Wednesday, December 05, 2007

Kesimpulan Kisah Nabi Sulaiman..

Apa pengajaran yang dapat kita ambil agak-agaknya dari kisah Nabi Sulaiman ni? Allahu A’lam, semua tertakluk pada diri sendiri. Masing-masing dari kita punya idea tersendiri. Cuma satu sahaja pesanan saya, berilah komitmen sepenuhnya pada Islam.

Macam kami kat sini ni, sibuk sangat. PBL, SCL, projek, program-program hujung minggu, study group, lab, dan macam-macam lagi. (Huhu..mungkin alasan semata-mata) Tapi apa Prof cakap? Lagi sibuk, lagi kena buat kerja dakwah tu. Lagi perit, lagi kena berdakwah. Sebab bila lagi susah, barulah kita dapat merasai kemanisan iman tu.

Sejujurnya ramai sangat yang gugur bila lagi sibuk. Kalau kami ni, ramai yang gugur waktu klinikal sebab lagi sibuk. Dan makin ramai yang gugur waktu houseman sebab lagi sibuk. Nanti waktu houseman, konon-kononnya nak berhenti dari dakwah seketika. Lepas tu nak sambung balik. Tapi lepas tu ada sahaja alasan. Kalau yang perempuan pula nak berhenti sebab mengandung. Dah habis tu, nak bersalin, lepas tu nak menyusukan anak. Dan lepas tu nak mengandung anak yang lain. Dan selamanya memberi alasan sibuk sampaikan gugur selamanya dari dakwah.

Kalau dulu, orang faham kalau doktor tak datang usrah. Sebab on call. Tapi sebenarnya masih boleh sahaja kalau kita pandai bahagikan masa. Dan pensyarah kami adalah contohnya. Mereka mengubah teori lama mengenai doktor dan sejarah buruk mengenai doktor tidak datang usrah. Dan kami juga perlu mengambil mereka sebagai suri tauladan kami.

Prof ceritakan juga mengenai Assyahid Imam Hassan Al Banna dan kisah tersebut benar-benar menyentuh hati saya. Seorang sheikh berusia 80 tahun menceritakannya kepada Prof dan Prof pula menyampaikannya kepada kami. Dan insya Allah, saya cuba nukilkan di sini.

Kisah ni nak menceritakan bagaimana Assyahid Imam Hassan Al Banna ni begitu komited pada dakwah. Suatu hari, saat dia berdakwah, seseorang datang padanya dan mengatakan bahawa anaknya sakit. Kata Assyahid, anaknya itu masih mempunyai ibunya lagi untuk menjaganya. Dan kemudian,datang seorang lagi dan berkata padanya, bahawa anaknya itu sakit begitu teruk sekali. Kata Assyahid, anaknya itu masih mempunyai saudaranya yang lain untuk menjaganya. Dan kemudian datang seorang lagi dan mengatakan bahawa anaknya telah meninggal dunia, kata Assyahid, masih ada saudaranya untuk mengembumikan anaknya dan mengetahui segalanya tentang kubur anaknya. Masya Allah, sukar nak bayangkan bukan? Tapi Assyahid tahu, kalau dia bersama anaknya, anaknya tetap akan pergi juga. Tapi tiada siapa untuk ummahnya. Dan dia tahu peranannya di mana.

Dan sheikh yang menceritakan hal ini begitu komited sekali dalam dakwah meskipun telah berusia 80 tahun. Kalau orang lain hafal Alquran dalam usrah, sheikh ni juga akan menghafaz AlQuran. Tiada alasan baginya untuk lari meskipun beliau kian dimamah usia.

Kadang rasa sedih jugak. Sebab ada yang join jemaah sebab nak cari bakal isteri atau suami. Ada yang hanya ingin menerima tapi tidak ingin memberi. Hanya dia saja yang nak jadi muslim yang baik. Seolah-olah menjadi begitu ekslusif. Allahu A’lam. Segalanya berdasarkan apa yang diniatkan.

Sememangnya kita akui bahawa kita di saat ini berada di bawah sekali. Tapi janji Allah benar. Islam akan menang kembali. Tapi kita perlu buktikan kat Allah bahawa kita layak untuk kemenangan tersebut. Berilah komitmen pada dakwah. Moga kita tetap thabat pada jalannnya..

No comments:

There was an error in this gadget