Tuesday, July 24, 2007

Tidur...

Terdapat sebuah kisah mengenai seorang peladang. Suatu hari, dia ingin mengambil seorang pekerja untuk membantunya menguruskan ladang yang begitu luas. Tidak ramai yang ingin bekerja kerana ladang tersebut terletak berdekatan dengan lautan. Angin kencang selalu melanda ladang tersebut.

Namun pada suatu hari datang seorang pemuda yang ingin bekerja di ladang tersebut. Si peladang menemu bual pemuda yang datang dari negeri yang jauh itu. Kata si pemuda, “Kelebihanku adalah aku boleh tidur ketika angin kencang berlaku”.

Si peladang keliru dengan apa yang dikatakan oleh pemuda tersebut. Namun kerana terpaksa, peladang tersebut terpaksa mengambil si pemuda untuk bekerja. Pemuda tersebut berasa gembira dan mula bekerja dengan baik sekali.

Pada suatu hari, ketika sedang tidur,si peladang terdengar bunyi tiupan angin kencang. Dia bangun dari tidur, menuju ke pondok tempat si pemuda sedang berehat. Dia mengejutkan pemuda tersebut untuk membantunya mengikat haiwan-haiwan ternakan dan menguruskan perkara lainnya. Namun si pemuda itu menjawab, “Aku sudah katakan padamu bahawa aku boleh tidur ketika angin kencang berlaku”. Pemuda itu kemudiannya menyambung tidurnya yang telah terganggu.

Si peladang berasa marah dan berazam untuk memecat si pemuda keesokan harinya. Dia bergegas ke ladang untuk mengikat haiwan-haiwan ternakannya. Dia berasa terkejut apabila tiba di ladang tersebut. Haiwan-haiwan ternakannya telah diikat dan ladangnya berada dalam keadaan yang baik. Fahamlah dia akan apa yang dikatakan oleh pemuda tersebut. Pemuda tersebut telah bersedia menghadapi segalanya.

Kisah pendek ini memberi pengajaran kepada kita. Ya, kita perlu bersedia. Sekiranya kita sedang belajar, usah belajar di saat akhir peperiksaan sehinggakan kita perlu berjaga malam menghabiskan silibus. Bagi yang sudah bersedia, malam peperiksaan merupakan kerehatan baginya.

Begitu juga bagi yang sudah bekerja. Usah tangguhkan pekerjaan yang diberi sehingga terpaksa mengqadha’kannya pada waktu yang lain.

Itu sahajakah persediaan yang perlu kita lakukan? Tidak. Persediaan yang paling besar adalah persediaan menghadapi akhirat. Dunia inilah tempat untuk kita melakukan persediaan. Hanya mereka yang telah bersedia sahaja yang tidak takut kepada kematian dan alam akhirat. Sama juga dengan peperiksaan, mereka yang bersedia sahaja akan menghadapinya dengan hati yang tenang.

Dunia jahiliyyah hari ini menemukan kita dengan ramai manusia yang menyangka bahawa dunia ini adalah penghujung segalanya. Hiburan di mana-mana.Betapa ramai insan-insan yang melupakan alam akhirat. Alam di mana hanya ada dua keputusan : Syurga atau Neraka. Lupakah kita dengan alam tersebut? Lupakah kita kehidupan di alam kubur? Siapakah yang diharapkan untuk menemani kita sekiranya bukan amalan kebaikan yang dilakukan? Maka bersedialah bermula dari saat ini.

Di dalam hadis Rasulullah disebut,"Apabila matinya anak Adam maka terputuslah segala amalannya melainkan tiga perkara iaitu sedekah jariah, anak yang soleh yang sentiasa mendoakan kedua ibu bapanya dan ilmu yang bermanfaat"

"Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca kitab Allah dan mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian dari rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perniagaan yang tidak akan merugi." (Surah Al Fatir:29)

No comments:

There was an error in this gadget