Saturday, March 03, 2007

Surah Al Mukmin


Awak. Perkataan itu acapkali saya gunakan sewaktu menulis blog ini. Awak tidak merujuk kepada manusia-manusia di luar sana semata-mata. Awak itu merujuk kepada saya sendiri. Saya menulis blog ini untuk menasihati diri saya sendiri. Saya tidak sempurna. Menulis di sini tujuan utamanya adalah peringatan untuk diri saya sendiri.

Abaikan apa yang saya tulis. Itu bukan topik utamanya. Saya sudah belajar begitu lama hari ini. Saya mahu meluangkan sedikit masa yang saya ada untuk blog ini. Salahkah?

Saya mahu bercerita mengenai hikmah (pelajaran) yang saya perolehi sewaktu menghadiri pengisian Theory of Knowledge (TOK). Pengisiannya benar-benar sesuai dengan jiwa saya. Saya akan bercerita sedikit mengenai Surah Mukmin. Ulang taip, Surah Mukmin. Bukan Surah Al Mukminun. Apa beza Mukmin dengan Mukminun? Mukmin merujuk kepada seorang, manakala Mukminun merujuk kepada ramai golongan manusia.

Di dalam surah ini terdapat kisah Nabi Musa dan Firaun. “Dan sesungguhnya telah Kami utus Musa dengan membawa ayat-ayat Kami dan keterangan yang nyata. Kepada Firaun, Haman dan Qarun; maka mereka berkata, “(Ia) adalah seorang ahli sihir yang pendusta”. (Surah Al Mukmin:23-24)

Mengapa satu pertiga dari kandungan Al Quran bercerita mengenai sejarah dan kisah umat terdahulu? Inilah yang dinamakan Sunnatullah. Kisah ini adalah peringatan buat kita. Kisah ini masih terjadi di dalam realiti kita hari ini. Cuma, dalam situasi yang berbeza.

Haman dalam ayat di atas merujuk kepada orang kanan. Manakala Qarun merujuk kepada orang yang menjaga harta. Dua komponen ini sangat penting dalam system pemerintahan sesuatu negara.

Cuma hari ini, Haman hidup dalam versi yang berbeza. Haman merujuk kepada media. Inilah kekuatan Yahudi. Yahudi hari ini menguasai hampir semua media. Dari Yahoo, Google, akhbar, televisyen dan segala macam jenis media adalah milik mereka. Setiap hari mereka mengkaji pergerakan umat Islam menerusi setiap saluran yang ada. Mereka mengkaji setiap halaman web yang bercerita mengenai Islam. Mereka mengkaji berapa ramai pengikut yang mengikuti web-web Islam. Setiap saat mereka mengkaji, di manakah tahap umat Islam kini. Mereka gembira apabila melihat kehancuran umat Islam yang disebut sebagai umat yang terbaik. Sedarkah umat islam??

Qarun pula merujuk kepada segala macam aset dan industri yang dimiliki oleh Yahudi. Tahu dari mana sumber kewangan mereka? Dari umat Islam sendiri. Umat Islam yang merokok menghabiskan duit mereka untuk Yahudi. Setiap sen yang mereka keluarkan untuk merokok digunakan untuk membunuh umat Islam. Sedarkah??

Ada yang sibuk mempertikai setiap tulisan yang bercerita mengenai Coca Cola dan Pepsi. Terlalu banyak yang mengarut. Sedarlah bahwa itu bukan persoalannya. Yahudi menjajah kita melalui makanan-makanan tersebut juga. Kita mengumpul banyak gula di dalam badan dan kemudian terkena penyakit kencing manis. Kita juga mengumpul banyak kolestrol dan kemudian membazir duit untuk mengurangkan kolestrol. Ubat kolestrol (Statin) itu adalah suatu perniagaan yang sangat menguntungkan buat Yahudi. Satu persepuluh dari hasil negara ini sendiri digunakan untuk mengubati rakyat Malaysia. Kita beli makanan dari Yahudi dan kemudian kita juga membeli ubat dari mereka. Manalah Yahudi tidak kaya-kaya.

Bila Nabi Musa menyampaikan dakwah, apa yang dikatakan oleh Firaun, Haman dan Qarun? Mereka menuduh Musa sebagai Sahirun Kazzab – ahli sihir yang pendusta. Istilah ini masih ada juga hari ini , cuma digantikan dengan penggunaan perkataan yang lain. Hari ini, umat Islam digelar sebagai pengganas, extremist, fundamentalist dan dengan macam-macam lagi istilah. Islamophobia di mana-mana meskipun tiada satu makhamah pun di dunia ini yang membuktikan bahawa ada seorang Muslim yang terlibat dalam serangan 11 September. Mengapa ini terjadi? Kerana Yahudi menguasai media.

Maka tatkala Musa datang kepada mereka membawa kebenaran dari sisi Kami mereka berkata: “Bunuhlah anak-anak orang-orang yang beriman bersama dengan dia dan biarkanlah hidup wanita-wanita mereka”. Dan tipu daya orang-orang kafir itu tidak lain hanyalah sia-sia (belaka). (Surah Al Mukmin: 25)

Realiti yang berlaku dahulu kini terus berlaku dalam dimensi yang berbeza. Bunuh semua anak lelaki merujuk kepada arahan untuk menangkap semua orang Islam yang dicop sebagai pengganas. Bunuh semua orang Islam di Iraq, Palestin dan lain-lain. Hari ini nyawa orang Islam bagai tiada nilainya. Berita kematian beribu-ribu umat Islam hanya menjadi satu kolum kecil di akhbar-akhbar. Berita-berita mengenai artis lebih mendapat tempat dalam saluran media. Berita Britney Spears botak lebih popular dari nyawa umat Islam. Setiap saluran memaparkan berita Britney. Siang, malam, pagi dan petang. Yahoo dengan “She did it again” dan macam-macam lagi.

Pada penghujung ayat tersebut, Allah menyebut “dan tipu daya orang-orang kafir itu tak lain hanyalah sia-sia (belaka)”. Ya, tipu-tipu daya orang kafir itu hanyalah sia-sia.Di Australia misalnya, apabila orang Islam ingin membuat bantahan kepada terhadap Yahudi, mereka akan ditangkap. Tapi apa yang terjadi hari ini? Orang-orang bukan Islam yang melakukan demonstrasi membantah kezaliman Yahudi. Allah membuka hati mereka. Allah mencampakkan kebencian ke dalam hati mereka terhadap Yahudi.

Dan berkata Firaun (kepada pembesar-pembesarnya): “Biarkanlah aku membunuh Musa dan hendaklah ia memohon kepada Tuhannya, kerana sesungguhnya aku khawatir dia akan menukar agamamu atau menimbulkan kerusakan di muka bumi”. (Surah Al Mukmin: 26)

Signifikan ayat ini dapat kita lihat hari ini. Bush misalnya tidak mahu lagi mengambil pendapat ahli kongresnya. Dia melakukan tindakannya sendiri.

Dan Musa berkata : “Sesungguhnya aku berlindung kepada Tuhanku dan Tuhanmu dari setiap orang yang menyombongkan diri yang tidak beriman kepada hari berhisab”. (Surah Mukmin: 27)

Dan seorang lelaki yang beriman di antara pengikut-pengikut Firaun yang menyembunyikan imannya berkata, “Apakah kamu akan membunuh seorang lelaki hanya kerana dia menyatakan: “Tuhanku ialah Allah” padahal dia telah datang kepadamu dengan membawa keterangan-keterangan dari Tuhanmu. Dan jika ia seorang pendusta maka dialah yang menanggung (dosa) dustanya itu; dan jika ia seorang yang benar niscaya sebahagian (bencana) yang diancamkannya kepadamu akan menimpamu”. Sesungguhnya Allah tidak menunjuki orang-orang yang melampaui batas lagi pendusta. (Surah Al Mukmin : 28)

Ayat ini menceritakan tentang seorang lelaki yang beriman. Allah tidak menyebut namanya, sekadar menyebut bahawa dia adalah seorang yang beriman. Dan dia dari kalangan pengikut Firaun yang telah menyembunyikan imannya. Siapakah lelaki itu? Insya Allah, saya akan menyambung lagi penulisan ini apabila saya telah mengikuti bahagian kedua pengisian Theory of Knowledge (TOK) ini nanti.

3 comments:

Inqilaab said...

:) feera semakin mesra pembaca. down to earth... membumikan diri dengan orang lain untuk memahami mereka.

entri yang menarik! teruskan berkongsi.

zf_zamir said...

terima kasih!!

ummuafeera said...

kak maryam, saya masih lagi bertatih...

zf_zamir, sama-sama...meskipun saya masih gagal untuk memahami makna terima kasih itu..

There was an error in this gadget