaysia ini terlalu kecil, namun tidak pernah sesekali saya tahu ada saudara seislam saya di Kapar yang memerlukan bantuan. Meskipun mereka digelar pelarian, hakikatnya Islam tidak pernah membezakan kami. Islam menyatukan sesiapa sahaja.

Suatu ketika dulu, saya pernah tertanya-tanya, mengapa kejatuhan sejarah Islam yang terlalu hebat sehingga tidak mampu dibayangkan tidak begitu diketahui oleh umat Islam secara umum. Kenapa ini boleh berlaku? Jawapan yang saya temui dari persoalan tersebut menjawab persoalan mengapa saya tidak menyedari kewujudan pelarian Rohingya, saudara seislam saya di bumi Malaysia ini.

Tidak lain tidak bukan kerana di saat kejatuhan negara-negara Islam dahulu, tanah umat Islam di timur tengah dipecah-pecah mengikut citarasa penjajah. Wilayah Islam dipecah-pecahkan mengikut geografi mengikut kawasan. Contohnya Palestin dan Mesir berada di bawah pemerintahan British. Manakala Algeria, Maghribi, Tunisia dan Syria jatuh ke tangan Perancis

Bagaimana pula dari perspektif negara-negara di nusantara?

Kejatuhan negara Islam pertama bermula dengan kejatuhan Kesultanan Islam Melayu Melaka ke tangan Portugis pada tahun 1511. Selepas lebih kurang 130 tahun kejatuhan Melaka ke atas Portugis, Melaka kemudiannya ditawan dan diambil alih oleh Belanda pada tahun 1641 dengan bantuan kesultanan Johor. Seterusnya, pada tahun 1786, Francis Light datang membuka dan menjajah Pulau Pinang. Perselisihan yang berlaku antara Francis Light dan Belanda (disebabkan oleh persaingan untuk merebut, mengawal dan menguasai pintu masuk ke Selat Melaka) berakhir dengan termeterainya Perjanjian Inggeris-Belanda pada tahun 1824 menyebabkan kepulauan Melayu terbahagi kepada 2 bahagian iaitu semenanjung Tanah Melayu dan Borneo di bawah pemerintahan Inggeris. dan kepulauan Indonesia di bawah pemerintahan Belanda.

Ya, semangat nasionalisme dan kebangsaan ditanam di kalangan masyarakat Islam supaya umat Islam berpecah-belah, bercakaran sesama sendiri dan tidak dapat disatukan atas dasar kesatuan aqidah. Dan saya melihat kesannya saat ini. Saya tidak pernah hidup di bawah kekuasaan Islam yang pernah megah dahulu, namun seakan-akan saya merindui zaman itu. Zaman semuanya di bawah lembayung Islam. Tiada beza di antara sesama Muslim hanya kerana perbezaan geografi. Saya yakin rindu ini akan terubat. Islam akan megah kembali.

Kisah Utbah bi Nafi’ juga terbayang di minda sepanjang perjalanan ini. Tahun 50 Hijriyyah, kumpulan tentera Islam yang diketuai oleh ’Utbah bin Nafi’ memulakan misi perluasan kuasa ke kawasan utara Afrika. Usaha ini berjaya sampai ke Maghribi. Beliau kemudiannya turun ke Laut Atlantik bersama kudanya sehingga kudanya hampir lemas dan berkata: ”Sekiranya aku tahu di hujung sana masih ada tanah, aku akan teruskan.”

Masya Allah, hebatnya Utbah ini. Dia akan terus berjuang dalam memastikan Islam itu tersebar. Terbayang juga kisah bagaimana hebatnya Tariq Ibn Ziyad yang menawan Andalus. Saat saya terfikir apa yang perlu saya tuturkan pada pelarian ini kerana pelarian ini hanya mampu memahami bahasa Melayu yang mudah, seakan-akan terbayang, bagaimana Utbah, Tariq dan lainnya berdakwah. Bagaimana Utbah, Tariq dan lainnya menerangkan berkenaan solat kepada manusia lain yang ditemui di benua yang lain dengan bahasa yang lain. Ya Allah, berikan kami motivasi dakwah seperti mereka.

Tak kecil pun Afrika, Andalus. Malaysia ini yang kecil hakikatnya. Moga Allah beri kami kekuatan untuk melakukan dakwah ini. Moga Allah beri kefahaman kepada kita hakikat kefahaman mengenai dakwah ini sepertimana yang pernah diberikannya kepada para sahabat.

Nabi pernah bersabda, Sholat di Masjid Nabawi nilainya sama dengan 1000 kali sholat di Masjid lainnya. Di dalamnya ada raudha yang berada diantara rumah Nabi (sekarang kuburannya) dan mimbarnya, siapa yang berdoa di Raudha dengan ikhlas dan penuh yakin, pasti Allah akan mengabulkan doa-doanya.

Sahabat-sahabat stay ke kat Madinah selepas kewafatan nabi? Best kan pahala sembahyang kat masjid Nabawi? Tapi cuba imbas kembali sirah, sahabat-sahabat stay ke? Tak, sebab apa? Sebab sahabat-sahabat tahu hakikat dakwah ini lebih besar ganjarannya dari sembahyang di Masjid Nabawi.

Imbas kembali peta ini. Peta kekuasaan Islamsuatu ketika dahulu. Begitu besar kekuasaan Islam dahulu. Imbas kembali pengorbanan sahabat-sahabat dahulu yang berjuang sehingga Islam menjadi Ustaziatul Alam (World Order). Bandingkan peta kawasan kekuasaan Islam itu dengan seciput bumi Malaysia hari ini. Moga Allah memilih kita menjadi penggerak dakwah di bumi ini.

Saya mohon padaNya agar catitan ini tidak berakhir di sini.

No comments:

There was an error in this gadget