Tuesday, March 27, 2007

Mutiara dan bunga...

Saya teringat pembacaan saya mengenai mutiara dan bunga. Kedua-duanya begitu mempersona. Namun ada beza antara keduanya.

Bunga. Terlalu indah dilihat.Terlalu menawan. Bunga boleh dijumpai di mana-mana sahaja. Dia menjadi kegilaan wanita. Dipetik dan dihias di dalam pasu di rumah. Suatu masa, bunga akan layu dan dia akan dibuang. Sadis bukan?

Mutiara pula terlalu sukar ditemui. Dia semakin mahal dan menarik sekiranya ditemui di dasar lautan yang paling dalam. Sukar bukan hendak memperolehinya? Harganya mahal dan nilainya tinggi.

Menarik kisah bunga dan mutiara ini. Bunga dan mutiara adalah analogi untuk menjelaskan perihal wanita. Wanita itu cantik. Sekiranya dia mendedahkan dirinya, jadilah dia seperti bunga. Wanita solehah itu diibaratkan pula seperti mutiara. Terjaga akhlaknya. Semakin mahal nilainya.

Saya juga suka kiranya analogi ini dikhususkan untuk lelaki juga. Buah tidak akan tertebuk sekiranya tiada tupai yang nakal.

Mahalnya harga diri seorang teruna dan dara adalah tika mana dia pandai menjaga harga dirinya.Bila dia menjaga dirinya, secara tidak langsung dia juga berdakwah. Dakwah itu bukanlah sesuatu yang menyusahkan. Sesiapa sahaja boleh berdakwah.

Saya pernah menemui seorang lelaki. Pendiam orangnya. Dia bukanlah seorang aktivis dakwah. Tapi kerana akhlaknya, dia telah membuat wanita malu padanya. Bukankah dia telah berdakwah?

Saya beri contoh lain lagi. Seorang wanita seksi lalu di hadapan seorang lelaki. Tetapi lelaki tersebut menudukkan pandangannya. Pastinya perbuatan lelaki tersebut menimbulkan rasa malu dalam diri wanita tersebut.

Dunia menemukan saya dengan bermacam-macam jenis manusia. Ada yang sibuk berbicara soal dakwah dan tarbiah, tetapi tidak menjaga soal ihsan dalam pergaulannya. Bukankah ini menimbulkan kesukaran kepada manusia lain untuk menerima dakwahnya?

Entahlah, sukar sebenarnya hendak berbicara mengenai perkara sebegini. Semalam misalnya, kelas English yang terpaksa saya hadiri diisi dengan slot tayangan filem. Awal-awal lagi saya diberitahu bahawa cerita tersebut tiada tapisan. Mudah kata-kata seorang kawan – Be professional. Perlu professional ya apabila menonton filem yang tidak ada tapisan ini? Kadangkala saya risau sekiranya hati saya sudah tidak sensitif lagi dengan soal dosa.

Selemah-lemah iman adalah membenci di dalam hati. Saya risau apabila tiba suatu masa nanti, soal dosa menjadi sesuatu yang biasa sahaja pada saya. Teringat kata-kata Imam Ghazali – Membuang rasa berdosa ketika melakukan dosa adalah sebesar-besar dosa.

Saya bukanlah arif hendak berbicara mengenai persoalan sebegini. Kadangkala saya terkilan dengan apa yang berlaku di sekeliling saya. Saya tidak kisah hendak memegang kawan lelaki saya sewaktu clinical skill sedang berjalan. Tujuannya sememangnya untuk belajar. Tapi kalau setakat ingin mengambil tekanan darah, saya kira tidak perlulah berlainan jantina (saya maksudkan sesama pelajar, bukan hubungan di antara doktor dan pesakit). Pada pendapat saya yang serba lemah ini, elaklah selagi mana kita mampu untuk mengelak. Apapun, ini hanyalah pendapat seorang manusia yang terlalu sikit ilmunya. Saya mohon teguran sekiranya terdapat kesalahan dalam tulisan saya. Saya juga masih berusaha untuk menjadi yang terbaik.

No comments:

There was an error in this gadget