Sunday, March 16, 2008

Musafir dan tarbiah..

Saya rasa nak menulis hari ni. Banyak sekali perkara yang terjadi pada saya dalam dua hari ini. Saya menulis mengenai kisah saya, seorang yang hatinya terlalu kotor dan nafsu jahatnya terlalu jahat. Cuma kasih sayang Allah yang masih menyelematkan saya sehingga saat ini. Saya tidak pasti sama ada doa saya ini betul atau salah tapi saya berdoa - Sekiranya satu masa nanti aku tidak mengingatiMu, Ya Allah, jangan sesekali Engkau melupakanku. Ujilah aku sehingga aku kembali padaMu.

Semalam di saat-saat panggilan Subuh bakal berkumandang, ustaz hantar mesej menerusi YM. ”Salam. Apa khabar Malaysia? Semua program ok?”. Saya rasa macam tidak tahu nak jawab apa. Saya katakan ok dan saya mengikuti program kolej. Lepas tu ustaz tanya saya sama ada saya mengikuti program di Bangi ataupun tidak. Saya katakan saya tidak tahu apa-apa. Ustaz tanya saya, ”Dah tak ingat akak-akak tu lagi ke? Kesiannya..”. Huhu..terasanya saya dengan apa yang terjadi. Tapi saya akui saya memang dah beberapa minggu tidak ikut usrah, daurah dan tarbiah sebab operation dan sakit.

Waktu ustaz mesej tu, saya rasa macam Allah tegur saya. Kalau ustaz yang tanya, mesti rasa malu punya sebab ustaz yang tanya saya ni terlalu saya hormati dan macam ada ’aura’. Macam faham-faham je ustaz ni dengan apa yang berlaku kat saya. Mesti Allah yang berikan ilham kat ustaz untuk tanya saya, hambaNya yang memang lemah ni kan? Sejujurnya malu bangat.

Tapi tak mudah juga untuk saya membuat keputusan untuk pergi ke program sebab kerja saya bertimbun. Nafsu saya memang terlalu jahat untuk menggoda saya untuk tidak pergi ke program. Satu nasihat saya kat sahabat-sahabat, jangan sesekali ponteng program-program tarbiah, nanti mesti jadi liat. Waktu tu bukan mudah nak pujuk hati dan perasaan. Hati saya tidak tenang. Saya buka Quran. Allah tunjukkan saya surah AlKahf, kisah pemuda-pemuda yang tertidu kat dalam gua. Waktu tu saya yakin Allah memang nak suruh saya pergi program ni.

Ada lagi konflik kedua. Nak pergi program ni atau nak pergi meeting PPIM? Pergi meeting PPIM senang je. Naik bas sekali je. Kalau nak pergi program ni, kena jalan kaki, naik bas, ERL, komuter, dan kereta barulah sampai. Waktu tu pun nafsu yang jahat kata kat saya, “Kau ni baru habis operation. MC pun ada lagi. Nak pergi program ni ke?”. Jahatnya nafsu saya, nafsu yang dah lama tidak terima tarbiah. Huhu..Saya buat keputusan tanya pimpinan teratas PPIM, perlu ke saya pergi meeting PPIM. Alhamdulillah, pimpinan PPIM kata macam dah terlebih orang. So, waktu tu bertambahlah lagi keyakinan saya yang Allah sebenarnya nak saya pergi program ni.

Saya pun bersiap. Sekerat jalan saya berjalan, saya rasa macam tiada duit RM1 cukup-cukup untuk tambang bas. Saya terlalu yakin berkenaan hal itu. Semalam waktu saya buka dompet saya untuk bayar duit kawan, saya yakin memang tiada duit kecil. Tapi Allah beri ilham untuk tengok semula dompet tersebut. Masya Allah, ada duit RM1. Saya terpana seketika. Sekali lagi itu adalah petunjuk Allah untuk saya pergi ke program tersebut.

Kat KTM komuter pun, terjadi satu perkara. Waktu saya call seorang ukhti untuk mengambil saya, datang seorang perempuan. Saya ingatkan dia nak tanya jalan. Masya Allah rupanya dia adalah kawan sekolah saya dulu. Sudah berubah 360 darjah. Rambut coklat, make up dan pakaian yang tidak mungkin mampu saya gambarkan. Waktu tu dia cakap dengan saya, ”Ni aku lah, ****. Sorrylah aku dah jadi macam ini”. Saya cuma tidak menangis lagi je saat itu.

Peristiwa tersebut adalah pengajaran terbesar dari Allah untuk saya. Perlu ke saya ragu-ragu untuk mengikuti tarbiah di saat ummah yang ada ini terlalu koyak? Tidak sesekali sewajarnya. Saya melangkah kaki ke program dalam keadaan penuh rasa berdosa melihat nasib ummah. Andainya selama ini saya menangis untuk Palestin, sewajarnya saya menangis untuk ummah yang ada di sekeliling saya.

Saya kagum melihat akhawat yang lain. Esok nak exam pun sanggup nak datang program. Saya?

Saya temui semua persoalan dan kekeliruan yang selama ini bermain di minda saya apabila saya mengikuti program ini. Antara dakwah dan belajar, semuanya terjawab di sini. Insya Allah saya akan kongsikan dalam entri seterusnya. Saya rasa termotivasi selepas pergi program ini. Musafir saya ini adalah perjalanan sebuah tarbiah dariNya.

6 comments:

Maryam Abu Ahmad said...

best! best!

ummuafeera said...

kak, kalau ada apa-apa kesilapan..tegurlah saya..

kak, cikgu kata dia tak kenal akak..

Maryam Abu Ahmad said...

hanya jauhari mengenal manikam. haha!

ummuafeera said...

yup!!

Anonymous said...

kesilapan yang ditegur bukan untuk diulang-ulang..tetapi untuk ditinggalkan..

mari kita baca surah as-soff..ayat2pembukaan..kita beramal dengan apa yang kita perkatakan..

ummuafeera said...

Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya!

anonymous, boleh saya tahu kesilapan saya? boleh saya tahu apa yang saya katakan tetapi tidak saya kerjakan? sejujurnya setiap yang saya tulis sebagai peringatan buat saya sendiri..

terima kasih atas komen, cuma kiranya lebih baik jika tidak berlapik..

There was an error in this gadget