Saturday, August 18, 2007

Tidak bergaduh...

Assalamualaikum warahmatullahi taala wabarakatuh

Maafkan saya sekiranya saya tidak menulis begitu lama. Ada beberapa perkara yang perlu diuruskan. Saya akur dengan kelemahan diri. Kadangkala sanggup untuk menguruskan masa untuk segala aktiviti lain tapi bukan untuk menulis satu dua artikel agama. Seolah-olah urusan agama hanya apabila ‘ada masa’.

Hakikatnya seorang Muslim perlu melakukan sesuatu untuk agamanya meskipun ianya adalah perkara yang paling kecil. Menulis adalah tradisi ulama. Imam Syaukani dinasihati gurunya untuk menulis paling kurang dua baris sehari dan Imam Syaukani mematuhi nasihat gurunya itu. Hari ini kita dapat membaca karya-karya agungnya seperti Nailul Authar dan lainnya.

Attabari meminta sehelai kertas agar dia mampu menulis doa dan hadis yang baru dipelajari dari seorang ulama yang datang menziarahinya ketika di berada di ambang-ambang kesakitan sakaratulmaut. Hebat sekali ulama Islam dahulu.

Ingin sekali rasanya membaca tulisan sahabat-sahabat sekalian. Saya pasti terlalu banyak ilmu yang tersimpan di dada kalian. Berkongsilah kisah kalian kerana di sana terdapat insan-insan yang menantinya dengan hati yang terbuka.

Maafkan saya andai coretan saya ini tidak seberapa. Setakat ingin berkongsi secebis pengalaman yang saya lalui. Alhamdulillah, saya telah memulakan kembali sesi pengajian saya bermula hari Isnin yang lalu. Ada beberapa perkara rasanya yang ingin saya kongsikan dengan sahabat-sahabat sekalian. Hikmah dan segala petunjuk yang Allah hadirkan dalam kehidupan yang kadangkala indah untuk diterjemahkan dengan mata pena.

Semester ini dimulakan dengan block Urinary System. Bagi mereka yang bergelar pelajar perubatan, pastinya maklum dengan madah yang satu ini. Dapat saya simpulkan, madah ini berkenaan dengan sistem perkumuhan.

Organ penting yang saya pelajari adalah berkenaan dengan buah pinggang. Tidak pernah atma saya terasa dengan nikmat Allah yang satu ini. Cuma kata-kata seorang pensyarah mencambahkan minat untuk saya belajar mengerti rahsia yang tersirat di sebalik organ yang kecil ini.

Saya pasti sahabat-sahabat sekalian mempunyai kenalan yang menghadapi penyakit buah pinggang dan terpaksa melalui proses dialisis tiap minggu. Pertama kali saya menatap mesin dialisis sewaktu lawatan akademik ke hospital, tiada apa yang hadir dalam hati nurani saya. Bicara seorang pensyarah di sini selalu terkesan di sudut hati. Terasa kerdilnya diri ini.Mesin sebesar itu digunakan untuk menggantikan ciptaan Allah yang begitu kecil iaitu buah pinggang. Kerdilnya manusia.

Selama bertahun kita hidup di dunia, tidak pernah sesekali Allah meminta bayaran di atas nikmatnya buah pinggang yang kita miliki. Dan kadangkala kita tidak pernah terfikir pun mengenai hal ini, seperti mana bicara Syed Qutb, kita jarang bersyukur kerana kita sudah terbiasa dengan nikmat tersebut. Cuba bayangkan, kalau Allah tarik sekejap sahaja nikmat tersebut?Sekiranya sahabat-sahabat ingin melihat perbandingan di antara saiz mesin dialisis dan buah pinggang, gunakan sahaja laman carian google. Terlalu besar perbandingannya. Hebatnya buah pinggang ini, dia tidak pernah berehat. Bekerja kerana mematuhi perintah RabbNya.

“…tidak ada sesuatu melainkan bertasbih memujiNya, tetapi kamu tidak memahami tasbih mereka”. (Surah Isra’:44)

Ya, semua benda yang Allah ciptakan mematuhi perintah Allah cuma insan jarang kali ingin memahami. Cuba bayangkan sel-sel dalam badan yang bekerja mematuhi perintah Allah ini dipaksa melakukan maksiat. Sel-sel ini memberontak. Dengan sebab itu, hati yang suci akan terasa gelisah dengan maksiat kerana ia menyalahi fitrahnya.

Saya juga terkesan sewaktu mempelajari fisiologi (proses dan peranan) buah pinggang ini. Sewaktu kelas physiology berlangsung, pensyarah saya membahagikan kelas kepada dua untuk membincangkan kelebihan dua proses yang dilakukan oleh buah pinggang iaitu ‘glomerular filtration’ dan ‘tubular reabsorption’. Kedua-dua kumpulan berbahas menceritakan kelebihan masing-masing. Ada yang berkata sekiranya proses pertama tidak berlaku maka proses kedua juga tidak akan berlaku. Maka proses pertama adalah lebih baik. Ada pula yang memberi hujah mempertahankan proses kedua.

Akhirnya kami ditanya berkenaan dengan konklusi aktiviti tersebut. Saya terkesan dengan penjelasan dari pensyarah saya. Ketahuilah bahawa di dalam tubuh manusia yang normal, perdebatan seperti ini tidak akan berlaku. Tidak ada satu proses pun yang cuba mengatakan bahawa dirinya adalah terbaik. Tapi kesemua proses bersatu untuk menjalankan fungsi tubuh dengan baik. Masya Allah, terasa kehebatan Allah. Dengan ribuan malah jutaan proses di dalam tubuh manusia, tidak ada satu pun yang berselirat dalam tubuh manusia yang normal.

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?". (Surah Ar Rahmaan : 13)

Buah pinggang yang kecil itu mengajar seribu satu hikmah. Tentang kerjasama dan lainnya. Usah takbur merasakan diri yang terbaik.

Terlalu banyak nikmat Allah yang perlu kita syukuri. Ketahuilah bahawa manusia itu terlalu kerdil Namun kekerdilan itu semacam tidak mendatangkan keinsafan dalam diri kita. Mengapa hati kita begitu keras? Tepuk dada, tanyalah iman.Dan pertama kali sebenarnya, saya mengetahui bahawa pengidap penyakit buah pinggang tidak mampu untuk kencing. Ya Allah, rupanya buang air kecil yang kita rasakan tiada apa-apa itu juga adalah nikmat. Bayangkan seminit, kalau Allah tarik nikmat tersebut?Rahmat Allah terlalu luas buat kita. Allah mengetahui sekecil-kecil perkara tentang kita. Cuba bayangkan setiap pokok yang ada di dunia ini. Terlalu banyak dan kita tidak pernah mampu untuk mengiranya. Tapi Allah, Dia mengetahui setiap helai daun yang gugur di muka bumi ini. Dan bagi pelajar perubatan, kita pasti mengatahui betapa tersusunnya ciptaan Allah di dalam badan kita hatta sehingga kepada struktur molecularnya. Dan Allah yang Maha Mengetahui semua ini pastinya mengetahui segala maksiat yang kita lakukan. Kerdilnya kita di sisiNya..

No comments:

There was an error in this gadget