Sunday, March 30, 2008

AlKhaliq...

Graf ini tidak memberi apa-apa makna sewaktu saya mempelajarinya 3 tahun yang lepas di dalam pelajaran matematik tambahan. Barangkali kerana guru yang mengajar saya berbangsa Cina maka saya hanya melihat graf ini hanya sebagai graf. Tapi persepsi saya berubah apabila saya mempelajarinya di sini. Graf yang dinamakan sebagai graf taburan normal (normal distribution) ini sebenarnya bercerita tentang Rabb yang agung. Seakan-akan saya menemui sesuatu yang bermakna dalam subjek Public Health yang penuh dengan statistik ini apabila mempelajari graf ini.

Kata Prof, graf ini adalah sunnatullah. Pernyataan Prof itu hanya satu, tapi sebenarnya cuba menceritakan seribu satu perkara hakikatnya. Sebelum saya pergi jauh, sahabat-sahabat faham tak apa maknanya sunnatullah ini? Sunnatullah ini adalah peraturan Allah yang ada di alam mini. Bumi yang berputar pada paksinya, ais yang membeku pada suhu 0 darjah Celcius, air yang terbentuk dengan formula 2 hidrogen dan satu oksigen, kambing yang makan rumput, harimau yang makan daging dan macam-macam lagi. Cuba fikirkan, tidak mungkin bumi berputar mengikut perasaannya sendiri, tidak mungkin ais membeku pada suhu 100 darjah Celcius, tidak mungkin air terbentuk dengan formula yang lain selain 2 molekul hidrogen dan satu oksigen, tidak mungkin kambing yang kesemua giginya adalah geraham memakan daging, tidak mungkin harimau yang mempunyai gigi taring ingin memakan rumput. Ya, alam ini dicipta mengikut sunnatullah. Terdapat satu peraturan dalam ciptaanNya. Dan kesemua makhluk yang diciptakan Allah seperti bumi, jantung kita, air, haiwan dan yang lain tunduk pada penciptaNya. Tanyakan pada diri, adakah kita telah tunduk pada Pencipta kita?

Berbalik pada graf tersebut, Allah mencipta taburan yang ada di dunia ini dengan Sunnatullah, dengan peraturanNya. Graf ini tingginya di tengah dan semakin menurun di kedua sisinya. Ya, kebanyakan kita berada di tengah-tengah. Cuma sedikit sahaja yang sedikit luar biasa. Ada yang genius di kalangan kita, ada pula yang mengalami kesukaran membaca dan menulis (dyslexia) tapi majoriti dari kita adalah normal. Majoriti dari kita memiliki julat purata berat badan yang normal, namun ada sedikit yang terlalu obese dan terlalu kurus. Kebanyakan dari kita memiliki tinggi yang normal, tapi hanya beberapa manusia sahaja yang terlalu cilik atau terlalu tinggi di dunia ini.

Sewaktu kursus Crash Course –Study Skill in Medicine tempoh hari, kami perlu menganalisa diri kami sendiri dengan menjawab beberapa soalan untuk melihat sama ada kami ini adalah visioner learner (mereka yang belajar dengan menggunakan penglihatan, kebanyakan dari mereka suka membaca buku, melihat peta minda), auditory learner (mereka yang belajar menggunakan pendengaran) ataupun kinesthetic learner (mereka yang belajar menggunakan pergerakan). Hasilnya majoriti adalah visioner learner, hanya satu kumpulan kecil kinesthetic dan auditory learner. Sungguh indah kan ciptaan Allah? Dia menciptakan kita hatta dengan personaliti dan memiliki teknik untuk belajar yang berbeza juga. Kami dibahagikan mengikut kumpulan seterusnya mengikut gaya belajar kami. Agar kelakar juga apabila melihat telatah kawan-kawan setelah kumpulan berada dalam kumpulan. Sewaktu diskusi berlangsung di dalam kumpulan, sememangnya kita dapat melihat bahawa mereka yang memiliki teknik belajar kinesthetic tidak dapat duduk diam. Mengunyah, makan beramai-ramai dan bergerak ke sana dan sini. Sewaktu setiap kumpulan membentangkan presentation masing-masing, kita dapat melihat bahawa visioner learner melihat ke arah presentation. Auditory learner pula lebih banyak mendengar berbanding melihat ke arah presentation. Ya Allah, seronok rasanya melihat personaliti berbeza dalam diri kawan-kawan yang lain.

Penting tak nak faham graf ini? Saya kira penting agar kita lebih memahami diri kita sendiri. Kita faham kekuatan kita di mana. Macam saya, saya adalah auditory learner. Dengan memahaminya, saya boleh menggunakan hal tersebut untuk generate teknik belajar yang sesuai dengan saya. Dalam aspek yang lain, kita lebih memahami manusia yang lain. Apabila melihat mereka yang obese, kita cuba memahami mereka dan memahami mereka. Apabila melihat mereka yang kurang sempurna, kita cuba membantu mereka. Sekiranya satu masa nanti kita menjadi pensyarah, kita lebih memahami pelajar kita. Kita memahami bahawa ada di antara mereka yang merupakan kinesthetic learner. Kita memahami mereka sekiranya mereka suka bergerak atau makan di dalam kelas. Tidak timbul isu pelajar ’kurang ajar’ kerana kita memahami pelajar kita.

Sekiranya kita menjadi ibu bapa, tidak timbul isu nak paksa anak untuk dapat 21 A1 juga kerana kita faham itu adalah ’special case’. Kita faham bahawa anak kita normal dan memiliki kemampuannya yang tersendiri. Sekiranya ditakdirkan anak kita memiliki penyakit dyslexia (sukar membaca dan menulis), kita akan cuba memberi sokongan kepada mereka. Sebenarnya graf ini bercerita mengenai banyak perkara. Graf ini juga bercerita tentang AlKhaliq, Pencipta kita. Betapa dia berkuasa menjadikan manusia dengan pelbagai variasi dan warna warninya yang tersendiri. Terasa indah alam ciptaan ini apabila kita memahaminya.

Sedaya mampu, marilah kita berusaha memahami ciptaanNya agar kita menjadi makhluk yang bersyukur. Ciptaan Allah itu unik, bukan hanya pada graf ini tapi dari segala macam segi. Allah mecipta awan dari air laut yang masin dan kemudian menurunkannya ke bumi semula sebagai hujan yang menyegarkan dan tidak mempunyai rasa. Allah mencipta bunga dan buah yang begitu cantik dan mempunyai pelbagai warna yang datang dari tanah yang hitam. Allah mencipta kuku kita yang keras untuk digunakan dalam pelbagai perkara tapi kuku tersebut tidak sesekali menyakitkan kulit kita. Allah mencipta daun-daun dengan warna yang pelbagai, bukan hanya hijau sahaja. Dialah pemilik segala warna. Allah memberi kita hanya satu lidah tapi dengan lidah tersebut kita dapat merasai jutaan rasa. Langit dan awan yang Allah cipta sudah beribu tahun masih sama cantiknya tiap-tiap hari, tidak pernah awan tersebut kelihatan tua.

Allah ciptakan jarak bumi dengan matahari yang begitu tepat. Kalau terlebih sedikit, kita semua akan membeku. Kalau bumi tersebut terlalu dekat dengan matahari, kita semua akan mencair. Allah berikan kita cahaya dan air yang percuma setiap hari. Dan Allah yang menciptakan semua ini tidak mengharapkan kita membayar bil, hanya mengharapkan kita mengucap ’Alhamdulillah’. Betapa agungnya AlKhaliq, yang meciptakan sesuatu dari tiada kepada ada.

(Bagi Allah Yang Maha Kuasa) soal menciptakan kamu semua (dari tiada kepada ada) dan soal membangkitkan kamu hidup semula sesudah mati, tidak ada apa-apa sukarnya, hanyalah seperti (mencipta dan menghidupkan semula). seorang manusia sahaja. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar, lagi Maha Melihat. (Surah Luqman:28)

...Dan Allah telah membentuk kami lalu membaguskan rupamu..(Surah AlMukmin: 64)

Wahai manusia! Apakah yang memperdayakanmu (berlaku derhaka) kepada Tuhanmu Yang Maha Pemurah? Tuhan yang telah mencipta dan mengatur kejadianmu, lalu menjadikan anggotamu sesuai (dengan tujuan yang kerananya anggota itu diadakan), serta menjadikan (binaan tubuh badanmu) sama padan dengan kekuatannya. Dalam bentuk dan rupa apa sahaja yang dikehendakiNya, Dia menyusun kejadianmu. (Surah AlInfitar: 6-8)

Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (dan berkelengkapan sesuai dengan keadaannya). (Surah Attin: 4)

Jom dengar nasyid Snada ni – Demi Matahari.

http://www.youtube.com/watch?v=3UGbppb1LrY

4 comments:

Maryam Abu Ahmad said...

graf yang sama akak pelajari dalam subjek statistik. tapi, selalu ditekan, jangan tanya kenapa bentuknya begitu, dia memang begitu. so ilmu baru untuk akak.

terima kasih.

ummuafeera said...

sama-sama kasih..sama-sama kongsi ilmu..:)

linda said...

nak tahu gak saya sdr termasuk dlm golongan mane...ummuafeera x nak uji ke pambaca2 bloggers ini ???

ummuafeera said...

golongan untuk skop yang bagaimana? uji pembaca blog ini? blog saya hanya repekan semata-mata:)linda..dari mana tahu pasal blog ini?

There was an error in this gadget