Wednesday, July 25, 2007

Dah sediakan passport?

Pernah pergi luar negara? Pastinya pernah, bukan? Banyak persediaan yang perlu dilakukan. Antaranya:

1) Tiket

2) Passport

3) Visa

4) Sijil Kesihatan

5) Pakaian (bersesuaian dengan musim destinasi yang dituju)

6) Duit (dalam currency yang betul)

7) Pastikan urusan di rumah selesai (contohnya bil air, bil elektrik dan lain-lain)

8) Meninggalkan seseorang yang dipercayai untuk menguruskan hal ehwal rumah

Begitulah juga dengan persediaan kita menuju destinasi yang dinamakan kematian. Hanya satu sahaja perbezaannya iaitu kita perlu bersedia tidak kira hari dan masa kerana kita tidak pasti dengan sebenarnya waktu berlepas bagi perjalanan ini. Tapi yang untungnya, kita tidak perlu memikirkan kos untuk membeli tiket kerana kos tiket ditanggung sepenuhnya oleh Pencipta kita.

Ada dua pilihan destinasi. Maka, passport dan visa memerlukan syarat yang berbeza. Kita tidak memerlukan passport seperti Malaysian, British, atau American. Bagi yang menginginkan keredhaan Allah (menuju syurga), urusan passport perlulah ditandatangani oleh Allah dan RasulNya. Dia juga perlu lulus beberapa syarat yang lain seperti mengakui keesaan Allah (tauhid), mengamalkan keadilan (Adala) dan juga kepercayaannya terhadap Hari Pengadilan (Qiyama). Visa kalimah ‘Laiha Illallah’ tidak akan tamat tempoh.

Bagi yang berminat untuk menuju ke destinasi yang kedua iaitu Jahannam, tiada syarat-syarat ketat yang dikenakan. Tidak perlu melakukan amalan seperti jujur, sabar, solat, zakat, amar maaruf nahi munkar dan lain-lain. Apa yang perlu dilakukan? Senang sahaja. Hanya perlu membuka aurat, pergi clubbing atau tempat-tempat maksiat, minuk arak, berhibur dengan hiburan yang tidak dibenarkan oleh syara’ dan lain-lain.

Pakaian untuk menaiki penerbangan ini amat mudah dicari, sangat ringkas dan kelihatan kasual iaitu kain kafan. Tidak perlu susah-susah mencari pakain berjenama seperti Pierre Cardin dan lain-lain.

Pastikan segala hutang telah diselesaikan. Solat-solat yang ditinggalkan telah diqadha’, puasa telah dibayar dan lainnya.

Pastikan peruntukan kewangan mencukupi dan dalam currency yang tepat. Sebabnya, satu-satunya currency yang dibenarkan di alam barzakh adalah amalan kebaikan. Selain amalan wajib dan perbuatan baik, adalah baik sekiranya kita telah menyediakan tabungan yang baik di dunia iaitu amal jariah seperti anak yang soleh, harta yang diinfaqkan dan juga ilmu yang bermanfaat.

Usah risau mengenai perjalanan ini. Maklumat mengenai destinasi yang dituju tidak akan ditemui di dalam mana-mana brochure perjalanan yang terkenal, tetapi ianya ada di dalam Al Quran dan Hadis.

Kita tidak akan menaiki MAS atau British Airways, sebaliknya kita akan menaiki Jenazah Airways.

Barang-barang seperti amalan kebaikan yang dibawa boleh sahaja melebihi muatan. Tiada caj tambahan yang akan dikenakan bagi barang yang berlebihan.

Pramugari adalah Izrael yang akan datang dalam rupa yang bersesuaian dengan amalan yang dilakukan.

Kita tidak akan berhenti di Jedaah International Terminal sebaliknya kita akan berhenti di Terminal Kubur.

Tiada penghawa dingin yang akan disediakan di kediaman kita kelak. Kita akan tinggal di sebuah bilik kecil sedalam 6 kaki.

Pegawai imigresen yang akan menentukan destinasi perjalanan kita adalah malaikat Munkar dan Nankir.

Perjalanan ini akan transit di alam barzakh.

Seperti yang disebutkan, destinasi terakhir yang akan dituju adalah syurga yang mengalir sungai-sungai susu di bawahnya atau neraka yang menyala dengan sedahsyat-dahsyatnya.

Jangan risau. Penerbangan ini tidak akan sesekali jatuh ke tangan pengganas. Usah risau tentang keracunan makanan atau sebarang alahan kerana makanan tidak akan disediakan sepanjang perjalanan.

Jangan sekali-kali gelisah tentang kelewatan berlepas kerana kita akan bertolak tepat pada waktunya. Tidak akan lambat walau sesaat.

Masalah tiket juga telah diselesaikan. Tiket telah ditempah semenjak kita di alam azali lagi.

Berita yang paling menggembirakan adalah kita tidak perlu memikirkan siapa yang akan duduk bersebelahan dengan kita sepanjang perjalanan kerana kita akan melalui perjalanan ini berseorangan. Bergembiralah sekiranya kita mampu bergembira di saat itu.

Perkara terkhir yang perlu diingatkan adalah perjalanan ini datang tanpa amaran. Adakah anda telah bersedia??

Sesungguhnya di sisi Allah pengetahuan yang tepat tentang hari kiamat dan Dialah jua Yang Menurunkan hujan dan Yang Mengetahui dengan sebenar-benarnya tentang apa yang ada dalam rahim (ibu yang mengandung) dan tiada seseorang pun yang betul mengetahui apa yang akan diusahakannya esok (samada baik atau jahat); dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui di bumi negeri manakah dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Amat Meliputi pengetahuanNya. (Quran 31:34)

Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya) dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang dia telah sediakan (dari amal-amalnya) untuk hari esok (hari akhirat) dan (sekali lagi diingatkan): Bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Amat Meliputi PengetahuanNya akan segala yang kamu kerjakan. (Quran 59:18)

Dialah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: Siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Dia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat); (Quran 67:2)

No comments:

There was an error in this gadget