Tuesday, March 28, 2017

Sepi..

Baru-baru ini kami ziarah seorang sahabat yang baru melahirkan anak kedua. Dan ketika itu kami saling bertukar cerita.

Seorang sahabat lain meluahkan, memutar kenangan lalu. Luahannya sangat mengesankan saya.

Dia memutar kenangan ketika zaman blog adalah medium perkongsian popular. Ketika itu ramai yang menulis pengalaman hidup yang penuh tarbawi. Memugar jiwa-jiwa muda ketika. Teringat kenangan lebih 10 tahun lalu. Subsribe Google Reader. Setiap hari akan menemukan bingkisan yang menggetarkan hati, memuhasabah kehidupan.

Namun kini sangat sukar mencari tulisan-tulisan sebegitu. Boleh dikira dengan jari penulis-penulis sebegitu yang masih ada lagi.

Kini newsfeed dibanjiri dengan perkongsian-perkongsian bisnes dan lainnya. Terselit satu dua entri berkisar tarbiah namun jarang mengesankan pembaca.

Kalau dulu, sangat sukar mengenali akhawat-akhawat. Tak mungkin raut wajah terpapar di medium sosial. Bicara ketika halaqah, program menggentarkan.

Kini wajah yang ayu, dengan fesyen yang pelbagai mempromosi bisnes.

Sedang masyarakat masih mengharapkan tulisan-tulisan yang menghidupkan. Tulisan alifnunwau nymous misalnya dinanti oleh masyarakat. Dulu ramai penulis seperti itu, yang hadir ke liqa dan ingin berkongsi. Segala kehidupan dilihat dari kaca mata tarbawi. Namun mereka hilang di saat dunia menantikan hadirnya daie?

Lontaran sahabat tersebut sangat menusuk kalbu. Salahnya di mana? Dunia pekerjaan yang membunuh?  Kehidupan kini yang mendesak antara dharuriyat, hajiyyat, tahsiniyyat? Atau sebenarnya wahn telah menjangkiti kita..

Persoalan yang perlu kita jawab atau segalanya akan pupus..

No comments:

There was an error in this gadget