Saturday, February 23, 2008

Basi...

Tulisan ini dinukilkan sewaktu saya dan kawan-kawan yang lain akan bertolak ke Perak untuk program Le Tour de Perak. Saya ingin kongsikannya di yahoogroups, cuma tak berkesempatan. Tulisan ni sudahpun basi, tapi insya Allah ada manfaatnya. Saya tidak edit apa-apa pun. Anggap sahaja ia adalah perjalanan ke masa lampau :) Semoga ada khairnya..

---------

Alhamdulillah, Allah masih memberi saya peluang untuk bernafas di buminya dan merasai nikmat iman dan Islam yang rasanya terlalu berharga. Maafkan saya andai yahoogroup ini sepi tanpa sebarang berita. Saya masih mengharapkan kunjungan marsum maya sahabat-sahabat lain juga untuk dikongsikan bersama di dalam yahoogroup ini.

Sekadar berkongsi cerita yang membuatkan hati saya terasa dan tersentuh sebentar tadi. Saya benar-benar merasai kasih sayang Allah. Betapa Dia begitu memahami gejolak jiwa hambaNya. Allah memahami betapa hati ini begitu resah dan gelisah.

Hari ini bermula cuti semester saya dan rakan-rakan yang lain. Kami bersama-sama menganjurkan program Le Tour De Perak. Saya sudah memberikan nama sekian lama untuk turut serta di dalam program tersebut. Saya bersemangat untuk pergi bersama kawan-kawan yang lain sebelum ini. Namun seakan ada sesuatu yang mengganggu fikiran saya sehari dua ini. Saya kira hati saya terlalu berat untuk pergi tiba-tiba. Dan saya nyaris memotong nama saya hari ini. Hingga ke saat akhir saya masih lagi terumbang-ambing membuat keputusan. Mahu pergi ataupun tidak?

Saya kongsikan perasaan saya dengan seorang kawan. Saya kira cuti saya lebih bermakna sekiranya saya bersama keluarga. Boleh mula belajar untuk Profesional Exam yang akan bermula akhir bulan Jun nanti. Tidak perlu susah-susah nak pakai t-shirt sehari suntuk di dalam program. Barangkali kerana saya benar-benar tidak selesa bekerja dengan t-shirt. Huhu.. Tapi kata-kata kawan saya ini tadi benar-benar membuat saya terpukul."Kau pergi untuk bantu orang. Dapat pahala. Tapi terpulang kat kau la," katanya. Ya, akhirnya saya membuat keputusan untuk pergi meskipun dengan hati yang berat kerana hati saya masih sukar menemukan ketenangan. Seakan bimbang akan terjadi sesuatu.

Saya menelefon ibu saya dan bertanyakan pendapatnya. Katanya, "Pergilah, cari pengalaman. Belajar pasal orang lain”. Ya, saya perlu pergi. Allah jua yang mengetahui perjalanan hambaNya. Keputusannya, saya pergi.

Hmm..pukul 8 malam tadi adalah pelancaran bagi program Le Tour De Perak. Saya kira saya terlalu malas untuk pergi ke program pelancaran. Saya berpuasa dan saya kira menikmati hidangan lebih baik dari menghadiri majlis pelancaran. Tapi benar sekali apa yang saya pelajari dahulu. Perjalanan hidup kita bukannya kebetulan kerana kebetulan bertentangan dengan aqidah kita, tapi ia adalah Sunnatullah yang akan terus berlaku.

Di saat saya sudahpun menempah makanan saya, berkali-kali kawan saya menelefon. Saya perlu pergi juga ke majlis pelancaran. Huhu..makanan dahpun saya order. Apa yang perlu saya lakukan? Dengan kehendak Allah, makanan yang saya order tiba dengan cepat dan saya hanya mengambil masa tidak sampai 5 minit untuk makan sekadarnya. Huhu..makanan tersebut berbaki kerana saya perlu bergegas ke program pelancaran.

Apabila saya tiba, program baru sahaja bermula dan saya sempat mendengar kata-kata aluan daripada Dean saya. Masya Allah, tazkirah tersebut seolah-olah ditujukan untuk saya yang gelisah tidak tentu hala ini.

Pertamanya, Prof tekankan tentang niat. Betulkan niat nak pergi program ni. Kalau tak ikhlas baik tarik diri. Amalan yang dilakukan tidak berguna kalau diri tak ikhlas. Sememangnya hati saya tidak ikhlas dan berat untuk pergi. Huhu..terkena nampaknya..

Keduanya Prof tekankan tentang sabar. Bila hati dah pun diniatkan untuk menolong orang, maka ujian pun akan datang dari segenap arah. Kena sabar. Huhu..saya tidak pun sabar berhadapan dengan ujian hati yang gelisah tidak tentu hala ini. Terkena lagi nampaknya..

Ketiganya Prof tekankan tentang adab. Adab dengan orang tua dan juga adab dengan kawan-kawan. Ya, saya sepatutnya lebih sedar berkenaan dengan adab saya dengan kawan-kawan saya. Barangkali hati mereka terguris kerana saya tiba-tiba membuat keputusan untuk tidak pergi. Maafkan saya, duhai kawan..

Seterusnya Prof tekankan tentang konsep Allah Maha Mengetahui. Tidak siapa tahu apa yang akan terjadi dalam perjalanan ini. Dan tiada siapa tahu bila tiba ajalnya seseorang. Kena yakin Allah yang terntukan perjalanan ni. Kena sabar bila diuji. Saya terkena lagi nampaknya. Sewajarnya saya tidak perlu bimbang memikirkan perjalanan ini kerana pastinya Allah lebih mengetahui mana yang lebih baik buat saya.

Benar kata Prof. Perjalanan ni perlu dilihat dan dinikmati dari kaca mata spiritual. Kalau tidak mungkin tidak ke mana. Kalau tidak ikhlas, kita akan balik dengan tangan kosong dan kesal. Kita akan balik dalam keadaan letih tapi tidak berbaloi bila segalanya bukan kerana Allah..

Syukur padaNya kerana membuatkan saya kembali yakin dengan pilihan saya untuk pergi. Kalau ikut logik akal semata, mungkin saya tidak sempat langsung nak dengar kata-kata Prof. Tapi Allah yang menetapkan perjalanan hambaNya. Dia memilih saya untuk mendengar kata-kata Prof. Seakan-akan Dia berbicara kepada saya. Benar, perjalanan hidup kita sememangnya bukannya kebetulan kerana kebetulan bertentangan dengan aqidah kita, tetapi adalah Sunnatullah (ketentuan Allah) yang akan terus berlaku.

Tapi jangan sesekali salah faham dengan kata-kata tersebut. Sunnatullah tetap perlu disesuaikan dengan Syariatullah. Sunnatullah ni macam ikan hidup di dalam air, ais membeku pada suhu 0°C, siapa yang berusaha sungguh-sungguh akan berjaya dalam kehidupannya dan bermacam-macam contoh lagi. Matahari yang berputar pada orbitnya dan semua makhluk Allah hidup dengan peraturan Sunnatullah. Tapi Allah turunkan Syariatullah untuk menjaga keseimbangan Sunnatullah. Syariatullah ini adalah segala yang tercatat dalam Al Quran dan hadis dan ianya perlu diikuti.

Ada yang berkata kepada saya, pertemuannya dengan kekasih pilihan hati (pecintaan yang tidak halal) sebagai Sunnatulllah. Pertemuannya dengan lelaki pilihan hatinya adalah ketentuan Allah dan bukannya kebetulan. Terkesima saya seketika. Ya,benar. Fitrah manusia untuk bercinta itu adalah Sunnatullah. Tetapi di sana Allah menurunkan syariatnya iaitu kita perlu bernikah. Adakah anda telah menjaga Syariatullah? Tepuk dada, tanyalah iman..

Kalau ada yang tidak faham atau sebarang kesilapan dalam tulisan saya, saya minta pembetulan dari sahabat-sahabat sekalian. Oh ye..bas kami ke Perak akan bertolak pada pukul 11.30 malam nanti..Doakan kami..

No comments:

There was an error in this gadget