Thursday, February 22, 2007

Dakwah dan pelajaran…

Tadi saya sempat berchatting dengan seorang sahabat dari Indonesia. Sudah lama saya merindui bicaranya. Dia bercerita mengenai pelajarannya. Alhamdulillah, dia memperolehi yang terbaik.

Dia ingin mempertahankan prestasi terbaik untuk Allah, agama Allah. Di sudut lainnya, dia tidak suka mengejar dunia, bersaing untuk berasa hebat. Dia hanya ingin memberikan yang terbaik sebagai hamba Allah.

Dahulu dia bukan begitu. Dia pernah kecundang. Dia pernah bertanya kepada Allah - Ya Allah, kenapa engkau mentakdirkan prestasi yang baik buat temanku? Apakah temanku itu punya alasan yang kuat sehingga Engkau menolongnya. Aku mempunyai mimpi yang besar untuk menegakkan agamaMu melalui pergerakan dakwah. Maka aku mohon bahawa aku harus berjaya.

Lalu Allah memberitahu dirinya melalui suatu kisah sahabat yang dijamin masuk syurga, padahal seharian ibadahnya sama saja seperti sahabat yang lain. Dan ketika ditanya prinsip hidupnya, sahabat itu menjawab "Aku tak suka membanding-bandingkan apa yang Allah berikan kepada hamba-hambaNya. Aku yakin Allah Maha Baik dan menjamin kebaikan untukku dalam situasi sulit atau lapang. Aku akan tetap redha kepada Allah dalam situasi apapun. Aku akan tetap bersaksi bahawa Allah adalah Robb yang Maha Esa, meskipun gunung-gunung harta itu milikku atau aku tak punya harta sedikit pun”.

Entah mengapa, saya amat tersentuh dengan kisah tersebut. Teringat perbualan saya dengan seorang lagi sahabat yang kini berada di UMS. Dia cukup tidak bersetuju apabila pelajar yang selalu pergi ke masjid, pointernye 2.5 dan ke bawah. Sampai orang keliling berkata - oh..dia budak masjid...banyak kerja dakwah yg dia kena buat. Tu yg jadi cam tu tu.

Baginya, berdosa seorang pelajar itu,apabila dia mampu mendapat yang jauh lebih baik, tapi cuma berpuas hati dengan apa yang dia dapat atas alasan nak dakwah! Sebabnya apa yang dia buat tu,langsung menutup mata orang dari dakwah dia,apa lagi islam.

Dakwah bukan je plainly cerita rububiyah ketuhanan,tapi banyak lagi skopnye..Bukan ke islam tu syumul?

Meniti kata-kata mereka berdua, banyak sekali input yang saya perolehi. Saya perlu banyak bermuhasabah (“,)

2 comments:

zf_zamir said...

terima kasih banyak..

terima kasih, terima kasih..

ummuafeera said...

terima kasih????

There was an error in this gadget